Janji Buruh dalam Unjuk Rasa Besar-besaran Besok

Kompas.com - 09/12/2014, 13:50 WIB
Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Polisi Unggung Cahyono memberikan keterangan seusai menemui pimpinan serikat pekerja dan buruh di Mapolda Metro Jaya, Selasa (9/12/2014).
KOMPAS.COM/ANDRI DONNAL PUTERAKapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Polisi Unggung Cahyono memberikan keterangan seusai menemui pimpinan serikat pekerja dan buruh di Mapolda Metro Jaya, Selasa (9/12/2014).
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Buruh menjamin unjuk rasa besar-besaran yang dilakukan besok, Rabu (10/12/2014), akan berlangsung dengan tertib dan aman. Presiden Konfederesi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal mengungkapkan, buruh juga tidak akan melakukan aksi tutup jalan di sepanjang jalur unjuk rasa.

"Demo besok tidak akan ada tutup jalan. Kita lebih pada orasi dan long march," ujar Said kepada Kompas.com, Selasa (9/12/2014) siang.

Said bersama pimpinan dari 40 serikat pekerja buruh yang ada di Jabodetabek telah berbincang dengan Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Unggung Cahyono terkait demo yang akan dilakukan.

Menurut Unggung, demo apa pun memang diperbolehkan asal bisa berjalan dengan tertib. "Kita lebih pada pengawalan, jadi tidak menyekat atau menghalangi demo buruh ini," kata Unggung.

Tentang arus lalu lintas yang diperkirakan padat, Unggung mengatakan, polisi akan menerapkan pengaturan dan juga penutupan jalan secara situasional. Kalau buruh terlihat menutupi seluruh ruas jalan yang ada, polisi bisa mengatur agar satu per tiga ruas jalan bisa dilewati kendaraan.
"Intinya kita tidak ingin demo mengganggu ketertiban umum," ucap Unggung.

Demo besok juga dilakukan di beberapa kota besar di Indonesia, di antaranya Bandung, Banten, Semarang, Surabaya, Batam, Aceh, Medan, dan Gorontalo. Buruh membawa berbagai tuntutan yang sebelumnya sudah pernah diangkat, yaitu menuntut upah minimum provinsi (UMP) lebih tinggi, menyuarakan efek kenaikan harga BBM bersubsidi dan kenaikan tarif dasar listrik, serta jaminan kesejahteraan untuk buruh.

Untuk demo di Jabodetabek, buruh direncanakan berkumpul di Bundaran Hotel Indonesia dengan dikawal oleh 15.000 personel polisi dari seluruh wilayah Polda Metro Jaya. Dari sana, mereka akan melakukan orasi dan berjalan di sepanjang Jalan MH Thamrin. Para buruh juga akan mendatangi Istana Merdeka dan Balai Kota.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

19 Karyawan Pabrik Unilever yang Terinfeksi Covid-19 Bekerja di Area Produksi Teh

19 Karyawan Pabrik Unilever yang Terinfeksi Covid-19 Bekerja di Area Produksi Teh

Megapolitan
Disdik Kota Tangerang Minta Sekolah Tunda Tagih Uang Seragam hingga Buku

Disdik Kota Tangerang Minta Sekolah Tunda Tagih Uang Seragam hingga Buku

Megapolitan
Larangan Penggunaan Plastik Sekali Pakai Belum Berjalan Efektif di Pasar Kopro

Larangan Penggunaan Plastik Sekali Pakai Belum Berjalan Efektif di Pasar Kopro

Megapolitan
265 Karyawan Pabrik Unilever di Cikarang Jalani Tes PCR Setelah Ada Pegawai Positif Covid-19

265 Karyawan Pabrik Unilever di Cikarang Jalani Tes PCR Setelah Ada Pegawai Positif Covid-19

Megapolitan
Pedagang di Pasar Kopro Sudah Mulai Berjualan, tetapi Masih Sepi Pembeli

Pedagang di Pasar Kopro Sudah Mulai Berjualan, tetapi Masih Sepi Pembeli

Megapolitan
KPAI Minta Pemprov Jakarta Evaluasi Alat Ukur Seleksi Jalur Prestasi

KPAI Minta Pemprov Jakarta Evaluasi Alat Ukur Seleksi Jalur Prestasi

Megapolitan
Polisi Kantongi Ciri-ciri Pria yang Hendak Culik 8 Anak di Depok, Ada Tato Naga di Lengan

Polisi Kantongi Ciri-ciri Pria yang Hendak Culik 8 Anak di Depok, Ada Tato Naga di Lengan

Megapolitan
Pasar Kopro Sudah Buka, Belum Ada Aparat yang Awasi Jumlah Pengunjung

Pasar Kopro Sudah Buka, Belum Ada Aparat yang Awasi Jumlah Pengunjung

Megapolitan
KPAI: Warga Jakarta Paling Banyak Laporkan Masalah PPDB 2020

KPAI: Warga Jakarta Paling Banyak Laporkan Masalah PPDB 2020

Megapolitan
UPDATE 2 Juli: Tambah 198, Total 11.680 Kasus Covid-19 di Jakarta

UPDATE 2 Juli: Tambah 198, Total 11.680 Kasus Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Pastikan Tak Ada Lagi Penggunaan Kantong Plastik, Pengelola Pasar Cibubur Sidak Pedagang

Pastikan Tak Ada Lagi Penggunaan Kantong Plastik, Pengelola Pasar Cibubur Sidak Pedagang

Megapolitan
Pengganti Plastik, Pihak Pasar Akan Sediakan Kantong dari Daun Singkong

Pengganti Plastik, Pihak Pasar Akan Sediakan Kantong dari Daun Singkong

Megapolitan
Oknum Marinir Mabuk Saat Tusuk Serda Saputra, Begini Kronologinya

Oknum Marinir Mabuk Saat Tusuk Serda Saputra, Begini Kronologinya

Megapolitan
Terdapat 32.000 Lulusan SD, Daya Tampung SMPN di Kota Tangerang Hanya 10.600

Terdapat 32.000 Lulusan SD, Daya Tampung SMPN di Kota Tangerang Hanya 10.600

Megapolitan
Belum Ada Kasus, Dirut Yakin MRT Jakarta Aman dari Penularan Covid-19

Belum Ada Kasus, Dirut Yakin MRT Jakarta Aman dari Penularan Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X