Ada Tawuran Lagi, Jalan Tambak Ditutup!

Kompas.com - 30/11/2014, 14:08 WIB
Tawuran warga di Jalan Tambak, Manggarai Jakarta Selatan, Minggu (30/11/2014) FATHUR ROCHMANTawuran warga di Jalan Tambak, Manggarai Jakarta Selatan, Minggu (30/11/2014)
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Tawuran kembali terjadi di Manggarai, Jakarta Selatan, Minggu (30/11/2014). Jalan Tambak di kawasan tersebut ditutup karenanya.

Belum jelas pemicu yang membuat bentrokan tersebut terjadi. Namun, menurut keterangan seorang polisi di lokasi ini, tawuran tersebut melibatkan warga Jalan Tambak dan warga Manggarai.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, tawuran terjadi selepas terowongan dari arah Pasar Rumput menuju Jalan Tambak, hingga jembatan Pintu Air Manggarai. Warga dari kedua kubu yang berisi anak-anak muda saling lempar batu hingga bom molotov.

Situasi terasa mencekam, dengan asap putih membubung dari salah satu sudut lokasi tawuran. Ardiansyah, warga Jalan Tambak, mengatakan, tawuran tersebut berlangsung sejak pukul 12.00 WIB.


Namun, Ardiansyah mengaku tidak tahu penyebab tawuran tersebut. "Semalam juga sudah tawuran. Ini kelanjutannya kayaknya. Tapi kami juga enggak tahu sebabnya apa. Sudah sering soalnya di sini (ada tawuran)," tutur dia.

Terlihat puluhan petugas polisi di lokasi kejadian. Beberapa petugas menembakkan gas air mata untuk memecah kerumunan warga yang saling lempar batu. Hingga lewat pukul 13.00 WIB, tawuran masih terus berlanjut.

Akibat tawuran tersebut, jalan dari Pasar Rumput menuju Jalan Tambak ditutup dari depan Pasaraya Manggarai. Penutupan jalan juga terjadi dari arah Manggarai hingga Jalan Proklamasi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemilik Mobil B 1 RI Bergelar Doktor Mengaku Beli Undangan Pelantikan Presiden agar Dinilai Terpandang

Pemilik Mobil B 1 RI Bergelar Doktor Mengaku Beli Undangan Pelantikan Presiden agar Dinilai Terpandang

Megapolitan
Bom Katapel, Monyet, dan Abdul Basith pada Upaya Penggagalan Pelantikan Presiden

Bom Katapel, Monyet, dan Abdul Basith pada Upaya Penggagalan Pelantikan Presiden

Megapolitan
Fraksi Gerindra DKI Pastikan Sandiaga Tak Akan Jadi Wagub DKI Lagi

Fraksi Gerindra DKI Pastikan Sandiaga Tak Akan Jadi Wagub DKI Lagi

Megapolitan
[POPULER MEGAPOLITAN]: Tak Punya Anggaran untuk Ganti Foto Presiden dan Wakil Presiden I Beli Undangan Pelantikan Presiden agar Dinilai Terpandang

[POPULER MEGAPOLITAN]: Tak Punya Anggaran untuk Ganti Foto Presiden dan Wakil Presiden I Beli Undangan Pelantikan Presiden agar Dinilai Terpandang

Megapolitan
Saat Puluhan Slankers Terlunta Usai Nonton Konser Pelantikan Jokowi

Saat Puluhan Slankers Terlunta Usai Nonton Konser Pelantikan Jokowi

Megapolitan
Duduk Soal Klaim Penggelapan Dana Koperasi Pegawai Pos Indonesia Cabang Bekasi

Duduk Soal Klaim Penggelapan Dana Koperasi Pegawai Pos Indonesia Cabang Bekasi

Megapolitan
BMKG: Suhu di Jakarta Hari Ini Dipredikisi Capai 35 Derajat Celcius

BMKG: Suhu di Jakarta Hari Ini Dipredikisi Capai 35 Derajat Celcius

Megapolitan
Tiang Listrik Roboh di Kebon Jeruk, DKI Ingatkan Kabel Udara Harus Ditertibkan

Tiang Listrik Roboh di Kebon Jeruk, DKI Ingatkan Kabel Udara Harus Ditertibkan

Megapolitan
F-Gerindra Minta Ketua DPRD DKI Dorong Digelarnya Rapimgab Pemilihan Wagub

F-Gerindra Minta Ketua DPRD DKI Dorong Digelarnya Rapimgab Pemilihan Wagub

Megapolitan
IRT Jadi Penyandang Dana Kelompok Peluru Katapel untuk Gagalkan Pelantikan Jokowi-Ma'ruf

IRT Jadi Penyandang Dana Kelompok Peluru Katapel untuk Gagalkan Pelantikan Jokowi-Ma'ruf

Megapolitan
Besok, Pembahasan APBD DKI 2020 Akan Dimulai di Masing-masing Komisi

Besok, Pembahasan APBD DKI 2020 Akan Dimulai di Masing-masing Komisi

Megapolitan
Rencana Kenaikan UMP DKI Jadi Rp 4,2 Juta Ditanggapi Pesimistis Jurnalis

Rencana Kenaikan UMP DKI Jadi Rp 4,2 Juta Ditanggapi Pesimistis Jurnalis

Megapolitan
NP, Ibu yang Bunuh Anaknya di Kebon Jeruk Dikenal sebagai Sosok Tertutup

NP, Ibu yang Bunuh Anaknya di Kebon Jeruk Dikenal sebagai Sosok Tertutup

Megapolitan
Pemprov DKI Siapkan 4 Desain Penataan Trotoar

Pemprov DKI Siapkan 4 Desain Penataan Trotoar

Megapolitan
52 Rumah di Bidara Cina Terbakar

52 Rumah di Bidara Cina Terbakar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X