Kelakuan PNS Jakarta Barat Saat Jam Kerja

Kompas.com - 29/01/2015, 09:05 WIB
Wali Kota Jakarta Barat, Anas Effendi saat melakukan sidak di lingkungan kantor Wali Kota Jakarta Barat, Rabu (28/1/2015). Wartakotalive.com/Wahyu Tri LaksonoWali Kota Jakarta Barat, Anas Effendi saat melakukan sidak di lingkungan kantor Wali Kota Jakarta Barat, Rabu (28/1/2015).
EditorAna Shofiana Syatiri

"Kan masih masa transisi, saya datang ke sini buat absen saja. Sampai data-data saya dipindahkan ke Jakarta Utara," tutur pria berkumis tersebut.

Lain lagi dengan Taufik. Dia mengaku tak sempat makan siang pada jam yang sudah disediakan. Makanya, saat ini, dia baru menyempatkan diri makan siang.

"Tadi siang saya ditunggu untuk mengantar vaksin di kantor Kelurahan. Jadi enggak sempat makan deh, baru sempat sekarang, sudah laper banget nih," ucap Taufik yang sempat tersedak melihat kedatangan Wali Kota.

Sebenarnya, PNS yang berjalan-jalan saat jam kerja tersebut bukan hanya pada saat menjelang pulang saja. Tetapi pada pagi hari sekitar pukul 09.00 para PNS berbaris di kantin untuk sarapan pagi.

Menurut Anas Effendi, untuk sementara, PNS yang tertangkap sedang asyik nongkrong saat jam kerja akan diberikan peringatan. Mulai esok akan dipasangi spanduk di setiap sudut kantor Wali Kota terkait makan saat jam kerja.

"Apapun alasannya, keluyuran saat jam kerja jelas melanggar aturan. Kalau sudah diberi peringatan masih mengulanginya, kami akan beri teguran. Gimana mau melayani masyarakat kalau jam kerja saja keluyuran," kata Anas saat sidak.

Anas mengatakan di depan para PNS yang terjaring agar memesan makan saja, jika saat laper ketika jam kerja. Menurut dia, setiap lantai ada banyak pekerja office boy yang bisa dimintai tolong. "Kenapa enggak pesan aja, minta tolong. Kan bisa makan sambil tetap kerja," tuturnya. (Wahyu Tri Laksono)

Halaman:


Sumber Warta Kota
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 31 Oktober: Tambah 585, Kasus Covid-19 di DKI Jadi 105.597

UPDATE 31 Oktober: Tambah 585, Kasus Covid-19 di DKI Jadi 105.597

Megapolitan
Seorang Pria Tewas akibat Terbawa Arus Deras Saat Mencuci Pakaian di Ciliwung

Seorang Pria Tewas akibat Terbawa Arus Deras Saat Mencuci Pakaian di Ciliwung

Megapolitan
Polisi Duga Ada Urusan Percintaan di Balik Hilangnya Rizky

Polisi Duga Ada Urusan Percintaan di Balik Hilangnya Rizky

Megapolitan
Seorang Perempuan bersama Dua Anaknya Terjebak di Lift Selama 1,5 Jam

Seorang Perempuan bersama Dua Anaknya Terjebak di Lift Selama 1,5 Jam

Megapolitan
Jakarta Terpilih sebagai Kota Terbaik dalam Kemajuan Transportasi

Jakarta Terpilih sebagai Kota Terbaik dalam Kemajuan Transportasi

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: 80 Pasien Covid-19 di Kabupaten Bekasi Masih Dirawat di Rumah Sakit

UPDATE 31 Oktober: 80 Pasien Covid-19 di Kabupaten Bekasi Masih Dirawat di Rumah Sakit

Megapolitan
Tabrak Trailer dari Belakang, Pengendara Motor Patah Tulang dari Hidung sampai Paha

Tabrak Trailer dari Belakang, Pengendara Motor Patah Tulang dari Hidung sampai Paha

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: Kumulatif Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 1.823

UPDATE 31 Oktober: Kumulatif Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 1.823

Megapolitan
Lawan Arus Saat Kendarai Motor, Dua Pemuda Tewas Dihantam Mobil Boks

Lawan Arus Saat Kendarai Motor, Dua Pemuda Tewas Dihantam Mobil Boks

Megapolitan
Polda Metro Jaya Antisipasi Puncak Arus Balik Libur Panjang

Polda Metro Jaya Antisipasi Puncak Arus Balik Libur Panjang

Megapolitan
Progres Revitalisasi Taman Ismail Marzuki Capai 40,85 Persen

Progres Revitalisasi Taman Ismail Marzuki Capai 40,85 Persen

Megapolitan
Turun Rp 24 Triliun, Anggaran Perubahan DKI Jadi Rp 63,23 Triliun

Turun Rp 24 Triliun, Anggaran Perubahan DKI Jadi Rp 63,23 Triliun

Megapolitan
Pemkot Jakarta Selatan Gelar Vaksinasi Rabies Gratis untuk Hewan Peliharaan

Pemkot Jakarta Selatan Gelar Vaksinasi Rabies Gratis untuk Hewan Peliharaan

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: Tambah 21 Orang, Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.180

UPDATE 31 Oktober: Tambah 21 Orang, Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.180

Megapolitan
Kronologi Penganiayaan WN Pakistan, Pelaku Mulanya Kesal Diklakson kemudian Menyerang Pakai Senjata Tajam

Kronologi Penganiayaan WN Pakistan, Pelaku Mulanya Kesal Diklakson kemudian Menyerang Pakai Senjata Tajam

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X