Kompas.com - 29/01/2015, 14:15 WIB
Kondisi terkini Mitsubishi Outlander B 1658 PJE di Mapolres Metro Jakarta Selatan, Rabu (21/1/2015). Mobil ini adalah mobil yang dikemudikan oleh Christopher (23), pelaku utama kecelakaan maut di Jalan Arteri Pondok Indah, Selasa (20/1/2015) malam. Alsadad RudiKondisi terkini Mitsubishi Outlander B 1658 PJE di Mapolres Metro Jakarta Selatan, Rabu (21/1/2015). Mobil ini adalah mobil yang dikemudikan oleh Christopher (23), pelaku utama kecelakaan maut di Jalan Arteri Pondok Indah, Selasa (20/1/2015) malam.
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com — Tidak ada celah bagi Christopher Daniel Sjarif (22) untuk lolos dari jeratan hukum atas kelalaiannya mengendarai mobil hingga menimbulkan kecelakaan dan menewaskan empat orang.

Meski lolos dari tuduhan narkoba dalam kecelakaan 20 Januari lalu, polisi masih bisa menjerat tersangka dengan pasal-pasal dengan hukuman berat. Salah satunya adalah pasal perampasan atau perampokan.

Terkait kecelakaan maut di Arteri Pondok Indah, Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Martinus Sitompul membantah polisi bakal berdamai dengan Christopher. ”Ada tudingan ’86’, itu 100 persen tidak ada. Dalam pemeriksaan, kita profesional dan proporsional,” ujar Martinus.

Kecurigaan bahwa polisi ”main-main” dengan kasus itu menjadi topik hangat di media sosial. Hal ini dipicu aksi saling bantah di kalangan penyidik sendiri. Awalnya, polisi sudah menyatakan Christopher saat kejadian 20 Januari lalu di bawah pengaruh narkoba jenis LSD. Namun, belakangan penyidik sendiri membantahnya dan menyatakan negatif.

Menurut Martinus, keterangan mengenai penggunaan LSD itu didapat dari pengakuan tersangka. Namun, dari hasil tes Badan Narkotika Nasional, dinyatakan negatif.

Pakar psikologi forensik Reza Indragiri mengatakan, meskipun Christopher dinyatakan negatif narkoba, polisi masih bisa menjeratnya dengan pasal-pasal dengan hukuman berat. Christopher diancam Pasal 311 dan 312 Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dengan ancaman hukuman 12 tahun penjara. Salah satunya adalah pasal perampasan atau perampokan.

Menurut polisi, Christopher mengambil alih kemudi mobil Mitsubishi Outlander dari Ahmad Sandi sebelum terjadi kecelakaan terjadi di dua tempat. ”Pada dasarnya penggunaan pasal bisa apa saja. Tinggal pembuktiannya,” kata Reza.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Razia narkoba

Maraknya kasus narkoba akhir-akhir ini kian memprihatinkan. Untuk meminimalkan penyalahgunaan obat-obatan terlarang itu, Polda Metro Jaya menggelar razia besar-besaran dengan sasaran kendaraan-kendaraan di jalan ataupun tempat-tempat rawan peredaran narkoba.

Direktur Reserse Narkoba Polda Metro Jaya Komisaris Besar Eko Daniyanto mengatakan, razia itu telah dilakukan selama seminggu terakhir. ”Sasarannya narkoba, akan digelar hingga sekitar sebulan. Ini menjadi program andalan kami untuk menekan penyalahgunaan narkoba,” kata Eko, Rabu (28/1).

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kronologi Rumah di Kalideres Ambruk dan Tewaskan Ibu dan Balitanya

Kronologi Rumah di Kalideres Ambruk dan Tewaskan Ibu dan Balitanya

Megapolitan
Polisi Gagalkan Rencana Tawuran di Kebayoran Baru, 3 Remaja Ditangkap Barbuk Pedang dan Celurit

Polisi Gagalkan Rencana Tawuran di Kebayoran Baru, 3 Remaja Ditangkap Barbuk Pedang dan Celurit

Megapolitan
Soal Reklamasi Teluk Jakarta, Pemprov DKI: Pulau yang Terbangun Dikelola untuk Publik

Soal Reklamasi Teluk Jakarta, Pemprov DKI: Pulau yang Terbangun Dikelola untuk Publik

Megapolitan
Dikritik LBH Jakarta soal Hunian, Pemprov DKI: Tinggal Tidak Selalu Bermakna Memiliki Rumah

Dikritik LBH Jakarta soal Hunian, Pemprov DKI: Tinggal Tidak Selalu Bermakna Memiliki Rumah

Megapolitan
Keceriaan dan Antusias Warga hingga Pedagang di Balik Pembukaan Taman Margasatwa Ragunan

Keceriaan dan Antusias Warga hingga Pedagang di Balik Pembukaan Taman Margasatwa Ragunan

Megapolitan
Bantah LBH Jakarta soal Isu Banjir, Pemprov DKI Sebut Tidak Berorientasi Betonisasi

Bantah LBH Jakarta soal Isu Banjir, Pemprov DKI Sebut Tidak Berorientasi Betonisasi

Megapolitan
Pemprov DKI Tanggapi Rapor Merah LBH Jakarta soal Buruknya Kualitas Udara

Pemprov DKI Tanggapi Rapor Merah LBH Jakarta soal Buruknya Kualitas Udara

Megapolitan
Bantah Catatan LBH Jakarta soal Penggusuran di Jakarta, Pemprov DKI: Itu Penertiban

Bantah Catatan LBH Jakarta soal Penggusuran di Jakarta, Pemprov DKI: Itu Penertiban

Megapolitan
UPDATE: Tambah 7 Kasus di Depok, 151 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 7 Kasus di Depok, 151 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Mulai Minggu Ini, Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Mulai Minggu Ini, Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Megapolitan
UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 34 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 34 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Rumah di Kalideres Ambruk, Ibu dan Balitanya Ditemukan dalam Kondisi Berpelukan

Rumah di Kalideres Ambruk, Ibu dan Balitanya Ditemukan dalam Kondisi Berpelukan

Megapolitan
Maling Motor Beraksi di Ulujami, Dalam Satu Jam Curi Empat Motor

Maling Motor Beraksi di Ulujami, Dalam Satu Jam Curi Empat Motor

Megapolitan
Wanita Hamil di Cikarang Ditemukan Tewas Bersimbah Darah dengan Sejumlah Luka Tusuk

Wanita Hamil di Cikarang Ditemukan Tewas Bersimbah Darah dengan Sejumlah Luka Tusuk

Megapolitan
SMPN 280 Jakarta Dilanda Kebakaran, Awalnya Muncul Percikan Api dari Kabel Komputer

SMPN 280 Jakarta Dilanda Kebakaran, Awalnya Muncul Percikan Api dari Kabel Komputer

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.