Kompas.com - 29/01/2015, 11:33 WIB
Parkir Meter di Jalan Sabang kini dapat menggunakan emoney. Jessi CarinaParkir Meter di Jalan Sabang kini dapat menggunakan emoney.
Penulis Jessi Carina
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Dinas UP Perparkiran Dinas Perhubungan DKI Jakarta Sunardi Sinaga mengatakan pihaknya akan mengambil langkah tegas jika banyak terjadi pelanggaran di parkir meter Jalan Sabang. Kendaraan yang parkir lebih dari yang dibayar di parkir meter Jalan Sabang akan digembok.

"Ke depannya akan kita lihat, kalau pelanggaran meningkat, roda akan kita gembok," ujar Sunardi di Jalan Sabang, Kamis (29/1/2015).

Hal ini berkaitan dengan penerapan sistem pembayaran dengan uang elektronik pada parkir meter di Jalan Sabang. Untuk dapat membayar dengan uang elektronik, pengendara cukup menempelkan uang elektronik pada alat di meteran parkir saja.

Kemudian, pengendara memilih jenis atau tipe kendaraan dan juga memasukan nomor polisi kendaraan. Pengendara juga harus memasukan perkiraan lama parkir. Tarif untuk motor adalah Rp 2.000 per jam, sementara mobil, Rp 5.000 per jam.

Sunardi mengatakan, pengendara yang parkir lebih lama dari uang yang disetorkan harus mengonfirmasi lembar struk kepada juru parkir. Juru parkir akan mengarahkan untuk membayar sisanya.

Penggembokan kendaraan akan diberlakukan jika pelanggaran semacam ini banyak terjadi. Juru parkir akan menggembok kendaraan yang sudah parkir lebih dari waktu yang dibayarkan. Pengendara yang ingin mengambil kendaraannya, harus meminta kunci gembok kepada juru parkir. Tentunya harus membayar tambahan uang parkir pada parkir meter yang tersedia.

Sunardi mengatakan langkah ini diperlukan untuk membuat masyarakat berperilaku jujur. "Ini upaya didik masyarakat untuk jujur dan serius. Ini kan ubah kultur masyarakat juga. Kita mau masyarakat patuh hukum. Enggak ada yang urakan," ujar Sunardi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sidang Rizieq Hari Ini: 14 Saksi Hadir, Salah Satunya Kapolsek Tebet

Sidang Rizieq Hari Ini: 14 Saksi Hadir, Salah Satunya Kapolsek Tebet

Megapolitan
MUI DKI Jakarta Haramkan Bermain Petasan dan Kembang Api

MUI DKI Jakarta Haramkan Bermain Petasan dan Kembang Api

Megapolitan
Fakta Menarik Irene Sukandar: Ambisi Kalahkan Kakak, Keliling Pasar Latih Mental, dan Karier Cemerlang

Fakta Menarik Irene Sukandar: Ambisi Kalahkan Kakak, Keliling Pasar Latih Mental, dan Karier Cemerlang

Megapolitan
Polisi Tangkap Tersangka Pelaku Penusukan Pemuda di Kalideres

Polisi Tangkap Tersangka Pelaku Penusukan Pemuda di Kalideres

Megapolitan
Disdik DKI Klaim Uji Coba Sekolah Tatap Muka Berjalan Lancar

Disdik DKI Klaim Uji Coba Sekolah Tatap Muka Berjalan Lancar

Megapolitan
Masjid Agung Al Jihad di Ciputat, Ikon Azan Maghrib TVRI Tahun 1960-an

Masjid Agung Al Jihad di Ciputat, Ikon Azan Maghrib TVRI Tahun 1960-an

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Kasus KDRT Serpong, Istri Dipaksa Pompa ASI oleh Suami hingga Dianiaya

[POPULER JABODETABEK] Kasus KDRT Serpong, Istri Dipaksa Pompa ASI oleh Suami hingga Dianiaya

Megapolitan
Rantai Sepeda Motor Terkunci, Pemotor Tabrak Tiang Listrik di Cipete

Rantai Sepeda Motor Terkunci, Pemotor Tabrak Tiang Listrik di Cipete

Megapolitan
Sidang Kasus Rizieq Dilanjutkan Hari Ini, Jaksa Akan Hadirkan 5 Saksi

Sidang Kasus Rizieq Dilanjutkan Hari Ini, Jaksa Akan Hadirkan 5 Saksi

Megapolitan
Masih Ada 594 Kasus Aktif Covid-19 di Kabupaten Bekasi

Masih Ada 594 Kasus Aktif Covid-19 di Kabupaten Bekasi

Megapolitan
Trotoar Margonda Depok Akan Diperlebar, di Atasnya Ada Jalur Sepeda

Trotoar Margonda Depok Akan Diperlebar, di Atasnya Ada Jalur Sepeda

Megapolitan
[Update 21 April]: Kasus Covid-19 Kota Tangerang Bertambah 21 Pasien

[Update 21 April]: Kasus Covid-19 Kota Tangerang Bertambah 21 Pasien

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 untuk Lansia di RS UI Kini Dibuka untuk Umum, Tak Hanya Warga Depok

Vaksinasi Covid-19 untuk Lansia di RS UI Kini Dibuka untuk Umum, Tak Hanya Warga Depok

Megapolitan
Mudik Dilarang, Pemkot Bekasi Godok Ketentuan SIKM

Mudik Dilarang, Pemkot Bekasi Godok Ketentuan SIKM

Megapolitan
Relief dari Sultan Ageng Tirtayasa hingga Makam Sepupu Imam Masjidil Haram di Masjid Jami Kalipasir

Relief dari Sultan Ageng Tirtayasa hingga Makam Sepupu Imam Masjidil Haram di Masjid Jami Kalipasir

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X