Pembangunan Jalan Layang Koridor Ciledug-Tendean Dimulai

Kompas.com - 06/01/2015, 14:00 WIB
JAKARTA, KOMPAS.com — Pembangunan jalan layang khusus bus transjakarta Koridor 13 Kapten Tendean-Blok M-Ciledug dimulai dengan uji tanah di delapan dari total 27 lokasi pemancangan tiang. Pembangunan fisik jalan 9,4 kilometer ini diperkirakan dimulai Maret-April 2015.

Pada Senin (5/1) pagi, sejumlah petugas bekerja di Jalan Ciledug Raya, Jakarta Selatan. Mereka menguji tanah yang menjadi lokasi pemasangan tiang pancang jalan layang. Pemasangan tiang dimulai dari Kampus Budi Luhur, Jalan Ciledug Raya, Petukangan Utara, Jakarta Selatan, hingga persimpangan Jalan Tol Lingkar Luar Jakarta Ulujami-Kembangan.

Muhamad Rizki, petugas lapangan pembangunan, mengatakan, jalan layang akan dibangun melintas di atas jalan tol. Kini, pihaknya mengetes tanah dan menguji pemasangan tiang pancang sedalam 5 meter. ”Pemasangan tiang pancang dengan alat berat mulai dilakukan bulan Februari,” katanya.

Deputi Gubernur DKI Jakarta Bidang Industri, Perdagangan, dan Transportasi Sutanto Soehodho di Balai Kota Jakarta mengatakan, pembangunan jalan layang Ciledug-Kapten Tendean merupakan salah satu prioritas pembangunan infrastruktur terkait transportasi umum. Jalan layang ini direncanakan khusus untuk transjakarta dengan mempertimbangan keamanan.


”Sebab, (jika jalan) layang, harus dihindari risiko seperti kendaraan mogok atau macet sehingga mengganggu operasi transjakarta yang jadi prioritas. Namun, peluang untuk menggabungkannya dengan kendaraan lain terbuka, bergantung pada hasil evaluasi nanti,” ujarnya.

Jalan didesain dengan lebar 9 meter dan layang dengan ketinggian 12 meter. Ada 12 halte yang akan dibangun di jalur yang akan dijadikan Koridor 13 transjakarta itu. Pemerintah menganggarkan dana Rp 2,5 triliun untuk proyek itu, antara lain untuk konsultan perencanaan, desain awal, dan pembangunan fisik.

Fase awal pembangunan 8 paket jalan layang telah dimulai pada 15 Desember 2014. Namun, para pemenang lelang diminta mendesain detail teknik untuk memaksimalkan kekuatan beton setidaknya tiga bulan. Proyek ditargetkan rampung pada Desember 2016.

Selain Koridor 13, Pemprov DKI berencana membangun Koridor 14 Pondok Kelapa-Blok M dan Koridor 15 Manggarai-Universitas Indonesia. Namun, selain koridor transjakarta, proyek kereta api ringan atau LRT (light rail transit) dapat dimulai tahun ini.

Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Benjamin Bukit mengatakan, transjakarta menjadi prioritas pengembangan transportasi umum untuk mengurangi kendaraan pribadi di jalan raya. Pada beberapa bulan ini, Pemprov DKI bekerja sama dengan Pemerintah Australia melalui Indonesia Infrastructure Initiative (IndII) untuk mengkaji restrukturisasi angkutan umum nontransjakarta.

”Tiga bulan ini kami kaji trayek mana yang bisa diuji coba untuk integrasi pengelolaan. Kemungkinan dua trayek uji coba sebelum diperluas ke trayek lain. Tujuannya, pelayanan transportasi lebih baik,” ujarnya.

Tambah macet

Pembangunan jalan layang mengakibatkan muncul simpul-simpul kemacetan baru di Jalan Ciledug Raya. Berdasarkan data Pos Pantau Polsek Pesanggrahan, saat ini ada tiga tempat kemacetan di wilayah itu, yakni Kelurahan Petukangan Utara, Kelurahan Pesanggrahan, dan Kelurahan Bintaro. Kemacetan parah terjadi pada pukul 06.00- 08.30 dan 16.00-21.00.

”Pembangunan pasti membuat tempat kemacetan bertambah. Untuk mengatasinya, akan ada anggota polisi yang bertugas di lokasi pembangunan yang rawan kemacetan,” kata Komandan Pos Pantau Polsek Pesanggrahan Ajun Komisaris Samuel.

Kepala Polisi Sektor Pesanggrahan Komisaris Dedi Arnadi meminta warga memaklumi dampak pembangunan. ”Pembangunan akan membuat jalan lebih terhambat. Namun, setelah pembangunan selesai, warga yang akan menerima manfaatnya,” ujarnya.

Mita (35), pegawai apotek yang tinggal di daerah Pesanggrahan, mengatakan, pembangunan seharusnya dilaksanakan dengan mempertimbangkan arus lalu lintas. ”Percuma ada pembangunan jalan layang kalau kemacetannya justru bertambah parah,” kata Mita.

Namun, bagi Subarno (61), warga Kelurahan Pesanggrahan, program pembangunan jalan layang bagus. Menurut dia, jalan layang bisa mengurai kemacetan di daerah itu. (DNA/MKN)

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorAna Shofiana Syatiri
SumberKOMPAS
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Final Piala Indonesia, The Jakmania Padati Area Gelora Bung Karno

Final Piala Indonesia, The Jakmania Padati Area Gelora Bung Karno

Megapolitan
Kronologi Versi Pertamina, Kebakaran Truk Bukan karena Sopir Mengantuk

Kronologi Versi Pertamina, Kebakaran Truk Bukan karena Sopir Mengantuk

Megapolitan
Ini Alasan Anies Gelar Lebaran Betawi di Monas

Ini Alasan Anies Gelar Lebaran Betawi di Monas

Megapolitan
Pasca-Kebakaran Truk Pertamina, Aroma Bensin Masih Tercium di Lokasi

Pasca-Kebakaran Truk Pertamina, Aroma Bensin Masih Tercium di Lokasi

Megapolitan
Kepala Truk Pertamina yang Terbakar Selesai Dievakuasi, Gerbang Tol Rawamangun Dibuka

Kepala Truk Pertamina yang Terbakar Selesai Dievakuasi, Gerbang Tol Rawamangun Dibuka

Megapolitan
Anies, Lulung, hingga HNW Ikut Lebaran Betawi di Monas

Anies, Lulung, hingga HNW Ikut Lebaran Betawi di Monas

Megapolitan
Ada Persija Vs PSM Makassar, Ini Rekayasa Lalin hingga Kantong Parkirnya

Ada Persija Vs PSM Makassar, Ini Rekayasa Lalin hingga Kantong Parkirnya

Megapolitan
Truk Pertamina Tabrak Pembatas Tol Hingga Terbakar, Sopir Diduga Mengantuk

Truk Pertamina Tabrak Pembatas Tol Hingga Terbakar, Sopir Diduga Mengantuk

Megapolitan
Ada Evakuasi Kepala Truk Pertamina, Arus Lalin Jalan Jendral Ahmad Yani Padat

Ada Evakuasi Kepala Truk Pertamina, Arus Lalin Jalan Jendral Ahmad Yani Padat

Megapolitan
Truk Pertamina Bermuatan 32.000 Liter Terbakar Setelah Tabrak Pembatas Tol

Truk Pertamina Bermuatan 32.000 Liter Terbakar Setelah Tabrak Pembatas Tol

Megapolitan
Evakuasi Kepala Truk Pertamina yang Terbakar, Gerbang Tol Rawamangun Ditutup Sementara

Evakuasi Kepala Truk Pertamina yang Terbakar, Gerbang Tol Rawamangun Ditutup Sementara

Megapolitan
Tabrak Pembatas Jalan Tol, Bagian Kepala Truk Pertamina Jatuh ke Jalur Arteri

Tabrak Pembatas Jalan Tol, Bagian Kepala Truk Pertamina Jatuh ke Jalur Arteri

Megapolitan
Pasca-Kebakaran Truk Pertamina, Hanya 2 Lajur yang Bisa Dilalui di Lokasi

Pasca-Kebakaran Truk Pertamina, Hanya 2 Lajur yang Bisa Dilalui di Lokasi

Megapolitan
Ini Kronologi Kebakaran Truk Pertamina yang Juga Bertabrakan dengan Calya

Ini Kronologi Kebakaran Truk Pertamina yang Juga Bertabrakan dengan Calya

Megapolitan
Dalam Satu Jam, Petugas Padamkan Kebakaran Truk Pertamina yang Tabrakan dengan Calya

Dalam Satu Jam, Petugas Padamkan Kebakaran Truk Pertamina yang Tabrakan dengan Calya

Megapolitan
Close Ads X