Diluncurkan, "E-ticket" Commuter Line dalam Bentuk Gelang dan Ponsel

Kompas.com - 03/02/2015, 16:35 WIB
Direktur Utama PT KAI Commuter Jabodetabek Tri Handoyo melakukan uji coba pada e-tiket berbentuk ponsel di gate 1 Stasiun Juanda, Jakarta Pusat, Selasa (3/2/2015).
KOMPAS.COM/NUR AZIZAHDirektur Utama PT KAI Commuter Jabodetabek Tri Handoyo melakukan uji coba pada e-tiket berbentuk ponsel di gate 1 Stasiun Juanda, Jakarta Pusat, Selasa (3/2/2015).
Penulis Nur Azizah
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — PT Kereta Api Indonesia Commuter Jabodetabek (KCJ) terus mengembangkan sistem tiket elektronik dalam transaksi perjalanan kereta rel listrik (KRL). Hari ini, Selasa (3/2/2015), baru saja diluncurkan tiket KRL elektronik dengan bentuk yang berbeda.

Biasanya penumpang menggunakan e-ticket dalam bentuk kartu, kali ini KCJ mengeluarkan e-ticket dengan inovasi yang berbeda, yakni berupa gelang dan telepon seluler (ponsel).

Meski begitu, tiket berbentuk kartu yang telah bekerja sama dengan uang elektronik beberapa bank akan tetap dipertahankan.

Hal itu disampaikan langsung Direktur Utama PT KAI Commuter Jabodetabek Tri Handoyo di ruang pertemuan di Stasiun Juanda, Selasa siang.

Tiket elektronik berbentuk gelang ini merupakan hasil besutan dari Bank Mandiri. Gelang yang unik dan lucu ini juga bisa digunakan sebagai alat pembayaran tiket sepanjang gelangnya sudah diaktivasi di stasiun KRL Commuter Line.

Handoyo menjelaskan, prosedur penggunaan e-ticket berbentuk ponsel dan gelang itu sama seperti e-ticket dalam bentuk kartu. "Cukup tempelkan gelangnya ke pintu elektronik saja, Anda bisa masuk dan keluar stasiun," ucap Handoyo.

Meski e-ticket ini unik dan baru, tetapi yang agak rumit adalah soal kiri dan kanan. Jika ingin masuk melalui pintu elektronik, penumpang harus menggunakan tangan kiri, sementara untuk keluar dari pintu elektronik harus menggunakan tangan kanan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polda Metro Jaya Akan Tindak Tegas Panitia Reuni 212 yang Arahkan Massa ke Patung Kuda

Polda Metro Jaya Akan Tindak Tegas Panitia Reuni 212 yang Arahkan Massa ke Patung Kuda

Megapolitan
Massa Reuni 212 Bubar, Jalan Wahid Hasyim ke Arah Tanah Abang Lancar

Massa Reuni 212 Bubar, Jalan Wahid Hasyim ke Arah Tanah Abang Lancar

Megapolitan
Enggan Dibubarkan, Peserta Reuni 212: Kemarin Demo Buruh Boleh, Kita Cuma Reuni

Enggan Dibubarkan, Peserta Reuni 212: Kemarin Demo Buruh Boleh, Kita Cuma Reuni

Megapolitan
Polisi di Pos Sekat Ciputat Jaring 23 Orang yang Hendak Ikut Reuni 212

Polisi di Pos Sekat Ciputat Jaring 23 Orang yang Hendak Ikut Reuni 212

Megapolitan
Ada Reuni 212, Perjalanan KRL Hari Ini Tetap Normal

Ada Reuni 212, Perjalanan KRL Hari Ini Tetap Normal

Megapolitan
Antisipasi Pergerakan Massa Reuni 212, Polisi Berjaga di Stasiun Bogor

Antisipasi Pergerakan Massa Reuni 212, Polisi Berjaga di Stasiun Bogor

Megapolitan
Massa Reuni 212 Padati Jalan Wahid Hasyim, Mobil hingga Bajaj Terobos Separator untuk Putar Balik

Massa Reuni 212 Padati Jalan Wahid Hasyim, Mobil hingga Bajaj Terobos Separator untuk Putar Balik

Megapolitan
Saat KSAD Dudung Turun Tangan Cek Pengamanan Reuni 212...

Saat KSAD Dudung Turun Tangan Cek Pengamanan Reuni 212...

Megapolitan
Peserta Reuni 212: Tidak Pulang Sebelum Ada Arahan

Peserta Reuni 212: Tidak Pulang Sebelum Ada Arahan

Megapolitan
Sterilkan Kawasan Patung Kuda dari Massa Reuni 212, Polisi Berencana Sekat Jalan hingga Malam

Sterilkan Kawasan Patung Kuda dari Massa Reuni 212, Polisi Berencana Sekat Jalan hingga Malam

Megapolitan
Terjaring Saat Hendak Ikut Reuni 212, Para Pemuda Coba Kelabui Polisi dengan Mengaku Akan Pergi Mengaji

Terjaring Saat Hendak Ikut Reuni 212, Para Pemuda Coba Kelabui Polisi dengan Mengaku Akan Pergi Mengaji

Megapolitan
Anies dan Riza Patria Pastikan Tak Hadiri Reuni 212

Anies dan Riza Patria Pastikan Tak Hadiri Reuni 212

Megapolitan
Lalu Lintas Tanah Abang Macet Imbas Reuni 212, Massa Aksi Digiring Keluar dari Kawasan Patung Kuda

Lalu Lintas Tanah Abang Macet Imbas Reuni 212, Massa Aksi Digiring Keluar dari Kawasan Patung Kuda

Megapolitan
Polisi Bubarkan Massa Reuni 212 di Area Parkir Stasiun Gambir

Polisi Bubarkan Massa Reuni 212 di Area Parkir Stasiun Gambir

Megapolitan
Polisi Bubarkan Massa Reuni 212 di Perempatan Jalan Kebon Sirih

Polisi Bubarkan Massa Reuni 212 di Perempatan Jalan Kebon Sirih

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.