Kompas.com - 01/01/2015, 18:39 WIB
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Dinas Pekerjaan Umum DKI Jakarta Agus Priyono mengatakan akan mengubah sistem pembuangan air, dari sistem horizontal (melalui drainase) ke sistem vertikal atau meresap ke dalam tanah.

Ia mengatakan, sistem drainase yang ada di jalan atau pemukiman tidak sanggup lagi menampung air yang ada. Drainase itu akan tersambung ke kali, sungai, maupun kanal banjir dan selanjutnya dibuang ke laut.

"Tahun 2015 ini, Dinas PU akan dibagi dua menjadi Dinas PU Tata Air dan Dinas PU Bina Marga (Jalan). Pembuatan sumur resapan akan diprioritaskan dengan alokasi Rp 50 miliar dari Tata Air," kata Agus, Kamis (1/1/2014). Ia meyakini pembangunan sumur resapan dapat mengurangi titik genangan ibu kota.

Sebelumnya, pembangunan serta pengelolaan sumur resapan merupakan tupoksi Dinas Energi dan Perindustrian DKI. Namun, lanjut dia, wewenang telah dialihkan kepada Dinas PU DKI. Selain peralihan pengelolaan sumur resapan, pengelolaan trotoar serta pedestrian juga berada di bawah wewenang Dinas PU DKI.

"Jadi, genangan akan terus muncul kalau tidak dibuat pembuangan secara vertikal. Kalau untuk banjir, normalisasi kali akan terus dilakukan, jangan jadikan Kampung Pulo sebagai ukuran banjir. Sebab kawasan tersebut peruntukannya bukan untuk pemukiman," kata Agus.

Lebih lanjut, ia mengaku kesulitan meminimalisir banjir. Salah satu alternatif yang dapat dilakukan dalam jangka pendek ini adalah dengan mengoptimalkan fungsi pompa air. Sementara fungsi pompa sendiri hanya dapat dilakukan apabila keadaan kali atau penampungan air tidak meluap.

Kendati demikian, Agus menyatakan kesiapannya dalam menghadapi puncak musim hujan yang diperkirakan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) jatuh pada minggu ketiga Januari. Persiapan ini terkait penyediaan solar apabila pompa listrik mati, serta pengadaan perahu karet, batu kali, dan sejumlah alat berat.

"Kami terus berkoordinasi dengan perangkat kerja lainnya, seperti BPBD, Dinas Sosial, Satpol PP dalam penanganan banjir dalam waktu dekat ini," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Rekomendasi Tempat Wisata Alam di Bogor

8 Rekomendasi Tempat Wisata Alam di Bogor

Megapolitan
10 Tempat Wisata di Bogor yang Dekat Stasiun

10 Tempat Wisata di Bogor yang Dekat Stasiun

Megapolitan
24 Rekomendasi Tempat Makan Seafood di Jakarta Utara

24 Rekomendasi Tempat Makan Seafood di Jakarta Utara

Megapolitan
Daftar Mall di Tangerang Raya

Daftar Mall di Tangerang Raya

Megapolitan
15 Tempat Main Outdoor untuk Anak di Jakarta Timur

15 Tempat Main Outdoor untuk Anak di Jakarta Timur

Megapolitan
6 Pegawai Holywings yang Jadi Tersangka Kasus Penistaan Agama Terancam Hukuman 10 Tahun Penjara

6 Pegawai Holywings yang Jadi Tersangka Kasus Penistaan Agama Terancam Hukuman 10 Tahun Penjara

Megapolitan
Polisi Ungkap Motif Holywings Promosi Miras Bernada Penistaan Agama

Polisi Ungkap Motif Holywings Promosi Miras Bernada Penistaan Agama

Megapolitan
Jalan di Sekitar JIS Ditutup Saat Pelaksanaan Malam Puncak HUT DKI Jakarta

Jalan di Sekitar JIS Ditutup Saat Pelaksanaan Malam Puncak HUT DKI Jakarta

Megapolitan
Satu Perampok Puluhan Minimarket yang Todongkan Pistol dan Siram Bensin ke Kasir adalah Residivis Kasus Sama

Satu Perampok Puluhan Minimarket yang Todongkan Pistol dan Siram Bensin ke Kasir adalah Residivis Kasus Sama

Megapolitan
Pemkot Bogor Lakukan Kajian untuk Tetapkan Tarif Biskita Transpakuan

Pemkot Bogor Lakukan Kajian untuk Tetapkan Tarif Biskita Transpakuan

Megapolitan
Massa GP Ansor Datangi Holywings Gunawarman, Protes Promosi Miras Bernada Penistaan Agama

Massa GP Ansor Datangi Holywings Gunawarman, Protes Promosi Miras Bernada Penistaan Agama

Megapolitan
Kenaikan Kasus Covid-19 di Kota Bogor Diprediksi Terjadi hingga 2 Pekan ke Depan

Kenaikan Kasus Covid-19 di Kota Bogor Diprediksi Terjadi hingga 2 Pekan ke Depan

Megapolitan
Anies Klaim 45 Persen Pengunjung Ajang Formula E Jakarta adalah Milenial

Anies Klaim 45 Persen Pengunjung Ajang Formula E Jakarta adalah Milenial

Megapolitan
6 Pegawai Holywings Jadi Tersangka Kasus Penistaan Agama dalam Promo Miras, Ini Jabatan dan Perannya

6 Pegawai Holywings Jadi Tersangka Kasus Penistaan Agama dalam Promo Miras, Ini Jabatan dan Perannya

Megapolitan
Saat Anies Kenalkan Pedagang Bakso di Ajang Jakarta E-Prix, Sebut Formula E Juga Dinikmati Pelaku UMKM...

Saat Anies Kenalkan Pedagang Bakso di Ajang Jakarta E-Prix, Sebut Formula E Juga Dinikmati Pelaku UMKM...

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.