Kompas.com - 10/11/2014, 04:15 WIB
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang laki-laki penjaga stan Beretta sigap mengingatkan pengunjung di pameran Indo Defence Expo 2014, Sabtu (8/11). ”Sorry, don’t take picture of kids holding gun. That’s not a good thing,” katanya. Pengunjung itu diperingatkan karena hendak memotret anak balitanya bergaya memegang senapan laras panjang di depan stan Beretta.

Beretta menjadi salah satu produsen yang memamerkan produknya di pameran pertahanan Indo Defence Expo yang berlangsung di kompleks Jakarta International Expo, Kemayoran, Jakarta Pusat. ”Isu serdadu anak-anak bagi sebagian negara menjadi isu sensitif. Jadi, mau foto anak-anak pegang senjata tidak boleh,” kata Ikbal (40), salah seorang pengunjung.

Pameran yang diselenggarakan Kementerian Pertahanan itu berlangsung dari tanggal 5 November dan berakhir Sabtu kemarin. Di hari terakhirnya, pameran ini baru terbuka bagi publik. Sebelumnya, pameran perlengkapan militer dua tahunan itu hanya menerima pengunjung tertentu, khususnya kalangan militer dan pemerintahan.

Memanfaatkan waktu yang hanya satu hari, ribuan warga pun berkunjung ke ajang pameran tersebut. Mereka senang melihat-lihat dan memegang berbagai produk senjata serta perlengkapan militer canggih yang dipajang. Tua dan muda terlihat sangat antusias.

Penjaga stan yang pada hari-hari sebelumnya hanya melayani pertanyaan atau keingintahuan pengunjung dari kalangan tertentu kini harus lebih sibuk melayani pengunjung. Mereka juga terus waspada menghadapi perilaku pengunjung.

Tidak semua stan menerapkan peraturan ketat seperti Beretta. Di stan milik Concern  Kalashnikov, produsen senjata asal Rusia, misalnya, pengunjung bebas berfoto dengan senapan yang dipajang. Tidak ada yang melarang saat orangtua dan anak-anak penuh dengan rasa ingin tahu menjajal rasanya memegang senjata api yang selama ini hanya bisa dilihat di film-film. Tak lupa acara selfie alias memotret diri sendiri atau bersama teman dan anak yang bergaya dengan senjata api pun marak dilakukan pengunjung.

Produk dalam negeri

Produsen senjata dan perlengkapan militer dari dalam dan luar negeri yang menjadi peserta pameran memajang produk terkini mereka.

Data penyelenggara, lebih dari 600 perusahaan dari 47 negara, seperti Indonesia, Amerika Serikat, Jerman, Perancis, Korea Selatan, Rusia, Turki, dan beberapa negara tetangga Indonesia, ikut serta dalam pameran ini.

Dari Indonesia, PT Pindad memamerkan kendaraan tempur, seperti panser. Panser Anoa produk Pindad menjadi salah satu kendaraan yang banyak menarik minat pengunjung.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jenazah Perempuan di Kali Krukut, Polisi Bakal Bongkar Makam untuk Keperluan Otopsi

Jenazah Perempuan di Kali Krukut, Polisi Bakal Bongkar Makam untuk Keperluan Otopsi

Megapolitan
Program Donasi Darah Digelar di Jakarta Fair Kemayoran 2022 untuk Tambah Stok PMI

Program Donasi Darah Digelar di Jakarta Fair Kemayoran 2022 untuk Tambah Stok PMI

Megapolitan
Rekayasa Lalin di Bundaran HI, Pengendara Keluhkan Jarak Putar Arah

Rekayasa Lalin di Bundaran HI, Pengendara Keluhkan Jarak Putar Arah

Megapolitan
Tembok Toko di Cakung Roboh dan Tutup Akses Jalan, Kontraktor Akan Tanggung Jawab

Tembok Toko di Cakung Roboh dan Tutup Akses Jalan, Kontraktor Akan Tanggung Jawab

Megapolitan
Nelayan Hilang di Perairan Muara Gembong, Tim SAR Gabungan Lanjutkan Pencarian Esok Hari

Nelayan Hilang di Perairan Muara Gembong, Tim SAR Gabungan Lanjutkan Pencarian Esok Hari

Megapolitan
Mayat Pria Ditemukan Bersimbah Darah di Gang Sempit di Tambora

Mayat Pria Ditemukan Bersimbah Darah di Gang Sempit di Tambora

Megapolitan
Hingga Juni 2022, Ada 50 Warga di Pondok Labu Terjangkit DBD

Hingga Juni 2022, Ada 50 Warga di Pondok Labu Terjangkit DBD

Megapolitan
Cemburu Pacarnya Di-chat Orang Lain, Pelaku Bunuh dan Buang Jasad Pacar di Kali Krukut

Cemburu Pacarnya Di-chat Orang Lain, Pelaku Bunuh dan Buang Jasad Pacar di Kali Krukut

Megapolitan
UPDATE 4 Juli: Tambah 68, Kasus Aktif Covid-19 di Kota Bekasi Kini 752

UPDATE 4 Juli: Tambah 68, Kasus Aktif Covid-19 di Kota Bekasi Kini 752

Megapolitan
Mes Karyawan Restoran di Kembangan Sudah 7 Kali Kemalingan

Mes Karyawan Restoran di Kembangan Sudah 7 Kali Kemalingan

Megapolitan
Minta Anaknya Dibebaskan, Orangtua Pelaku Pengeroyokan di SMA 70 Rela Bersujud Memohon Maaf

Minta Anaknya Dibebaskan, Orangtua Pelaku Pengeroyokan di SMA 70 Rela Bersujud Memohon Maaf

Megapolitan
Gerindra Siapkan Ahmad Riza Patria Jadi Cagub DKI Jakarta, Fadli Zon: Kami Ingin Dorong Kader

Gerindra Siapkan Ahmad Riza Patria Jadi Cagub DKI Jakarta, Fadli Zon: Kami Ingin Dorong Kader

Megapolitan
Dalam Rapat Paripurna, Pemprov DKI Jakarta Sampaikan 3 Raperda ke DPRD

Dalam Rapat Paripurna, Pemprov DKI Jakarta Sampaikan 3 Raperda ke DPRD

Megapolitan
Uji Emisi Gratis di Kembangan, Pengendara: Lumayan Pas Sedang Lewat

Uji Emisi Gratis di Kembangan, Pengendara: Lumayan Pas Sedang Lewat

Megapolitan
Terlibat Tawuran dan Bersenjata Tajam, 3 Pemuda Anggota Gangster Cemerlang Ditangkap di Bekasi

Terlibat Tawuran dan Bersenjata Tajam, 3 Pemuda Anggota Gangster Cemerlang Ditangkap di Bekasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.