Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 26/01/2015, 13:52 WIB
JAKARTA, KOMPAS.com — Di tengah gencarnya Polda Metro Jaya menggelar Operasi Cempaka Jaya 2015 untuk memberantas kejahatan jalanan dan premanisme, seorang pengendara sepeda motor kembali menjadi korban begal motor di Jalan Margonda Raya, Depok, Minggu (25/1/2015) dini hari.

Korban tewas dibacok komplotan rampok yang hendak merampas motornya, Yamaha Xeon. ”Korban bernama Abdul Rohman, diperkirakan berusia 20 tahun, warga Depok,” ungkap Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Martinus Sitompul.

Korban dibacok di Jalan Margonda Raya, tepatnya sekitar 5 meter setelah Tugu Selamat Datang Kota Depok, di Kelurahan Pondok Cina, Kecamatan Beji, Kota Depok, Jawa Barat, Minggu pukul 03.30. Korban saat itu berkendara seorang diri dari arah Lenteng Agung, Jakarta Selatan.

Kepala Unit Reserse Kriminal Polsek Beji Ajun Komisaris Syah Johan membenarkan adanya peristiwa itu. ”Sudah ditangani Polres Depok,” kata Syah Johan.

Syah Johan belum merinci kejadian tersebut. Yang jelas, polisi mengetahui adanya kasus perampokan yang menewaskan korbannya dari warga yang menolong korban dengan membawanya ke RS Bunda Margonda. Di rumah sakit itu korban akhirnya meninggal akibat luka bacok di punggung dan pinggang, serta tiga luka tusuk di bagian perutnya.

Para pelaku yang menggunakan tiga sepeda motor kabur, tanpa membawa lari motor korban. Hal ini terjadi karena warga yang mengendarai mobil, yang akan melintas, memergoki dan menyorotkan lampu mobilnya ke para pelaku.

Pramadia dan Pahrul, saksi yang dimintai keterangan oleh polisi, mengaku melihat empat orang yang menggunakan dua sepeda motor, membuntuti lalu memepet motor korban. Korban berupaya mempertahankan motornya. Dua pelaku yang turun dari motor lalu membacok dan menusuk korban.

Menyaksikan kejahatan tersebut, saksi lalu memberikan tanda dengan menyorotkan lampu dim ke arah korban dan pelaku. Para pelaku lalu kabur. Polisi masih menyelidiki kasus ini.
Sudah berulang kali

Aksi begal motor di kawasan Depok, awal tahun ini, telah memakan sejumlah korban. Sebelumnya, pada 9 Januari, Bambang Syarif Hidayattulah (23) juga tewas ditusuk perampok saat tengah berkendara di Jalan Juanda, Sukmajaya, Depok. Kejadian ini berlangsung pukul 01.45.

Saat pemuda asal Tasikmalaya itu tengah mengendarai sepeda motor, ia dihadang sejumlah pria tak dikenal. Seorang di antaranya menusuknya dengan pisau. Korban pun tewas. Adapun sepeda motornya dibawa kabur komplotan begal tersebut.

Polda sendiri berusaha mencegah berbagai aksi kejahatan dengan melakukan Operasi Cempaka Jaya 2015, dengan sasaran premanisme dan kejahatan jalanan. Martinus mengatakan, pada operasi yang berlangsung Jumat-Minggu kemarin, sebanyak 674 orang sudah diperiksa.

Sebanyak 40 orang di antaranya diproses hukum karena dipastikan melakukan pidana pemilikan ganja, perjudian, pencurian, penjambretan, dan pemerasan,” kata Martinus.

Barang bukti yang disita antara lain uang tunai sekitar satu juta rupiah, mobil 2 unit, motor 4 unit, telepon seluler 5 unit, dompet 2 buah, minuman keras 147 botol, senjata tajam 4 bilah, dan ganja 60 gram.

Tindak tegas

Di Bekasi, Jabar, Satuan Reserse Kriminal Polres Kota Bekasi menangkap sembilan pelaku perampokan dan penadah motor hasil kejahatan. Salah seorang pelaku, Jeki, tewas dalam operasi penyergapan. Barang bukti yang disita dari para pelaku antara lain satu pucuk senjata revolver rakitan berisi tiga peluru.

Kepala Polres Kota Bekasi Komisaris Besar Rudy Setiawan memastikan akan terus mengejar para pelaku perampasan atau pencurian motor. ”Masih banyak yang belum tertangkap. Kami akan terus melakukan pencarian dan pengejaran. Para pelaku sudah ada yang keterlaluan. Korbannya ditembak,” ujar Rudy, kemarin.

Para pelaku yang ditangkap pada Jumat lalu adalah Jeki, Agus, dan Tri. Mereka kerap merampas dan merampok pengendara sepeda motor. Pelaku lainnya adalah Juni, Jul, Keling, dan Andi, dari kelompok pencuri motor. Dua tersangka lainnya yakni Kojang dan Otong, yang menjadi penadah motor hasil kejahatan dua kelompok tersebut.

Menurut Rudy, paling tidak para pelaku melakukan kejahatannya di sepuluh lokasi di Kota Bekasi. Terakhir pada Jumat lalu, mereka mencuri motor di Jalan Raya Mahoni, Pekayon, Bekasi Selatan. Korbannya bernama Hidayat, pemilik toko sepatu, yang ditembak pelaku.

Dari keterangan korban dan saksi-saksi, polisi memiliki gambaran profil para pelaku. Sabtu dini hari, Tim Buru Sergap Polres Bekasi melakukan penyelidikan untuk memastikan keberadaan orang yang dicurigai sebagai pencuri motor dan penembak Hidayat. Pelaku diidentifikasi polisi sebagai Jeki, seorang residivis. Tim tersebut akhirnya menyergap Jeki di sebuah rumah di Kali Baru, Kecamatan Medan Satria, Kota Bekasi.

Saat rumah itu digerebek, polisi membekuk Jeki dan mendapati satu pucuk revolver rakitan yang berisi tiga peluru aktif dan dua selongsong peluru. Polisi lalu membawa Jeki untuk menunjukkan rumah teman-temannya dalam melakukan kejahatan.

Di wilayah Bantar Gebang, Jeki malah melarikan diri sehingga ditembak polisi untuk menghentikan upaya kaburnya itu. ”Kami akan terus memburu para pelaku kejahatan. Kami juga tidak akan ragu bertindak tegas kepada para pelaku yang melakukan perlawanan saat ditangkap,” ujar Rudy. (RTS/RAY)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Cerita Mereka yang Mudik ke Jakarta dan Kembali Merantau ke Luar Ibu Kota

Cerita Mereka yang Mudik ke Jakarta dan Kembali Merantau ke Luar Ibu Kota

Megapolitan
Enaknya jadi Alpin Sekeluarga, Mudik ke Kebumen dan Balik ke Jakarta Tak Keluar Uang Sepeser pun

Enaknya jadi Alpin Sekeluarga, Mudik ke Kebumen dan Balik ke Jakarta Tak Keluar Uang Sepeser pun

Megapolitan
Biaya Ramah di Kantong jadi Alasan Wisatawan Pilih Pulau Pari Sebagai Destinasi Libur Lebaran 2024

Biaya Ramah di Kantong jadi Alasan Wisatawan Pilih Pulau Pari Sebagai Destinasi Libur Lebaran 2024

Megapolitan
Keamanan Angkutan Wisatawan ke Kepulauan Seribu Diperketat Selama Libur Lebaran

Keamanan Angkutan Wisatawan ke Kepulauan Seribu Diperketat Selama Libur Lebaran

Megapolitan
Mudik Lebaran yang Terasa Singkat, Besok Harus Bekerja Lagi...

Mudik Lebaran yang Terasa Singkat, Besok Harus Bekerja Lagi...

Megapolitan
Kemenhub Jamin Wisatawan di Kepulauan Seribu Tak Kena Pungli Lagi

Kemenhub Jamin Wisatawan di Kepulauan Seribu Tak Kena Pungli Lagi

Megapolitan
Pertama Kalinya Mey Menginjakkan Kaki di Jakarta: Saya Mau Cari Uang

Pertama Kalinya Mey Menginjakkan Kaki di Jakarta: Saya Mau Cari Uang

Megapolitan
Tarif Kapal ke Kepulauan Seribu Dipastikan Tak Naik Meski Libur Lebaran

Tarif Kapal ke Kepulauan Seribu Dipastikan Tak Naik Meski Libur Lebaran

Megapolitan
Rekayasa Lalin Saat Arus Mudik Bikin Keberangkatan Bus di Terminal Kampung Rambutan Terlambat

Rekayasa Lalin Saat Arus Mudik Bikin Keberangkatan Bus di Terminal Kampung Rambutan Terlambat

Megapolitan
Dishub DKI Jakarta Kempiskan Puluhan Ban Kendaraan yang Parkir Liar di Monas

Dishub DKI Jakarta Kempiskan Puluhan Ban Kendaraan yang Parkir Liar di Monas

Megapolitan
Arus Balik Wisatawan di Pulau Pari Diprediksi Terjadi Sampai Esok Hari

Arus Balik Wisatawan di Pulau Pari Diprediksi Terjadi Sampai Esok Hari

Megapolitan
Tetap Olahraga Meski Tak Ada CFD, Warga: Sudah Sebulan Libur Olahraga karena Puasa

Tetap Olahraga Meski Tak Ada CFD, Warga: Sudah Sebulan Libur Olahraga karena Puasa

Megapolitan
Ancol Tambah Personel 'Lifeguard' dan Pengeras Suara Antisipasi Anak Terpisah dari Orangtua

Ancol Tambah Personel 'Lifeguard' dan Pengeras Suara Antisipasi Anak Terpisah dari Orangtua

Megapolitan
Kronologi Warga Makasar Diserang Gerombolan Pemuda Pakai Celurit Hingga Kabur Lewat Kali

Kronologi Warga Makasar Diserang Gerombolan Pemuda Pakai Celurit Hingga Kabur Lewat Kali

Megapolitan
Pemudik Apresiasi Pelayanan KAI, tapi Komplain soal Sampah Menumpuk di Toilet

Pemudik Apresiasi Pelayanan KAI, tapi Komplain soal Sampah Menumpuk di Toilet

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com