Patung Arjuna, Soeharto, dan Turki - Kompas.com

Patung Arjuna, Soeharto, dan Turki

Kompas.com - 11/01/2015, 20:19 WIB
KOMPAS/AGUNG YUNIADHI Seorang pekerja sedang membersihkan kotoran yang melekat di Patung Arjuna Wijaya sebelum direnovasi, Sabtu (11/6/2005). Pada 2003 patung karya seniman Nyoman Nuarta yang dibangun tahun 1987 direnovasi dengan biaya Rp 4 miliar.

JAKARTA, KOMPAS.com
- Kalau Anda melintas di persimpangan yang memisahkan Jalan Thamrin dan Jalan Medan Merdeka, Anda akan melihat sebuah patung kereta kuda dengan air mancur di tengah jalan. Patung itu adalah Patung Arjuna Wijaya atau Patung Asta Brata.

Tahukah Anda kisah pembuatan patung itu? Perancang Patung Arjuna Wijaya, Nyoman Nuarta, menceritakan, patung dibangun sekitar tahun 1987, usai lawatan kenegaraan Presiden Indonesia ketika itu, Soeharto dari Turki.

Menurut Nyoman, di Turki, Soeharto mendapati banyak monumen yang menjelaskan tentang cerita-cerita masa lalu dari negara tersebut di jalan-jalan protokolnya. Soeharto baru menyadari hal yang sama belum ia jumpai di ruas jalan-jalan protokol di ibu kota negara, Jakarta.

"Pak Harto waktu itu bilang jalan-jalan protokol kita belum punya monumen yang ada cerita filsafatnya. Dia kemudian nyuruh cari dong cerita yang memuat fillsafat Indonesia. Akhirnya kita bikinlah dari kisah Perang Baratayuda," kata Nyoman saat prosesi pembukaan kembali Patung Arjuna Wijaya pasca-renovasi, Minggu (11/1/2015) sore. (Baca: Air Patung Arjuna Wijaya Kembali Mancur). 

Menurut Nyoman, proses pembuatan Patung Arjuna Wijaya dikerjakan oleh sekitar 40 orang seniman. Pengerjaannya dilakukan di Bandung, Jawa Barat. Patung terbuat dari tembaga.

"Biaya pembuatannya habis sekitar Rp 290-an Juta, hampir Rp 300 Juta. Itu harga tahun 1987," ucap pria kelahiran Bali itu.

Patung Arjuna Wijaya menggambarkan dua tokoh dari kubu Pandawa, Arjuna dan Batara Kresna sedang menaiki kereta kencana yang ditarik delapan ekor kuda. Keduanya digambarkan sedang berada dalam situasi pertempuran melawan Adipati Karna yang berasal dari kubu Kurawa.


EditorHeru Margianto

Terkini Lainnya

Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Nasional
Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Nasional
Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Internasional
Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Regional
KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

Nasional
Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Regional
Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Regional
Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Regional
Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Internasional
Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Nasional
3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

Regional
1.443 Warga Mengungsi Akibat Banjir Bandang di Sigi

1.443 Warga Mengungsi Akibat Banjir Bandang di Sigi

Regional
Sembuh, Turis Rusia yang Sempat Tidur di Kuburan Berangkat ke Bali

Sembuh, Turis Rusia yang Sempat Tidur di Kuburan Berangkat ke Bali

Regional
Polisi: Motor Belok Kanan tapi Sein Kiri, Pelanggaran Kecil yang Sebabkan Kecelakaan Fatal

Polisi: Motor Belok Kanan tapi Sein Kiri, Pelanggaran Kecil yang Sebabkan Kecelakaan Fatal

Regional
Teridentifikasi dari Sidik Jari, Jenazah Pegawai Kejati Babel Korban Lion Air Dipulangkan

Teridentifikasi dari Sidik Jari, Jenazah Pegawai Kejati Babel Korban Lion Air Dipulangkan

Regional

Close Ads X