Alasan Sopir Kopaja Rela Setor Pungli ke Polisi di Bundaran HI

Kompas.com - 06/02/2015, 10:28 WIB
Kopaja 19. screen shoot YouTubeKopaja 19.
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Sopir kopaja 19 memiliki alasan mengapa rela memberi pungli kepada polisi dan petugas Dinas Perhubungan untuk berputar di Bundaran HI, tak lanjut ke Tanah Abang. Menurut salah seorang sopir kopaja 19, hal itu dilakukan untuk mengejar setoran yang seharinya mencapai Rp 500.000.

Simis (50), seorang sopir kopaja 19, mengatakan, bus sedang jurusan Cilandak-Blok M-Tanah Abang itu sudah seperti mati segan hidup tak mau. Trayeknya banyak bersinggungan dengan trayek lain. Akibatnya, penumpang terus menyusut.

Menurut dia, kopaja 19 sudah tak pernah lagi mengangkut penumpang sampai Cilandak. Di Cilandak terlalu macet dan ada lima kopaja lain yang trayeknya merebut kopaja 19. Belum lagi ada bus transjakarta Koridor I.

Lima angkutan yang bersinggungan dengan kopaja 19 antara lain kopaja 605 A jurusan Ragunan-Blok M, lalu kopaja 63 Depok-Blok M, kopaja 615 Lebak Bulus-Tanah Abang, dan Kopaja 614 Pasar Minggu-Kebayoran. Lalu, masuk ke Sudirman, ada bus transjakarta.

Maka, kata Simis, habislah sebenarnya trayek kopaja 19. Andalan satu-satunya hanya rute Blok M-Stasiun Sudirman, mengangkut penumpang-penumpang tercecer yang malas naik transjakarta karena terlalu sesak dan antre pada pagi dan sore hari.

"Jadi, sebenarnya sekarang kopaja 19 hanya melayani Blok M-Stasiun Sudirman, terutama di jam kereta sibuk," ucap Simis.

Simis mengatakan, pada jam sibuk kereta, apabila dia berjalan sampai Tanah Abang, maka akan kehilangan waktu jam sibuk itu. Sebab, berputar ke Tanah Abang terlalu macet. Makanya, pada pagi dan sore hari lebih baik berputar di Bundaran HI.

Kalau pagi hari, keuntungan berputar di Bundaran HI ialah bisa lekas mengambil penumpang di Stasiun Sudirman, lalu mengantarnya ke perkantoran di sepanjang Sudirman sampai Blok M. Pada sore hari, keuntungannya berputar di situ ialah lantaran sampai di Stasiun Sudirman penumpang sudah habis. Dari Jalan MH Thamrin-Tanah Abang sudah pasti tak ada lagi penumpang. Ditambah lagi macet sehingga rugi bensin dan waktu. Bahkan, sampai Blok M, kopaja 19 bisa kosong.

Pantauan Wartakotalive.com, Kamis (5/2/2015), dari Tanah Abang-Blok M, bus kopaja 19 memang tak bisa penuh. Banyak kursi kosong sampai di tujuan akhir.

Pada sore hari, kopaja 19 baru mulai mengisi penumpang di sekitar Ratu Plaza, lalu Senayan, dan Bendungan Hilir. Kemudian, semua penumpang itu akan turun di Stasiun Sudirman. "Makanya, lebih baik berputar di Bundaran HI kalau di jam sibuk," kata Simis.

Setoran kopaja 19 memang cukup besar. Di jarak yang makin menyempit itu, bahkan tak sampai dua kilometer (Blok M-Tanah Abang), setiap hari sopir mesti menyetor Rp 500.000. Biasanya, sehari mereka bisa dapat Rp 1 juta. Rp 500.000 untuk setoran, lalu Rp 300.000 biaya solar. Lalu kernet Rp 50.000 dan sopir Rp 150.000. Apabila ada untung lebih, kernet bisa dapat Rp 100.000 dan sopir Rp 150.000. "Beginilah Mas, trayek ini sudah mati sebenarnya. Hidup segan mati tak maulah," kata Simis. (Theo Yonathan Simon Laturiuw)

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber Warta Kota
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Kategori Baru 'Orang Tanpa Gejala' Terkait Covid-19, Bagaimana Penanganannya?

Ada Kategori Baru "Orang Tanpa Gejala" Terkait Covid-19, Bagaimana Penanganannya?

Megapolitan
UPDATE Covid-19 2 April: Depok Tambah 4 Pasien Positif dan 1 Suspect Wafat

UPDATE Covid-19 2 April: Depok Tambah 4 Pasien Positif dan 1 Suspect Wafat

Megapolitan
Ada yang Kecewa tetapi Memaklumi Mantan Kapolsek Kembangan Gelar Pernikahan di Tengah Pandemi Corona

Ada yang Kecewa tetapi Memaklumi Mantan Kapolsek Kembangan Gelar Pernikahan di Tengah Pandemi Corona

Megapolitan
Sudah Ada 20 Pasien Covid-19 yang Sembuh dari RSPI Sulianti Saroso

Sudah Ada 20 Pasien Covid-19 yang Sembuh dari RSPI Sulianti Saroso

Megapolitan
Terjatuh Saat Berjalan Kaki, Seorang Pria Tewas Terlindas Truk di Cakung

Terjatuh Saat Berjalan Kaki, Seorang Pria Tewas Terlindas Truk di Cakung

Megapolitan
Soal Pembatasan Transportasi, Dishub Kota Tangerang Ikuti Arahan Pemerintah Pusat

Soal Pembatasan Transportasi, Dishub Kota Tangerang Ikuti Arahan Pemerintah Pusat

Megapolitan
Anies Tagih Dana Bagi Hasil ke Kemenkeu untuk Tangani Corona, Nilainya Mencapai Rp 7 Triliun

Anies Tagih Dana Bagi Hasil ke Kemenkeu untuk Tangani Corona, Nilainya Mencapai Rp 7 Triliun

Megapolitan
Depok Umumkan Kategori Baru Terkait Covid-19: Orang Tanpa Gejala Jumlahnya 131

Depok Umumkan Kategori Baru Terkait Covid-19: Orang Tanpa Gejala Jumlahnya 131

Megapolitan
Mereka yang Tak Mengenal WFH demi Jaga Performa Perusahaan

Mereka yang Tak Mengenal WFH demi Jaga Performa Perusahaan

Megapolitan
Anggaran Corona Bakal Ditambah, Anies Tagih Pencairan Dana Bagi Hasil dari Kemenkeu

Anggaran Corona Bakal Ditambah, Anies Tagih Pencairan Dana Bagi Hasil dari Kemenkeu

Megapolitan
Pemprov DKI Buat Laboratorium untuk Percepat Tes Covid-19

Pemprov DKI Buat Laboratorium untuk Percepat Tes Covid-19

Megapolitan
Anies Tunggu Arahan MUI soal Kebijakan Ibadah di Masjid Selama Ramadhan

Anies Tunggu Arahan MUI soal Kebijakan Ibadah di Masjid Selama Ramadhan

Megapolitan
Selama Pandemi Corona, Pemudik Tujuan Jateng dan Jatim di Terminal Pulo Gebang Mendominasi

Selama Pandemi Corona, Pemudik Tujuan Jateng dan Jatim di Terminal Pulo Gebang Mendominasi

Megapolitan
Bermodal Jas Hujan, Angel bersama Kelompok Muda-mudi Gereja Basmi Virus Corona

Bermodal Jas Hujan, Angel bersama Kelompok Muda-mudi Gereja Basmi Virus Corona

Megapolitan
Kekurangan Alat Rapid Test, Wali Kota Bekasi: Kalau Pak Gubernur Masih Punya Stok, Berapa Pun Kami Terima

Kekurangan Alat Rapid Test, Wali Kota Bekasi: Kalau Pak Gubernur Masih Punya Stok, Berapa Pun Kami Terima

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X