Polisi Selidiki Alasan Bus Rombongan Suporter Berhenti di Tol Jagakarsa

Kompas.com - 09/11/2014, 16:38 WIB
Penulis Jessi Carina
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com — Polisi menyelidiki penyebab berhentinya bus yang ditumpangi rombongan suporter Persib di Tol Jagakarsa, Jakarta Selatan, Minggu (9/11/2014) dini hari tadi, terutama berhentinya bus terdepan dalam rombongan ini.

"Memang masih kita dalami apa yang membuat bus di depan itu berhenti," ujar Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Jakarta Selatan Kompol Indra Siregar, ketika dihubungi.

Indra mengatakan, berhentinya rombongan bobotoh di Tol Jagakarsa itu menyebabkan kemacetan dan kendaraan di belakang rombongan itu pun terhenti.

Menurut Indra, beberapa kendaraan terpaksa memutar balik karena tak bisa melewati jalan yang tertutup oleh rombongan bobotoh. Apalagi, ketika itu bobotoh sedang berseteru dengan warga sehingga banyak kendaraan yang takut terkena lemparan batu jika nekat melintas.

Apalagi, Kepala Polsek Jagakarsa Kompol Husaima mengatakan, rombongan bobotoh-lah yang pertama kali melempar batu ke arah jalan arteri yang berdekatan dengan tol hingga memancing amarah pengendara yang kendaraannya terkena lemparan batu sampai terjadi keributan.

"Nah, ini yang kita dalami dong, apa penyebab bus berhenti hingga membuat warga terpancing," ujar Indra.

Sebelumnya, tawuran yang terjadi di Tol Jagakarsa, Jakarta Selatan, Minggu (9/11/2014) dini hari, dipastikan bukan keributan antarklub sepak bola.

Kepala Polsek Jagakarsa Komisaris Husaima mengatakan, kejadian ini melibatkan suporter Persib, bobotoh, yang melewati Tol Jagakarsa setelah berjalan dari Pelabuhan Merak. Kejadian berawal ketika rombongan bobotoh melintasi Tol Jagakarsa.

Husaima mengatakan, rombongan bobotoh memang sering kali berhenti selama perjalanan. Sekitar pukul 01.00, rombongan tersebut berhenti di pintu Tol Jagakarsa. Ada sekitar 60 kendaraan umum dan pribadi.

Setelah menghentikan rombongannya, kata dia, para suporter malah melemparkan batu ke luar tol, tepatnya ke arah jalan arteri yang berdampingan dengan tol tersebut. Batu-batu yang dilempari bobotoh mengenai kendaraan yang melintas.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Alasan Penyampaian Visi Misi Dua Calon Wagub DKI Tak Disiarkan Langsung

Ini Alasan Penyampaian Visi Misi Dua Calon Wagub DKI Tak Disiarkan Langsung

Megapolitan
UPDATE Covid-19 DKI Jakarta: 958 Pasien Positif, 54 Sembuh, 96 Meninggal

UPDATE Covid-19 DKI Jakarta: 958 Pasien Positif, 54 Sembuh, 96 Meninggal

Megapolitan
Polisi Tangkap Perampok yang Bunuh Pemilik Warung di Depok, 2 Pelaku Ditembak Mati

Polisi Tangkap Perampok yang Bunuh Pemilik Warung di Depok, 2 Pelaku Ditembak Mati

Megapolitan
Jumlah Pasien Covid-19 di Jakarta Hampir 1.000 Orang

Jumlah Pasien Covid-19 di Jakarta Hampir 1.000 Orang

Megapolitan
Tiga TPU Jadi Permakaman Jenazah Kasus Covid-19 di Tangsel

Tiga TPU Jadi Permakaman Jenazah Kasus Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Tak Disiarkan Langsung, Masyarakat Bisa Saksikan Penyampaian Visi Misi Cawagub DKI Usai Kegiatan

Tak Disiarkan Langsung, Masyarakat Bisa Saksikan Penyampaian Visi Misi Cawagub DKI Usai Kegiatan

Megapolitan
Salah Satu Zona Merah Covid-19, Seluruh Kawasan Kebayoran Baru Disemprot Disinfektan

Salah Satu Zona Merah Covid-19, Seluruh Kawasan Kebayoran Baru Disemprot Disinfektan

Megapolitan
Pemkot Depok Instruksikan Setiap RW Bentuk Kampung Siaga Covid-19

Pemkot Depok Instruksikan Setiap RW Bentuk Kampung Siaga Covid-19

Megapolitan
Kadin Bantu 100.000 Rapid Test, 105.000 Masker, dan 300 APD untuk Pemprov DKI

Kadin Bantu 100.000 Rapid Test, 105.000 Masker, dan 300 APD untuk Pemprov DKI

Megapolitan
Cerita Sopir Bus AKAP Bertahan karena Sepi Penumpang, Patungan Buat Makan hingga Tidur di Terminal

Cerita Sopir Bus AKAP Bertahan karena Sepi Penumpang, Patungan Buat Makan hingga Tidur di Terminal

Megapolitan
Anak Korban Tabrakan di Karawaci Ulang Tahun Sehari Setelah Ayahnya Dikremasi

Anak Korban Tabrakan di Karawaci Ulang Tahun Sehari Setelah Ayahnya Dikremasi

Megapolitan
Stok Darah di PMI Jakarta Selatan Masih Kurang

Stok Darah di PMI Jakarta Selatan Masih Kurang

Megapolitan
Perampok Toko Emas di Tamansari Meninggal karena Covid-19

Perampok Toko Emas di Tamansari Meninggal karena Covid-19

Megapolitan
Cerita Pasien Covid-19 Pertama di Bekasi Berjuang 20 Hari hingga Sembuh

Cerita Pasien Covid-19 Pertama di Bekasi Berjuang 20 Hari hingga Sembuh

Megapolitan
Rapat Penyampaian Visi-Misi Cawagub DKI Hanya Akan Dihadiri 25 Orang

Rapat Penyampaian Visi-Misi Cawagub DKI Hanya Akan Dihadiri 25 Orang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X