Pintu M1 Bandara Soekarno-Hatta Jadi Area Parkir Motor

Kompas.com - 24/11/2014, 11:34 WIB
Parkiran depan M1 Parkiran depan M1
|
EditorAna Shofiana Syatiri

TANGERANG, KOMPAS.com — Pasca-penutupan pintu M1 Bandara Soekarno-Hatta, depan gerbang tersebut berubah menjadi pelataran untuk parkir motor. Ratusan motor terlihat berderet memenuhi pelataran tersebut.

Pantauan Kompas.com, Senin (24/11/2014), para juru parkir kelihatan kewalahan mengatur motor-motor yang terparkir agar tempat tersebut dapat menampung motor lebih banyak lagi. Menurut ketua juru parkir di lokasi tersebut, Baharudin (51), area parkir itu dibuat sebagai pengganti dari berkurangnya omzet tukang ojek imbas dari penutupan gerbang M1.

"Jadi, itu kalau bisa dibilang 'obat sakit perutlah' karena kan penghasilan kami (paguyuban ojek M1) berkurang drastis semenjak penutupan gerbang M1. Maka itu, sebagian tukang ojek di-rolling untuk menjadi juru parkir," ujarnya.

Pembagian jam kerja dibagi tiga shift, yakni pagi, siang, dan sore. Ada 18 tukang ojek yang menjadi juru parkir di tempat itu. "Jadi, semua itu tukang ojek M1. Kerjanya kita rolling gantian, lumayanlah buat nutupin penghasilan mereka yang berkurang," katanya.

Menurut Baharudin, area parkir ini memang tidak resmi dan tidak mendapat izin dari pihak Angkasa Pura. Akan tetapi, dia dan tukang ojek lain mengaku tidak ada pilihan lain karena hal ini satu-satunya cara untuk menutupi penghasilan yang berkurang.

Rata-rata yang memarkirkan kendaraannya di parkiran tersebut ialah karyawan Bandara Soekarno-Hatta yang tidak mau memutar lewat Parimeter Selatan. Parkiran itu biasanya penuh sejak pukul 07.00 pagi hingga pukul 17.00.

Menurut Udin, tukang parkir setempat, dalam sehari bisa ada 600 motor yang terparkir di tempat tersebut. Penghasilannya dibagi 18 orang juru parkir.

Untuk memarkirkan motor di tempat tersebut, setiap pengendara motor ditarik bayaran Rp 5.000. Juru parkir bertugas mencatat pelat nomor kendaraan. Jika kendaraan mau keluar, pengendara harus menunjukkan STNK motor tersebut.

Menurut Yudis Tiawan, Manajer Humas dan Protokoler PT Angkasa Pura II, area parkir motor depan M1 memang belum mendapatkan izin. "Belum, belum ada izinnya. Akan tetapi, kita sadar ada kebutuhan akan area penitipan motor bagi para karyawan yang lokasinya berada dekat pintu M1. Kami mengerti itu," katanya.

Akan tetapi, lanjut dia, area yang dimanfaatkan menjadi pelataran parkiran bukanlah area komersial. Selanjutnya, pihak Angkasa Pura akan mengurus hal tersebut pada waktunya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19, RS Suyoto Akan Tambah Ruang Perawatan

Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19, RS Suyoto Akan Tambah Ruang Perawatan

Megapolitan
Waspada Kejahatan dengan Modus Tawarkan Pekerjaan, dari Pencurian hingga Prostitusi Online

Waspada Kejahatan dengan Modus Tawarkan Pekerjaan, dari Pencurian hingga Prostitusi Online

Megapolitan
Cara Cek Ketersediaan Tempat Tidur ICU Pasien Covid-19 di Jakarta

Cara Cek Ketersediaan Tempat Tidur ICU Pasien Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Total 47 Korban Sriwijaya Air SJ 182 Teridentifikasi, Ini Daftar Namanya

Total 47 Korban Sriwijaya Air SJ 182 Teridentifikasi, Ini Daftar Namanya

Megapolitan
TPU Bambu Apus Bisa Tampung 700 Jenazah Pasien Covid-19

TPU Bambu Apus Bisa Tampung 700 Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
Modus Tawarkan Pekerjaan, TNI Gadungan Curi Motor Korban

Modus Tawarkan Pekerjaan, TNI Gadungan Curi Motor Korban

Megapolitan
4 Fakta Risma Bantu 15 PPKS Kerja di BUMN, dari Pemulung Kini Pekerja di Proyek Tol

4 Fakta Risma Bantu 15 PPKS Kerja di BUMN, dari Pemulung Kini Pekerja di Proyek Tol

Megapolitan
Pemprov DKI Buka Lahan Baru Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 di TPU Bambu Apus

Pemprov DKI Buka Lahan Baru Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 di TPU Bambu Apus

Megapolitan
Depok Catat 410 Kasus Baru, 4.569 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Depok Catat 410 Kasus Baru, 4.569 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Rangkap Jabatan Marullah Matali, Dilantik Jadi Sekda DKI Jakarta Lalu Ditunjuk Plt Wali Kota Jaksel

Rangkap Jabatan Marullah Matali, Dilantik Jadi Sekda DKI Jakarta Lalu Ditunjuk Plt Wali Kota Jaksel

Megapolitan
UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kota Tangerang, 3 Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kota Tangerang, 3 Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
Sejarah Hari Ini: Kecelakaan Maut Tugu Tani yang Renggut 9 Nyawa Pejalan Kaki

Sejarah Hari Ini: Kecelakaan Maut Tugu Tani yang Renggut 9 Nyawa Pejalan Kaki

Megapolitan
Pedagang Emas di Depok Tertipu, Emas 300 Gram Dibawa Kabur Pelaku

Pedagang Emas di Depok Tertipu, Emas 300 Gram Dibawa Kabur Pelaku

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Bogor, Tangerang, dan Sebagian Jakarta Berpeluang Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Bogor, Tangerang, dan Sebagian Jakarta Berpeluang Hujan

Megapolitan
5 Fakta Terkini Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182: Dihentikan hingga Proses Identifikasi

5 Fakta Terkini Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182: Dihentikan hingga Proses Identifikasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X