Beda Omongan, Ahok Kini Bantah Akan Beli Pohon "Exotic" Rp 750 Juta

Kompas.com - 30/01/2015, 16:05 WIB
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat menghadiri peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW 1436 Hijriah, di gedung Smesco, Jakarta, Minggu (18/1/2015). Kompas.com/Kurnia Sari AzizaGubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat menghadiri peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW 1436 Hijriah, di gedung Smesco, Jakarta, Minggu (18/1/2015).
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Basuki "Ahok" Tjahaja Purnama membantah ada pohon jenis exotic yang dibeli Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI sebesar Rp 750 juta tiap pohonnya. Padahal, sebelumnya ia mengatakan mendukung penanaman pohon exotic itu demi menarik turis datang ke Taman Ria Rio. 

"Saya sudah cek, jadi ini ada salah paham. Anggota DPRD cuma tanya ke Kepala Dinas Pertamanan Pak Nandar, ada pohon yang bagus dan mahal enggak? Terus Pak Nandar bilang, ada (pohonnya) paling mahal ya Rp 750 juta harga pohonnya," kata Basuki, di Balai Kota, Jumat (30/1/2015). 

Ia pun membantah Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI menganggarkan Rp 750 juta untuk pengadaan pohon tersebut.

Padahal, sebelumnya Kepala Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Nandar Sunandar membenarkan akan membeli pohon jenis exotic itu dengan anggaran Rp 750 juta tiap pohonnya. [Baca: DKI Akan Beli Satu Pohon "Exotic" Seharga Rp 750 Juta]

Di Taman Ria Rio, kata Nandar saat itu, sudah tertanam sebanyak lima pohon jenis exotic yang bernama Baobab asal Afrika. Basuki menjelaskan, Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI menganggarkan sekitar Rp 50 miliar untuk seluruh kegiatan di Taman Ria Rio.

"Termasuk membuat bangunan sheetpile (dinding turap), land clearing. (harga) Pohonnya enggak sampai segitu, saya sudah cek kok," kata Basuki berdalih.  [Baca: Ahok: Asal Jangan Pohon Pakis Saja Rp 750 Juta]

Sebelumnya, Nandar mengaku menganggarkan pengadaan pohon jenis exotic itu. Hanya saja ia belum mengetahui berapa jumlah pohon yang dianggarkan tahun ini. "Coba masuk ke Taman Ria Rio dari arah Jalan Ahmad Yani, pas di turunan seberang Jalan Perintis Kemerdekaan. Nah, di sebelah kiri itu pohon eksotisnya," kata Nandar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia mengaku pengadaan pohon ini sudah dilakukan melalui e-budgeting. Adapun Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI mengajukan anggaran sebesar Rp 1,303 triliun untuk melaksanakan program unggulan di tahun 2015.



Video Rekomendasi

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.