Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 17/12/2014, 16:24 WIB
JAKARTA, KOMPAS.com - Uji coba pembatasan sepeda motor di ruas Jalan MH Thamrin-Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, mulai Rabu (17/12/2014) ini hingga sebulan ke depan dilakukan untuk membatasi kendaraan pribadi di jalan raya dan memaksimalkan angkutan umum secara bertahap. Pemerintah Provinsi DKI siap mengevaluasi uji coba kebijakan itu.

Kepala Bidang Manajemen Rekayasa Lalu Lintas Dinas Perhubungan DKI Jakarta Masdes Arofi, Selasa kemarin, mengatakan, 33 rambu larangan melintas bagi sepeda motor telah dipasang di sejumlah titik menuju ruas tersebut. Pada tahap awal ini, 10 bus tingkat disiapkan untuk melayani mobilitas, sementara 30 bus transjakarta disiagakan untuk menambah kapasitas angkut.

Panjang rute (dua arah) di ruas yang ditutup untuk sepeda motor, kata Masdes, sekitar sembilan kilometer. Dengan jarak antarbus pengangkut sekitar 10 menit, jumlah bus yang ada diperkirakan cukup untuk mengakomodasi pengendara yang beralih ke angkutan umum. ”Jika ternyata kurang bisa ditambah bus transjakarta,” ujarnya.

Survei Dinas Perhubungan DKI Jakarta, jumlah sepeda motor yang melintas di Jalan MH Thamrin-Medan Merdeka Barat pada jam sibuk pagi, yakni pukul 06.30-08.30, mencapai 10.500 unit. Dari jumlah itu, hanya sekitar 20 persen yang singgah di kantor-kantor di ruas itu. Sisanya adalah pengendara yang sekadar melintas, baik menuju Harmoni maupun sebaliknya.

”Ada sekitar 80 persen yang diperkirakan beralih ke jalur alternatif. Dinas perhubungan dan kepolisian menurunkan 268 petugas di jalan-jalan yang diperkirakan dapat limpahan kendaraan, antara lain Jalan Mas Mansyur, Cideng, dan Abdul Muis di sisi barat serta Jalan Moh Yamin, Agus Salim, dan Kebon Sirih di sisi timur,” ujarnya.

Uji coba akan berlangsung selama satu bulan hingga Januari tahun 2015 nanti. Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menyatakan, pembatasan sepeda motor terbuka untuk evaluasi dan perbaikan. Namun, Basuki menyiratkan pembatasan harus tetap jalan meski ada persoalan terkait kesiapan lahan parkir dan angkutan pengganti.

Menurut Basuki, pengendara sepeda motor akan mencari alternatif jalan yang paling mudah dan bisa mereka tempuh untuk sampai dan meninggalkan lokasi di wilayah pembatasan. ”Ada jalan-jalan alternatif di sekitar lokasi yang ditutup yang bisa dilalui pesepeda motor. Biar uji coba dulu, nanti kekurangannya kami perbaiki,” ujarnya.

Keamanan pejalan kaki

Apabila ditempuh dengan sepeda motor berkecepatan rata-rata 60 km per jam, perjalanan dari Harmoni-Bundaran Hotel Indonesia pada pukul 14.00 (di luar jam kerja) sekitar 10 menit. Sepeda motor bisa diparkir di The City Tower yang menerapkan tarif Rp 2.000 per jam.

Dari gedung ini, cukup berjalan kaki sekitar 50 meter menuju Halte Tosari ICBC untuk berganti menggunakan bus tingkat gratis.

Adapun infrastruktur bagi pejalan kaki di ruas Jalan MH Thamrin dan Jalan Medan Merdeka Barat cukup memadai. Lebar trotoar sekitar 2 meter. Hanya menjelang Bundaran Hotel Indonesia, lebar trotoar menjadi 1 meter karena terimbas pembangunan proyek MRT.

Ketua Koalisi Pejalan Kaki Alfred Sitorus mengatakan, trotoar di kawasan ini perlu ditambah fasilitas pengamanan.

”Bulan September lalu, tamu kami yang berasal dari Jepang menjadi korban penjambretan. Dia tengah berjalan kaki di trotoar depan EX Plaza,” katanya.

Fasilitas pengamanan yang penting untuk kawasan ini antara lain kamera pemantau (CCTV) dan lampu penerangan. Kamera pemantau ini harus terhubung ke institusi pemerintah yang berwenang atau ke pihak kepolisian. Dengan begitu, petugas bisa segera merespons jika terjadi kejahatan terhadap pejalan kaki.

Selain itu, pohon perindang di kawasan itu juga sangat sedikit. ”Beberapa pohon ditebang karena ada penyempitan trotoar untuk pengerjaan proyek MRT,” ujarnya. (ART/MKN/DEA)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Antisipasi Arus Balik, Terminal Kampung Rambutan Siapkan Angkutan Malam

Antisipasi Arus Balik, Terminal Kampung Rambutan Siapkan Angkutan Malam

Megapolitan
Arus Balik Lebaran, 3.966 Penumpang Tiba di Terminal Kampung Rambutan pada Jumat

Arus Balik Lebaran, 3.966 Penumpang Tiba di Terminal Kampung Rambutan pada Jumat

Megapolitan
Puncak Arus Balik Mudik di Terminal Kampung Rambutan Diprediksi 14 April 2024

Puncak Arus Balik Mudik di Terminal Kampung Rambutan Diprediksi 14 April 2024

Megapolitan
RS Polri Berikan Pendampingan Psikologi terhadap Keluarga Korban Kecelakaan Gran Max di Tol Cikampek

RS Polri Berikan Pendampingan Psikologi terhadap Keluarga Korban Kecelakaan Gran Max di Tol Cikampek

Megapolitan
Rute Mikrotrans JAK89 Tanjung Priok-Taman Kota Intan

Rute Mikrotrans JAK89 Tanjung Priok-Taman Kota Intan

Megapolitan
Kronologi Pria yang Diduga Tewas Terkunci dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus

Kronologi Pria yang Diduga Tewas Terkunci dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus

Megapolitan
Paus Fransiskus Akan Berkunjung ke Tanah Air pada 3-6 September, Indonesia Jadi Negara Pertama

Paus Fransiskus Akan Berkunjung ke Tanah Air pada 3-6 September, Indonesia Jadi Negara Pertama

Megapolitan
Pria Ditemukan Tewas dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus, Diduga Terkunci

Pria Ditemukan Tewas dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus, Diduga Terkunci

Megapolitan
Ganjil Genap dan 'Oneway' di Jalur Puncak Bogor Berakhir, Lalu Lintas Normal 2 Arah

Ganjil Genap dan "Oneway" di Jalur Puncak Bogor Berakhir, Lalu Lintas Normal 2 Arah

Megapolitan
34 Tahun Jadi Penjaga di TMP Kalibata, Sumardi: Motivasi Saya Buat Peziarah Nyaman

34 Tahun Jadi Penjaga di TMP Kalibata, Sumardi: Motivasi Saya Buat Peziarah Nyaman

Megapolitan
Komplotan Tak Dikenal Keroyok Pengendara Mobil di Parkiran Elysee SCBD

Komplotan Tak Dikenal Keroyok Pengendara Mobil di Parkiran Elysee SCBD

Megapolitan
3 Titik Jalan di Bekasi Selatan Terendam Banjir Imbas Hujan Deras sejak Sore

3 Titik Jalan di Bekasi Selatan Terendam Banjir Imbas Hujan Deras sejak Sore

Megapolitan
Imbas Hujan Lebat, Banjir di Jakarta Utara Meluas

Imbas Hujan Lebat, Banjir di Jakarta Utara Meluas

Megapolitan
Kisah Sumardi Bangga Layani Peziarah di TMP Kalibata Selama 34 Tahun

Kisah Sumardi Bangga Layani Peziarah di TMP Kalibata Selama 34 Tahun

Megapolitan
Hujan Deras, Perumahan Galaxy dan Jatiasih Bekasi Terendam Banjir

Hujan Deras, Perumahan Galaxy dan Jatiasih Bekasi Terendam Banjir

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com