Kompas.com - 24/11/2014, 21:13 WIB
Ribuan pencari kerja mengantre di Kompas Karier Fair 2014 di Balai Kartini, Jakarta, Jumat (22/8/2014). Acara yang berlangsung hingga Sabtu, 23 Agustus ini diikuti oleh 160 perusahaan yang berasal dari berbagai macam bidang mulai dari perbankan, asuransi, konstruksi, media hingga otomotif. KOMPAS IMAGES / RODERICK ADRIAN MOZESRibuan pencari kerja mengantre di Kompas Karier Fair 2014 di Balai Kartini, Jakarta, Jumat (22/8/2014). Acara yang berlangsung hingga Sabtu, 23 Agustus ini diikuti oleh 160 perusahaan yang berasal dari berbagai macam bidang mulai dari perbankan, asuransi, konstruksi, media hingga otomotif.
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Untuk menekan angka pengangguran, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta kembali menggelar job fair atau bursa kerja. Adanya pertemuan antara perusahaan dan pencari kerja diharapkan dapat memperbesar peluang perekrutan tenaga kerja.

Kepala Seksi Penempatan Tenaga Kerja dan Transmigrasi Suku Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Jakarta Pusat Jemdiana Simangunsong mengatakan, bursa kerja merupakan salah satu program yang dinilai efektif untuk menyerap tenaga kerja.

"Diharapkan para pencari kerja akan menemukan pekerjaan yang sesuai dengan minat dan bakat mereka," kata Jemdiana saat dihubungi, Senin (24/11/2014). [Baca: Pengunjung KompasKarier.com Fair: Kemarin Survei, Hari Ini "Apply"]

Ia menjelaskan, saat ini jumlah pengangguran di Jakarta Pusat masih cukup tinggi. Pada 2014 dari total penduduk 1.820.762 jiwa masih ada 47.264 jiwa yang belum memiliki pekerjaan.

Bursa kerja dari Sudin Tenaga Kerja dan Transmigrasi ini akan berlangsung selama dua hari, yaitu pada 26-27 November 2014 mendatang. Sebanyak 55 perusahan ternama akan menyediakan sekitar 5.000 lowongan pekerjaan.

"Acaranya sendiri akan dilaksanakan di lantai 6 ITC Cempaka Mas. Mudah-mudahan banyak pencari kerja yang datang," ujar Jemdiana.

Kegiatan tersebut akan digelar secara cuma-cuma untuk para pencari kerja. Selain itu, penyelenggara juga akan membantu proses pembuatan kartu kuning atau kartu bukti pendaftaran pencari kerja.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, ada syarat yang diberlakukan penyelenggara bagi para pencari kerja yang datang ke kegiatan tersebut, yaitu membawa dokumen lengkap, daftar riwayat hidup, dan berpakaian rapi.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korban Pembocakan pada Kasus Tuduhan Pencurian WiFi Mengaku Pernah Diajak Damai Keluarga Pelaku

Korban Pembocakan pada Kasus Tuduhan Pencurian WiFi Mengaku Pernah Diajak Damai Keluarga Pelaku

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Anak 12-17 Tahun di Tangsel Baru Capai 24,1 Persen

Vaksinasi Covid-19 Anak 12-17 Tahun di Tangsel Baru Capai 24,1 Persen

Megapolitan
Minggu Siang dan Sore, Beberapa Wilyah di DKI Berpotensi Hujan Disertai Angin Kencang

Minggu Siang dan Sore, Beberapa Wilyah di DKI Berpotensi Hujan Disertai Angin Kencang

Megapolitan
JakPro: FEO Akan Survei Lokasi Sirkuit Formula E Akhir Oktober Ini

JakPro: FEO Akan Survei Lokasi Sirkuit Formula E Akhir Oktober Ini

Megapolitan
Jenazah Pria dengan Luka Ditemukan di Gunung Antang, Jaktim

Jenazah Pria dengan Luka Ditemukan di Gunung Antang, Jaktim

Megapolitan
Jakarta Resmi Jadi Tuan Rumah Formula E, Lokasi Sirkuit Masih Tanda Tanya

Jakarta Resmi Jadi Tuan Rumah Formula E, Lokasi Sirkuit Masih Tanda Tanya

Megapolitan
Satu Operator Resmi Jadi Tersangka Kasus Crane Terguling di Depok

Satu Operator Resmi Jadi Tersangka Kasus Crane Terguling di Depok

Megapolitan
Gudang Sicepat di Sawah Besar Kebakaran, Diduga karena Korsleting Listrik

Gudang Sicepat di Sawah Besar Kebakaran, Diduga karena Korsleting Listrik

Megapolitan
Polisi Periksa 4 Saksi Terkait Kebakaran di Krendang Tambora

Polisi Periksa 4 Saksi Terkait Kebakaran di Krendang Tambora

Megapolitan
UPDATE 16 Oktober: Tangsel Catat Penambahan 10 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 16 Oktober: Tangsel Catat Penambahan 10 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
UPDATE Kota Tangerang 16 Oktober: Tambah 3 Kasus, 49 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE Kota Tangerang 16 Oktober: Tambah 3 Kasus, 49 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Gudang Jasa Ekspedisi di Sawah Besar Terbakar, Asap Hitam Membumbung Tinggi

Gudang Jasa Ekspedisi di Sawah Besar Terbakar, Asap Hitam Membumbung Tinggi

Megapolitan
Jasad Pria Tersangkut di Bawah Jembatan Panus Depok, Polisi: Sudah Teridentifikasi dan Dipulangkan

Jasad Pria Tersangkut di Bawah Jembatan Panus Depok, Polisi: Sudah Teridentifikasi dan Dipulangkan

Megapolitan
 Update 16 Oktober: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 154

Update 16 Oktober: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 154

Megapolitan
Jadwal dan Lokasi Vaksinasi Pelajar 12 Tahun di 13 Kecamatan di Kota Tangerang

Jadwal dan Lokasi Vaksinasi Pelajar 12 Tahun di 13 Kecamatan di Kota Tangerang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.