Kompas.com - 14/01/2015, 14:27 WIB
Proyek monorel yang terhenti sejak tahun 2007 kembali dilanjutkan ditandai dengan pengerjaan fondasi tiang bor yang menurut rencana akan dimulai pada Rabu (16/10/2013). KOMPASProyek monorel yang terhenti sejak tahun 2007 kembali dilanjutkan ditandai dengan pengerjaan fondasi tiang bor yang menurut rencana akan dimulai pada Rabu (16/10/2013).
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Tidak ingin mengulang kegagalan, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menetapkan syarat baru bagi pihak yang ingin membangun sistem transportasi monorel. Jika proyek berhenti di tengah jalan, Pemprov DKI berhak mengambil alih semua aset proyek.

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, Selasa (13/1), mengatakan, ada dua klausul yang akan ditambahkan dalam setiap perjanjian kerja sama pembangunan monorel. ”Jika pembangunan fisik telah berlangsung lalu mangkrak di tengah jalan, Pemprov DKI berhak mengambil alih semua bangunan fisik yang telah berdiri. Jika di tengah pengoperasian monorel terjadi kerugian dan operasional dihentikan, Pemprov DKI tidak berkewajiban membayar apa pun dan berhak mengambil alih pengoperasian monorel,” katanya.

Karena selama ini tidak ada klausul semacam itu, Pemprov DKI Jakarta tidak bisa berbuat apa-apa terhadap tiang-tiang monorel yang mangkrak. Bahkan, sampai sekarang masih ada perselisihan antara PT Adhi Karya selaku pemilik tiang dan PT Jakarta Monorail yang akan membangun monorel.

Pemprov DKI Jakarta telah memutuskan bahwa PT Jakarta Monorail tidak bisa melanjutkan proyek itu. Sejak proyek kembali dicanangkan mantan Gubernur Joko Widodo tahun 2013, sampai saat ini tidak ada kelanjutan pembangunan sama sekali. Basuki berencana melayangkan surat pemberhentian proyek monorel kepada PT Jakarta Monorail, tetapi masih mengkaji aspek hukumnya.

Direktur PT Jakarta Monorail Sukmawati Syukur mengatakan, pihaknya masih menunggu surat resmi dari Gubernur untuk menentukan langkah selanjutnya. ”Kami belum bisa komentar. Memang sudah sejak Oktober 2014 Pak Gubernur mengancam akan memutuskan kontrak dengan PT Jakarta Monorail,” katanya.

Dia menilai, kendala utama proyek monorel adalah pihaknya tidak mendapatkan dukungan dari Gubernur dan jajarannya.

Rute baru

Selasa kemarin, perwakilan PT Adhi Karya menemui Basuki untuk membicarakan rencana pembangunan monorel dengan rute yang berbeda dengan yang akan dibangun PT Jakarta Monorail. Deputi Gubernur Bidang Industri, Perdagangan, dan Transportasi Sutanto Soehodo mengatakan, PT Adhi Karya meminta dukungan Pemprov DKI Jakarta terkait pembangunan depo dan stasiun. ”Menurut PT Adhi Karya, BUMN itu telah diusulkan pemerintah pusat untuk membangun monorel. Kemungkinan mereka akan menggunakan penyertaan modal negara,” kata Sutanto.

Dalam pembicaraan itu, ujarnya, PT Adhi Karya meminta semacam pengelolaan lahan di Cibubur dan Cawang untuk depo dan stasiun. PT Adhi Karya akan menjadi investor sekaligus operator monorel.

PT Adhi Karya berencana membangun monorel dengan rute Kuningan-Cawang-Bekasi Timur dan Cawang-Cibubur dengan dana sekitar Rp 8,4 triliun. Dari hasil kajian BUMN itu, sekitar 67 persen kemacetan di Jakarta bermuara dari lalu lintas di Cikampek, Bekasi, hingga Cawang, dan dari Jalan Tol Jagorawi.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Sumber KOMPAS
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

18.000 Nasi Bungkus Dibagikan ke Warga Terdampak Banjir di Jakbar Selama 4 Hari

18.000 Nasi Bungkus Dibagikan ke Warga Terdampak Banjir di Jakbar Selama 4 Hari

Megapolitan
Kejati DKI Jakarta Geledah Kantor Distamhut, Ini Respons Wagub Riza

Kejati DKI Jakarta Geledah Kantor Distamhut, Ini Respons Wagub Riza

Megapolitan
UPDATE 21 Januari: Ada 1.177 Kasus Omicron di DKI Jakarta

UPDATE 21 Januari: Ada 1.177 Kasus Omicron di DKI Jakarta

Megapolitan
Polisi dan Keluarga Korban Bantah Laporan Bocah yang Dicabuli Kuli Bangunan Sempat Diremehkan

Polisi dan Keluarga Korban Bantah Laporan Bocah yang Dicabuli Kuli Bangunan Sempat Diremehkan

Megapolitan
Pekan Depan, Kapasitas PTM di Kota Tangerang Dikurangi hingga 50 Persen

Pekan Depan, Kapasitas PTM di Kota Tangerang Dikurangi hingga 50 Persen

Megapolitan
Realisasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di DKI Capai 216.726 Orang

Realisasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di DKI Capai 216.726 Orang

Megapolitan
Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat Dijambret, Tas Berisi Dokumen Penting Hilang

Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat Dijambret, Tas Berisi Dokumen Penting Hilang

Megapolitan
Perkenalkan Formula E ke Anies, Dino Patti Djalal: Saya Yakin Akan Naikkan Pamor Jakarta

Perkenalkan Formula E ke Anies, Dino Patti Djalal: Saya Yakin Akan Naikkan Pamor Jakarta

Megapolitan
Soal Penjabat Gubernur DKI, Ketua Fraksi PDI-P: Sekda Juga Memenuhi Syarat

Soal Penjabat Gubernur DKI, Ketua Fraksi PDI-P: Sekda Juga Memenuhi Syarat

Megapolitan
Cerita Sopir Odong-odong di Tegal Alur, Biasa Antar Bocah jadi Antar Pengungsi

Cerita Sopir Odong-odong di Tegal Alur, Biasa Antar Bocah jadi Antar Pengungsi

Megapolitan
Puluhan Kilogram Kulit Kabel Dibuang di Gorong-gorong, Diduga Ulah Pencuri

Puluhan Kilogram Kulit Kabel Dibuang di Gorong-gorong, Diduga Ulah Pencuri

Megapolitan
PSI Minta Anies Tinjau Langsung Lokasi Sirkuit Formula E di Ancol

PSI Minta Anies Tinjau Langsung Lokasi Sirkuit Formula E di Ancol

Megapolitan
14 Warga Cilandak Positif Omicron, Camat Sebut Terpapar Setelah Bepergian ke Luar Negeri

14 Warga Cilandak Positif Omicron, Camat Sebut Terpapar Setelah Bepergian ke Luar Negeri

Megapolitan
Kasus Covid-19 Melonjak, Pemkot Tangerang Hendak Terapkan Aturan WFH 50 Persen

Kasus Covid-19 Melonjak, Pemkot Tangerang Hendak Terapkan Aturan WFH 50 Persen

Megapolitan
Gulungan Kulit Kabel di Gorong-gorong Jadi Salah Satu Penyebab Banjir

Gulungan Kulit Kabel di Gorong-gorong Jadi Salah Satu Penyebab Banjir

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.