Kapolda Metro: Kalau Anarkistis Sampai Tutup Jalan Pasti Saya Juga Tegas

Kompas.com - 09/12/2014, 14:29 WIB
Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Unggung Cahyono dan Pangdam Jaya Mayor Jenderal TNI Agus Sutomo turun langsung dalam mengamankan iring-iringan rombongan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla, Senin (20/10/2014) kemarin. TRIBUNNEWS.COM/THERESIA FELISANIKapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Unggung Cahyono dan Pangdam Jaya Mayor Jenderal TNI Agus Sutomo turun langsung dalam mengamankan iring-iringan rombongan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla, Senin (20/10/2014) kemarin.
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Polisi Unggung Cahyono menyampaikan rasa tidak senangnya terhadap kekerasan. Menurut dia, untuk bisa mencegah tindak kekerasan yang biasa terjadi di wilayah hukum Metro Jaya, harus ada langkah-langkah tersendiri yang dilakukan polisi.

"Kami tidak bisa bekerja sendiri untuk menciptakan kamtibmas (keamanan dan ketertiban masyarakat), harus bersinergi dengan pemangku kepentingan," kata Unggung di Mapolda Metro Jaya, Selasa (9/12/2014).

Unggung siang ini mengadakan silaturahmi dengan pimpinan serikat pekerja buruh yang ada di Jabodetabek. Tujuan silaturahmi tersebut, selain untuk membicarakan pelaksanaan demo buruh besar-besaran besok, juga untuk berbincang mengenai masalah yang sering diangkat oleh buruh. [Baca: Janji Buruh dalam Unjuk Rasa Besar-besaran Besok]

Mantan Kapolda Jawa Timur itu mengaku telah menyampaikan kepada seluruh anggotanya untuk tidak menggunakan kekerasan, bahkan dalam situasi demo sekalipun. [Baca: Besok, 50.000 Buruh Kepung Jabodetabek]

Kata dia, polisi tidak perlu menggunakan senjata untuk menghadapi pendemo yang anarkistis, tetapi cukup dengan meriam air dan gas air mata. Meski demikian, Unggung mengaku tidak suka dengan tindakan pendemo yang menutup jalan raya dan jalan tol.

Kata dia, demo memang diperbolehkan, tetapi jangan sampai mengganggu kepentingan dan ketertiban umum. Bila ada hak-hak warga yang terganggu akibat demo, Unggung berjanji akan bertindak tegas.

"Kalau anarkistis sampai tutup jalan pasti saya juga tegas, negara tidak boleh kalah dengan kekerasan," kata dia.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jakarta Catat Lonjakan Tertinggi, Ini 10 Kelurahan dengan Kasus Covid-19 Terbanyak

Jakarta Catat Lonjakan Tertinggi, Ini 10 Kelurahan dengan Kasus Covid-19 Terbanyak

Megapolitan
UPDATE Grafik 12 Juli: 7 Kasus Baru Covid-19 di Depok

UPDATE Grafik 12 Juli: 7 Kasus Baru Covid-19 di Depok

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta dan Tangerang Hujan Siang Nanti

Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta dan Tangerang Hujan Siang Nanti

Megapolitan
Kronologi Penerbitan e-KTP Djoko Tjandra, Pengacara Sempat Temui Lurah Grogol Selatan

Kronologi Penerbitan e-KTP Djoko Tjandra, Pengacara Sempat Temui Lurah Grogol Selatan

Megapolitan
Anies Sebut Reklamasi Ancol untuk Atasi Banjir, KIARA: Alasan Klise

Anies Sebut Reklamasi Ancol untuk Atasi Banjir, KIARA: Alasan Klise

Megapolitan
PSBB Tangsel Kembali Diperpanjang 14 Hari sampai 26 Juli

PSBB Tangsel Kembali Diperpanjang 14 Hari sampai 26 Juli

Megapolitan
Tahun Ajaran Baru Dimulai Besok, Disdik Bogor Larang Sekolah Belajar Tatap Muka

Tahun Ajaran Baru Dimulai Besok, Disdik Bogor Larang Sekolah Belajar Tatap Muka

Megapolitan
Setiap Senin, Stasiun KRL Bogor, Cilebut dan Cikarang Tak Layani Penumpang THB

Setiap Senin, Stasiun KRL Bogor, Cilebut dan Cikarang Tak Layani Penumpang THB

Megapolitan
Jika Kasus Covid-19 Terus Melonjak, Anies: Kita Semua Bisa Kembali Dalam Rumah

Jika Kasus Covid-19 Terus Melonjak, Anies: Kita Semua Bisa Kembali Dalam Rumah

Megapolitan
Anies: 66 Persen Kasus Baru Jakarta adalah OTG

Anies: 66 Persen Kasus Baru Jakarta adalah OTG

Megapolitan
Izin Reklamasi Ancol Buat Nasib Pemulihan Teluk Jakarta Tidak Jelas

Izin Reklamasi Ancol Buat Nasib Pemulihan Teluk Jakarta Tidak Jelas

Megapolitan
Antisipasi Lonjakan Penumpang, Jadwal KRL dari Bogor dan Cikarang Ditambah

Antisipasi Lonjakan Penumpang, Jadwal KRL dari Bogor dan Cikarang Ditambah

Megapolitan
Anies Sebut Persebaran Covid-19  di Jakarta Sebagian Besar Terjadi di Pasar

Anies Sebut Persebaran Covid-19 di Jakarta Sebagian Besar Terjadi di Pasar

Megapolitan
Catat Lonjakan Kasus Tertinggi, Positivity Rate Covid-19 di Jakarta Naik Jadi 10 Persen

Catat Lonjakan Kasus Tertinggi, Positivity Rate Covid-19 di Jakarta Naik Jadi 10 Persen

Megapolitan
Tambah 404 Kasus, Jumlah Pasien Positif Covid-19 di Jakarta Kembali yang Tertinggi

Tambah 404 Kasus, Jumlah Pasien Positif Covid-19 di Jakarta Kembali yang Tertinggi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X