Kompas.com - 16/12/2014, 14:00 WIB
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com — Dua hari menjelang uji coba pelarangan sepeda motor di Jalan MH Thamrin-Medan Merdeka Barat, sejumlah pengelola gedung belum dapat sosialisasi dari Dinas Perhubungan DKI Jakarta. Padahal, area gedung tersebut ditunjuk sebagai lokasi parkir resmi kelak.

Manajer Gedung The City Tower Dipo justru kaget saat dimintai konfirmasi tentang kesiapan gedung parkir sebelum uji coba. Saat ditemui Senin kemarin, pihaknya belum menerima surat resmi ataupun sosialisasi dari Dishub DKI Jakarta.

Kebijakan itu mulai diujicobakan Rabu (17/12). ”Kami hanya mendapatkan informasi dari pesan berantai Whatsapp. Di situ, gedung kami tak tercantum,” ujar Dipo, Senin.

Padahal, di media massa, Dishub DKI beberapa kali menyebutkan bahwa TCT masuk dalam 11 lokasi parkir saat penerapan uji coba pelarangan sepeda motor. Lokasi TCT pun sangat strategis karena berada dekat dengan Halte Tosari ICBC. Pengunjung yang parkir di lokasi tersebut hanya perlu berjalan sekitar 50 meter menuju lokasi halte. Trotoar di sekitar jalan tersebut juga cukup luas sekitar 3,5 meter.

Kapasitas gedung parkir TCT sekitar 400 sepeda motor. Namun, kapasitas itu sudah terisi penuh setiap hari untuk karyawan ataupun tamu. Tarif yang diterapkan Rp 2.000 per jam. Tarif kelipatan diberlakukan setelah 1 jam parkir. ”Kami lebih prioritaskan pelayanan untuk karyawan dan tamu karena TCT adalah gedung privat,” ujarnya.

Manajemen Grand Indonesia juga belum mendapatkan sosialisasi. Namun, manajemen sudah mempersiapkan diri.

Manajer Operasi Grand Indonesia Asep Misbah Hadidi menyebutkan, kapasitas parkir di GI mencapai 1.350 sepeda motor. Lokasi parkir tersebar di gedung bawah tanah West Mall 1.000 sepeda motor dan East Mall 350 sepeda motor. Lokasi East Mall lebih diprioritaskan untuk karyawan dan tamu Menara BCA.

”Karena kapasitas terbatas, kami akan menanyai keperluan pengendara sepeda motor apa? Sesuai pelayanan, karyawan dan tamu Menara BCA akan diprioritaskan,” ujar Asep.

Tarif parkir di gedung Grand Indonesia ini Rp 2.000 per jam, tarif kelipatan diberlakukan setelah satu jam. Karena belum ada sosialisasi, pengelola mal belum tahu akan menerapkan dispensasi tarif atau tidak untuk penitip sepeda motor dari pengunjung umum.

Secara umum, kapasitas parkir gedung-gedung di area itu memadai. Di lapangan IRTI Monas, misalnya, lahan parkir sepeda motor masih mencukupi di hari kerja. ”Biasanya, sekitar 750 sepeda motor yang parkir pada hari kerja. Kapasitas parkir sepeda motor di kawasan ini sampai 5.000 unit,” kata JB Buwono, Kepala Parkir IRTI Monas.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara ke Stasiun Gambir dari Depok Naik Transportasi Umum

Cara ke Stasiun Gambir dari Depok Naik Transportasi Umum

Megapolitan
Cara ke Stasiun Gambir dari Tangerang Naik Transportasi Umum

Cara ke Stasiun Gambir dari Tangerang Naik Transportasi Umum

Megapolitan
Cara ke Stasiun Gambir dari Bandara Soekarno Hatta

Cara ke Stasiun Gambir dari Bandara Soekarno Hatta

Megapolitan
Rute Kereta Argo Parahyangan dan Jadwalnya 2022

Rute Kereta Argo Parahyangan dan Jadwalnya 2022

Megapolitan
Cara ke Stasiun Gambir dari Bekasi Naik Transportasi Umum

Cara ke Stasiun Gambir dari Bekasi Naik Transportasi Umum

Megapolitan
18 Rekomendasi Tempat Ngopi di Jakarta Selatan

18 Rekomendasi Tempat Ngopi di Jakarta Selatan

Megapolitan
Lokasi Vaksin Booster di Jabodetabek 13 dan 14 Agustus 2022

Lokasi Vaksin Booster di Jabodetabek 13 dan 14 Agustus 2022

Megapolitan
100 Penyandang Tunanetra di Jakarta Barat Akan Dilatih Jadi Penyiar Podcast

100 Penyandang Tunanetra di Jakarta Barat Akan Dilatih Jadi Penyiar Podcast

Megapolitan
Berawal dari Seperempat Potongan Pil Ekstasi di Jakarta, Lebih dari 100.000 Butir Gagal Diselundupkan

Berawal dari Seperempat Potongan Pil Ekstasi di Jakarta, Lebih dari 100.000 Butir Gagal Diselundupkan

Megapolitan
100.000 Butir Lebih Pil Ekstasi Kualitas Terbaik Jaringan Malaysia Gagal Diselundupkan ke Jakarta

100.000 Butir Lebih Pil Ekstasi Kualitas Terbaik Jaringan Malaysia Gagal Diselundupkan ke Jakarta

Megapolitan
Hasil Pemeriksaan Komnas HAM: Ferdy Sambo Akui Adanya 'Obstruction of Justice' Pembunuhan Brigadir J

Hasil Pemeriksaan Komnas HAM: Ferdy Sambo Akui Adanya "Obstruction of Justice" Pembunuhan Brigadir J

Megapolitan
Istri Ferdy Sambo Belum Stabil, Komnas HAM Tunda Pemeriksaan

Istri Ferdy Sambo Belum Stabil, Komnas HAM Tunda Pemeriksaan

Megapolitan
Pria Diduga ODGJ Dilaporkan ke Polisi Lantaran Menombak Pintu Rumah Warga Cengkareng

Pria Diduga ODGJ Dilaporkan ke Polisi Lantaran Menombak Pintu Rumah Warga Cengkareng

Megapolitan
Bangku Taman Terbengkalai dan Tanpa Alas, Camat Jatiasih-Bina Marga Koordinasi untuk Perbaikan

Bangku Taman Terbengkalai dan Tanpa Alas, Camat Jatiasih-Bina Marga Koordinasi untuk Perbaikan

Megapolitan
Penjual Pohon Pinang di Jatinegara Kebanjiran Pesanan Menjelang HUT RI

Penjual Pohon Pinang di Jatinegara Kebanjiran Pesanan Menjelang HUT RI

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.