Kompas.com - 10/11/2014, 13:55 WIB
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Ada suasana berbeda di Balaikota DKI Jakarta, Senin (10/11/2014) ini. Terlihat ratusan personel satpol PP bersiaga dengan peralatan tameng dan pentungan.

Juga terlihat personel pengamanan dalam (pamdal) Balaikota yang terlihat lebih banyak bersiaga daripada hari biasa. Pengawal pribadi Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Basuki "Ahok" Tjahaja Purnama pun turun dengan formasi full team.

Pengamanan yang ketat di Balaikota itu ternyata dilakukan karena ada dua aksi unjuk rasa oleh dua unsur berbeda, yakni dari buruh, yang menuntut kenaikan upah minimum provinsi (UMP) 2015 dan Front Pembela Islam (FPI), yang menolak Basuki menjadi gubernur DKI.

Berdasarkan data kepolisian, ada sekitar 2.500 anggota FPI dan 3.000 buruh yang mengepung Balaikota.

"Setelah mendapat info dari Polda Metro Jaya, kami turunkan sebanyak 800 personel satpol PP berjaga di Balaikota dan DPRD," kata Kepala Satpol PP DKI Kukuh Hadi Santoso di Balaikota.

Ia mengaku tidak mau kebobolan kembali seperti saat aksi unjuk rasa FPI beberapa waktu lalu. Selain tameng, para personel satpol PP juga dilengkapi dengan pakaian dalmas, pisau, peluru tajam, dan lainnya.

Namun, personel satpol PP baru akan bergerak seusai mendapat arahan dari kepolisian. Sejauh ini, lanjut dia, aksi unjuk rasa berlangsung kondusif.

"Silakan unjuk rasa, secara aturan diperbolehkan, tetapi jangan bertindak macam-macam dan anarkistis," kata Kukuh.

Sementara itu, staf pengamanan dalam, Mochamad Adnan, mengatakan, pada Senin ini seharusnya ia tidak bertugas. Ia sebelumnya telah bekerja pada Minggu (9/11/2014) kemarin.

"Tetapi, kami mendapat instruksi untuk melakukan pengamanan dan ada ratusan pamdal yang bersiaga hari ini. Kita harus menjaga 'rumah kita' ini jangan sampai 'kenapa-kenapa' gara-gara si itu (FPI)," kata Adnan tertawa.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Belum Ada Massa Demo, Arus Lalu Lintas di Depan Gedung DPR/MPR RI Masih Lancar Sore Ini

Belum Ada Massa Demo, Arus Lalu Lintas di Depan Gedung DPR/MPR RI Masih Lancar Sore Ini

Megapolitan
Demo di Patung Kuda, Buruh Bawa Boneka Tikus dan Buku Omnibus Law Raksasa

Demo di Patung Kuda, Buruh Bawa Boneka Tikus dan Buku Omnibus Law Raksasa

Megapolitan
Situasi Terkini di Gedung DPR RI: Massa Demo Belum Datang, Polisi Pasang Kawat Berduri

Situasi Terkini di Gedung DPR RI: Massa Demo Belum Datang, Polisi Pasang Kawat Berduri

Megapolitan
Cerita Pelanggan Jajan di Warung Kerek Jaksel: Duit Taruh Ember lalu Dikerek, Makanan Diantar...

Cerita Pelanggan Jajan di Warung Kerek Jaksel: Duit Taruh Ember lalu Dikerek, Makanan Diantar...

Megapolitan
Buru Pelempar Batu ke 2 Mobil di Kebayoran Lama, Polisi Periksa 10 Kamera CCTV

Buru Pelempar Batu ke 2 Mobil di Kebayoran Lama, Polisi Periksa 10 Kamera CCTV

Megapolitan
4.904 Titik Jalan Berlubang di Jaksel Diperbaiki, Kerusakan Paling Banyak di Kebayoran Lama

4.904 Titik Jalan Berlubang di Jaksel Diperbaiki, Kerusakan Paling Banyak di Kebayoran Lama

Megapolitan
Internet Bandara Soekarno-Hatta Putus 2,5 Jam, Antrean Mengular di Area Imigrasi

Internet Bandara Soekarno-Hatta Putus 2,5 Jam, Antrean Mengular di Area Imigrasi

Megapolitan
Ada Demo Buruh dan Mahasiswa, Polisi Antisipasi Penyusup dan Provokator

Ada Demo Buruh dan Mahasiswa, Polisi Antisipasi Penyusup dan Provokator

Megapolitan
Detik-detik Anggota Polri Datangi Oknum Polisi yang Lepaskan Tembakan di Ragunan

Detik-detik Anggota Polri Datangi Oknum Polisi yang Lepaskan Tembakan di Ragunan

Megapolitan
Buruh dan Mahasiswa Demo di Patung Kuda, Ini Daftar 17 Tuntutannya

Buruh dan Mahasiswa Demo di Patung Kuda, Ini Daftar 17 Tuntutannya

Megapolitan
Ada Demo Mahasiswa dan Buruh di Kawasan Patung Kuda dan Gedung DPR, 5.750 Personel Disiagakan

Ada Demo Mahasiswa dan Buruh di Kawasan Patung Kuda dan Gedung DPR, 5.750 Personel Disiagakan

Megapolitan
Buruh dan Mahasiswa Demo di DPR dan Patung Kuda, Waspadai Penutupan Jalan

Buruh dan Mahasiswa Demo di DPR dan Patung Kuda, Waspadai Penutupan Jalan

Megapolitan
Siang Ini, Buruh dan Mahasiswa Demo '24 Tahun Reformasi Mati' di Kawasan Patung Kuda

Siang Ini, Buruh dan Mahasiswa Demo "24 Tahun Reformasi Mati" di Kawasan Patung Kuda

Megapolitan
Polisi Tangkap Calo dan Petugas Medis yang Palsukan Surat Keterangan Bebas Covid-19

Polisi Tangkap Calo dan Petugas Medis yang Palsukan Surat Keterangan Bebas Covid-19

Megapolitan
Uniknya Warung Kerek di Jaksel, Bermodal Ember dan Tali untuk Angkut Makanan Seberangi Sungai

Uniknya Warung Kerek di Jaksel, Bermodal Ember dan Tali untuk Angkut Makanan Seberangi Sungai

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.