Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 07/01/2015, 14:29 WIB
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Dalam perjalanan dari Dukuh Atas menuju Ragunan, di atas transjakarta Koridor VI, Fatma (36) mengeluh kepada pemimpinnya, Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat, Selasa (6/1/2015) sore. Namun, Fatma awalnya tak sadar dengan siapa dia bercakap. ”Saat hujan (beberapa bus) bocor, Pak,” kata Fatma.

Percakapan keduanya terganggu oleh berisiknya kabin bus saat bus melaju kencang di Jalan Sultan Agung menuju Jalan HR Rasuna Said, Jakarta Selatan. Peredam kejut sepertinya mati. Pintu dan beberapa kaca jendela tak lagi bisa menutup rapat. Gemuruh getaran roda yang beradu dengan jalan yang tak mulus menghambat curhat Fatma kepada Djarot.

Selain suara bising, suasana di dalam bus tak nyaman karena pengatur suhu udara tak berfungsi dengan baik. Gelontoran angin dingin tak tersebar merata. Guncangan terasa menjelang dan sesaat meninggalkan halte atau saat mengerem untuk menghindari kendaraan di depannya.

”Bus ini beroperasi dari tahun berapa?” tanya Djarot kepada anggota staf Dinas Perhubungan DKI Jakarta yang ikut di bus itu. ”Tahun 2007, Pak,” jawabnya. Djarot ingin menghubungkan faktor usia kendaraan, merek, dan bahan bakar, serta perawatan dengan kenyamanan penumpang. Hari itu pertama kali Djarot menikmati perjalanan dengan transjakarta sejak dilantik menjadi Wakil Gubernur DKI Jakarta pada 17 Desember 2014.

Sebelum pindah ke Koridor VI, Djarot menjajal bus di Koridor I Blok M-Kota. Dia naik dari Halte Bank Indonesia menuju Halte Dukuh Atas I. Dia lalu jalan ke Halte Dukuh Atas 2 untuk melanjutkan perjalanan menuju Ragunan. Sepanjang itu, dia berulang menanyakan hal yang sama kepada petugas dan penumpang, seperti ”Bagaimana pelayanan transjakarta menurut Anda”, ”Apa keluhan Bapak, Ibu”, atau ”Lama tidak tadi menunggu busnya?”

Seperti Fatma, beberapa penumpang mengeluh soal jarak antarbus yang relatif lama, terutama pada jam sibuk pagi dan sore hari. Selain itu, juga soal bus-bus yang mogok dan mengalami gangguan. Ada pula yang mengeluhkan jalur transjakarta yang tak kunjung steril meski berulang ditertibkan dan disiasati dengan beragam cara.

Sepanjang hampir satu jam perjalanan, Djarot lebih banyak bertanya dan mendengar penumpang atau petugas di halte, termasuk saat bus terimbas kemacetan karena banyak kendaraan yang menyerobot jalur di Jalan Buncit Raya. ”Ya, nanti kami evaluasi, lalu tambah dan ganti bus-bus yang tak layak dengan bus baru,” kata Djarot.

Menurut Djarot, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menggenjot penambahan bus tahun ini. Selain jumlah, PT Transjakarta sebagai operator juga diminta memperhatikan kualitas bus agar operasi lebih efisien dan penumpang lebih nyaman. ”Kemarin dalam rapat disepakati bahwa bus-bus baru nanti lebih bagus. Bus produksi Eropa dinilai lebih unggul,” ujarnya.

Pada usianya yang telah menginjak 10 tahun, PT Transjakarta masih terseok dari sisi jumlah unit. Kini idealnya ada 1.289 unit bus gandeng yang melayani 12 koridor dengan total panjang jalur 210 km dan target jarak kedatangan (headway) 3-10 menit. Namun, bus yang beroperasi saat ini hanya 429-566 bus atau sekitar 90 persen dari jumlah bus yang ada, yakni 712 unit. Jarak kedatangan berkisar 5-20 menit sekali.

Sampai pertengahan 2015, berdasarkan data PT Transjakarta, akan ada 300 bus baru. Sebanyak 200 di antaranya akan menggantikan bus yang sudah tua, sedangkan 100 lainnya akan menambah bus yang ada. Menurut Djarot, pada pertengahan tahun ini setidaknya ada tambahan lebih dari 100 unit bus baru. (Mukhamad Kurniawan)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber KOMPAS
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sepanjang 2023, Pemprov DKI Terima 68.909 Aduan dari Warga, 93,5 Persen Sudah Diatasi

Sepanjang 2023, Pemprov DKI Terima 68.909 Aduan dari Warga, 93,5 Persen Sudah Diatasi

Megapolitan
Kejari Depok Inventarisasi Data Korban First Travel untuk Kembalikan Aset Sitaan

Kejari Depok Inventarisasi Data Korban First Travel untuk Kembalikan Aset Sitaan

Megapolitan
Jakarta Fair 2023 Digelar 33 Hari, Transaksi Ditargetkan Lebih dari Rp 7,5 Triliun

Jakarta Fair 2023 Digelar 33 Hari, Transaksi Ditargetkan Lebih dari Rp 7,5 Triliun

Megapolitan
Cerita Ketua RT di Koja Peraih Kalpataru 2023, Diajak Bertemu Heru Budi sampai Diberi Pesan Khusus

Cerita Ketua RT di Koja Peraih Kalpataru 2023, Diajak Bertemu Heru Budi sampai Diberi Pesan Khusus

Megapolitan
Beda dengan Tahun Sebelumnya, Konser Musik di Jakarta Fair 2023 Kini Berbayar

Beda dengan Tahun Sebelumnya, Konser Musik di Jakarta Fair 2023 Kini Berbayar

Megapolitan
Saat Warga Bahu-membahu Padamkan Kebakaran Kabel Optik agar Tak Merembet ke Permukiman...

Saat Warga Bahu-membahu Padamkan Kebakaran Kabel Optik agar Tak Merembet ke Permukiman...

Megapolitan
Suguhan Baru di Jakarta Fair 2023, Ada Rumah Hantu Jurnal Risa Experience

Suguhan Baru di Jakarta Fair 2023, Ada Rumah Hantu Jurnal Risa Experience

Megapolitan
Kabel Optik di Jatinegara Terbakar, Warga: Sebelumnya Ada Bunyi Ledakan seperti Petasan

Kabel Optik di Jatinegara Terbakar, Warga: Sebelumnya Ada Bunyi Ledakan seperti Petasan

Megapolitan
3 Pria Coba Tipu Lansia di Cimanggis dengan Iming-iming Berangkat Haji dan Umrah

3 Pria Coba Tipu Lansia di Cimanggis dengan Iming-iming Berangkat Haji dan Umrah

Megapolitan
Ini Klarifikasi STIE Tribuana soal Mahasiswa Diminta Bayar Rp 3 Juta Per Semester untuk Pindah Kampus

Ini Klarifikasi STIE Tribuana soal Mahasiswa Diminta Bayar Rp 3 Juta Per Semester untuk Pindah Kampus

Megapolitan
Polisi Ungkap Modus Penipuan Preorder iPhone oleh Si Kembar Rihana Rihani

Polisi Ungkap Modus Penipuan Preorder iPhone oleh Si Kembar Rihana Rihani

Megapolitan
Diduga Hendak Tawuran, Dua Pelajar Ditangkap Saat Konvoi Sambil Bawa Sajam di Tambora

Diduga Hendak Tawuran, Dua Pelajar Ditangkap Saat Konvoi Sambil Bawa Sajam di Tambora

Megapolitan
Lurah Batu Ampar Klaim Satpol PP dan Dishub Selalu Sigap Urai Kemacetan di Condet

Lurah Batu Ampar Klaim Satpol PP dan Dishub Selalu Sigap Urai Kemacetan di Condet

Megapolitan
Lurah Batu Ampar Tuding 'Pak Ogah' Biang Macet di Jalan Raya Condet

Lurah Batu Ampar Tuding "Pak Ogah" Biang Macet di Jalan Raya Condet

Megapolitan
Korban First Travel Akan Terima Uang Ganti Rugi, Sumbernya dari Aset Sitaan

Korban First Travel Akan Terima Uang Ganti Rugi, Sumbernya dari Aset Sitaan

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com