"'Tour Guide' Tak Ada, City Tour Enggak Beda sama Bus Gratis Biasa"

Kompas.com - 07/01/2015, 11:26 WIB
Penumpang Mengantre Masuk Bus Tingkat Wisata di Halte Sarinah, Minggu (6/7/2014) KOMPAS.com / FITRI PRAWITASARIPenumpang Mengantre Masuk Bus Tingkat Wisata di Halte Sarinah, Minggu (6/7/2014)
Penulis Jessi Carina
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Penumpang bus tingkat City Tour menilai, bus tingkat wisata saat ini tidak berbeda dari bus gratis biasa. Alasannya, keberadaan pemandu dan polisi wisata yang menjadi ciri khas bus tingkat City Tour sudah tidak ada lagi.

"Kalau bus wisata ini benar-benar untuk tour ya, harusnya ada pemandu wisata," ujar salah seorang penumpang, Wulan, di Jakarta, Rabu (7/1/2015).

Wulan yang ketika itu sedang menumpang City Tour bersama keponakannya mengatakan, selama ini keberadaan pemandu dan polisi wisata sangat membantu penumpang, apalagi terhadap orangtua yang membawa anak-anak untuk berwisata. Pemandu wisata dapat menjelaskan mengenai informasi tiap obyek yang dilewati.

Jika tidak ada pemandu wisata, kata Wulan, maka keberadaan City Tour jadi tidak berbeda dengan tranportasi umum biasa. Bedanya, bus tingkat City Tour tidak memungut biaya.

Jika alasan penghapusan pemandu dan polisi wisata adalah pemborosan anggaran, kata Wulan, sebenarnya penumpang tidak menolak jika harus membayar. "Apalagi kalau turis yang naik, mereka kan butuh informasi soal obyek-obyek di Jakarta. Namanya juga mau wisata kan," ujar Wulan.

"Jadi, ini tergantung pemerintah, sebenarnya City Tour itu mau dijadikan bus pariwisata atau transportasi umum biasa," tambah Wulan.

Sejak dua hari lalu, sudah tidak ada lagi pemandu wisata (tour guide) dan polisi wisata yang biasa bertugas di bus tingkat wisata City Tour. Kini, penumpang City Tour akan diajak berkeliling Jakarta tanpa pemandu.

Beberapa dari para pemandu wisata itu kini menjadi pemandu wisata juga di lokasi lain. Sekarang, di dalam bus City Tour hanya terdapat wanita pengemudi dan seorang petugas on board (kondektur).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dulu, bus tingkat City Tour dilengkapi dengan seorang wanita pengemudi, kondektur, polisi wisata, dan pemandu wisata. Polisi wisata bertugas untuk menjaga suasana di dalam bus agar tetap kondusif. Sementara itu, pemandu wisata bertugas sebagai komunikator yang berinteraksi langsung dengan para penumpang. Setiap melewati sebuah obyek wisata, pemandu akan menginformasikan hal-hal menarik atau yang berkaitan dengan sejarah dari obyek tersebut.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Gerbong Kereta Masih di Sekitar Lokasi Anjlok, Perjalanan KRL Tak Terganggu

6 Gerbong Kereta Masih di Sekitar Lokasi Anjlok, Perjalanan KRL Tak Terganggu

Megapolitan
3 Gerbong KRL Rusak Usai Anjlok di Ciputat

3 Gerbong KRL Rusak Usai Anjlok di Ciputat

Megapolitan
Kadishub Akui Ganjil Genap Margonda Depok Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Kadishub Akui Ganjil Genap Margonda Depok Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Megapolitan
Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Depok Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Depok Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Megapolitan
Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Megapolitan
Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Megapolitan
Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Megapolitan
Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Megapolitan
Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Megapolitan
16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

Megapolitan
Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Megapolitan
KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

Megapolitan
Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Megapolitan
DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

Megapolitan
Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.