Kompas.com - 28/01/2015, 13:21 WIB
Deretan bangunan kios di pinggir rel di Lenteng Agung, Jakarta Selatan yang gagal dibongkar oleh PT KAI, Rabu (28/1/2015). PT KAI memutuSkan menunda proses pembongkaran disebabkan para pemilik bangunan bisa menunjukan sertifikat kepemilikan lahan Alsadad RudiDeretan bangunan kios di pinggir rel di Lenteng Agung, Jakarta Selatan yang gagal dibongkar oleh PT KAI, Rabu (28/1/2015). PT KAI memutuSkan menunda proses pembongkaran disebabkan para pemilik bangunan bisa menunjukan sertifikat kepemilikan lahan
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — PT Kereta Api Indonesia (KAI) batal membongkar 15 kios yang berada di pinggir rel di Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Rabu (28/1/2015). Para pemilik bangunan mengklaim memiliki sertifikat kepemilikan tanah yang dibuktikan dengan keberadaan fotokopi sertifikat.

"Di lokasi penertiban, ada sekitar 15 orang yang menyatakan punya sertifikat lahan sehingga kami dan Pemda memutuskan menunda pembongkaran," kata Kepala Humas Daops I PT KAI Bambang Prayitno di Stasiun Lenteng Agung.

Menurut Bambang, para pemilik bangunan yang mengklaim memiliki lahan secara sah hanya bisa memperlihatkan fotokopi, bukan sertifikat yang asli. Bambang mengakui, bukti tersebut sebenarnya lemah dan PT KAI bisa saja tetap melanjutkan pembongkaran. Namun, kata dia, PT KAI tak mau mengambil risiko. Menurut dia, lebih baik menunda pembongkaran sembari melakukan pengecekan data di Badan Pertanahan Nasional (BPN).

"Takutnya mereka punya sertifikat yang asli. Kalau kita main bongkar saja terlalu berisiko. Jadi, ini kita tunda sambil kita cek di BPN, dan nantinya akan dicocokkan dengan peta yang kita punya," ujar Bambang.

Kantor polisi Sub Sektor Lenteng Agung maupun kantor Pegadaian Lenteng Agung berada di antara deretan bangunan yang batal dibongkar. Keadaan ini, kata Bambang, menyulitkan PT KAI untuk melakukan pembongkaran. Padahal, dua institusi itu sebenarnya telah menyatakan tak keberatan bangunannya dibongkar.

Total, ada 157 bangunan yang berdiri di pinggir rel di Lenteng Agung. Selain 15 bangunan yang disebutkan di atas, semua bangunan lainnya sudah dibongkar sendiri oleh pemiliknya.

PT KAI telah memberikan tenggat waktu dari 21 Januari sampai dengan 27 Januari agar para pemilik bangunan membongkar sendiri bangunannya. Pembongkaran bertujuan untuk menciptakan pemandangan kota yang lebih indah dan mempermudah kinerja masinis.

Selain pinggiran rel kereta Jakarta-Bogor, rute-rute rel Daop I PT KAI lainnya yang rencananya juga akan dibersihkan adalah jalur Jakarta-Tangerang, Jakarta-Merak, Jakarta-Bogor, dan Sukabumi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pasar Tanah Abang Tutup 12-18 Mei, Pengelola: Libur Lebaran dan Perawatan

Pasar Tanah Abang Tutup 12-18 Mei, Pengelola: Libur Lebaran dan Perawatan

Megapolitan
UPDATE 7 Mei: Tambah 19 Kasus di Kota Tangerang, 204 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 7 Mei: Tambah 19 Kasus di Kota Tangerang, 204 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Kasus Pria Pukul Bocah Berujung Damai, Kejari Kota Tangerang Terapkan Restorative Justice

Kasus Pria Pukul Bocah Berujung Damai, Kejari Kota Tangerang Terapkan Restorative Justice

Megapolitan
Bentrokan Antar-Kelompok Terjadi di Pejaten Timur

Bentrokan Antar-Kelompok Terjadi di Pejaten Timur

Megapolitan
Dua Skenario Polisi Antisipasi Masuknya Pemudik ke Kota Bogor

Dua Skenario Polisi Antisipasi Masuknya Pemudik ke Kota Bogor

Megapolitan
Hindari Motor, Mobil Pajero Terbalik Setelah Tabrak Lampu Merah di Cideng Timur

Hindari Motor, Mobil Pajero Terbalik Setelah Tabrak Lampu Merah di Cideng Timur

Megapolitan
Hari Kedua Larangan Mudik, Hanya 25 Orang Berangkat dari Terminal Kalideres

Hari Kedua Larangan Mudik, Hanya 25 Orang Berangkat dari Terminal Kalideres

Megapolitan
UPDATE 7 Mei: Tambah 783 Kasus di Jakarta, 22 Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE 7 Mei: Tambah 783 Kasus di Jakarta, 22 Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
Pemprov DKI Putuskan Tempat Wisata Tetap Dibuka Saat Libur Lebaran

Pemprov DKI Putuskan Tempat Wisata Tetap Dibuka Saat Libur Lebaran

Megapolitan
Polisi Sekat 58 Kendaraan yang Melintas di Posko Penyekatan dan Posko Check Point Kota Tangerang

Polisi Sekat 58 Kendaraan yang Melintas di Posko Penyekatan dan Posko Check Point Kota Tangerang

Megapolitan
Hari Pertama Larangan Mudik, 515 Orang di Jakarta Ajukan SIKM, 137 Ditolak

Hari Pertama Larangan Mudik, 515 Orang di Jakarta Ajukan SIKM, 137 Ditolak

Megapolitan
Aturan Keluar Masuk Jabodetabek saat Masa Larangan Mudik 2021

Aturan Keluar Masuk Jabodetabek saat Masa Larangan Mudik 2021

Megapolitan
Kadisdik DKI: Seluruh Proses PPDB Tahun Ajaran Baru 2021 Dilaksanakan Secara Online

Kadisdik DKI: Seluruh Proses PPDB Tahun Ajaran Baru 2021 Dilaksanakan Secara Online

Megapolitan
Kepala Minimarket Ikut dalam Komplotan Maling, Curi Uang Rp 87 Juta dari Brankas

Kepala Minimarket Ikut dalam Komplotan Maling, Curi Uang Rp 87 Juta dari Brankas

Megapolitan
Minimarket di Pancoran Dibobol Komplotan Maling, Pelaku Libatkan Orang Dalam

Minimarket di Pancoran Dibobol Komplotan Maling, Pelaku Libatkan Orang Dalam

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X