Kompas.com - 06/02/2015, 15:01 WIB
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Mobil itu memperlambat lajunya di Jalan Gandaria, Jakarta Selatan, sekitar pukul 06.00. Dari jendela, sebuah bungkusan plastik keresek diletakkan di median jalan. Mobil kembali melaju meninggalkan bungkusan sampah tersebut. Kantong-kantong keresek berisi sampah rumah tangga pun berbaur menjadi ”hiasan” di depan salah satu mal terbesar di Jakarta Selatan. Jorok.

Situasi serupa akan mudah ditemui di Ciputat atau lokasi-lokasi lain sekitar Jabodetabek. Sampah-sampah dalam kantong keresek lazim dibuang warga saat mereka berangkat kerja.

Mereka yang bermobil atau mengendarai sepeda motor adalah para pembuang sampah sembarangan. Sampah-sampah itu tidak hanya dibuang di median jalan atau di pinggir jalan, tetapi juga ke lahan-lahan kosong di mana pun, termasuk di tepi sungai.

Di sejumlah lokasi, larangan membuang sampah bahkan ditulis dengan kalimat-kalimat (sangat) kasar. Misalnya, ”Dilarang membuang sampah, kecuali anjing...” atau kalimat kasar lainnya. Tetapi, hal itu ternyata tidak mengurangi kebiasaan buruk itu.

Membuang, mengolah, atau mengelola sampah di Ibu Kota dan daerah sekitarnya bukan persoalan mudah. Ini bukan melulu soal sistem pengelolaan sampah yang belum terpadu.

Kebiasaan warga kota membuang sampah sembarangan menjadi tantangan tersendiri. Walaupun semua agama mengajarkan mengenai pentingnya kebersihan, tidak lantas menjadikan pemeluknya bijak menangani sampah.

Sejumlah perumahan pun kewalahan, apalagi di perkampungan. Di sebuah tatar (cluster) rumah mewah di kawasan Serpong, Tangerang Selatan, misalnya, sejumlah spanduk dipasang di sejumlah lokasi.

Isinya berupa imbauan agar warga membayar iuran pemeliharaan lingkungan (IPL). Sejumlah warga menunggak tidak membayar IPL. Hal itu mengakibatkan pengurus perumahan juga kesulitan mendapatkan biaya operasional untuk mengelola sampah.

Sejumlah pengurus rukun tetangga (RT) biasanya memberikan sanksi. Sampah tidak diangkut bagi warga yang tidak membayar iuran lingkungan. Menyelesaikan masalah? Tidak juga. Mereka itulah, antara lain, yang dengan enteng membuang sampah di jalanan atau melempar ke kali. Bahkan, banyak di antaranya memiliki kendaraan roda empat. Artinya, mereka bukan warga kekurangan dari segi finansial.

Masih tradisional

Penanganan sampah memang bukan persoalan gampang. Apalagi, saat cara penanganannya masih tradisional. Di Kota Bekasi, misalnya, setiap hari 800 ton sampah tidak terangkut. Jumlah itu hampir setengahnya dari 1.600 ton sampah yang dihasilkan kota pinggiran Jakarta itu.

Sementara volume sampah yang dihasilkan warga Ibu Kota mencapai 6.500 ton per hari. Sampah itu sebagian besar, yakni sekitar 53 persen, berasal dari rumah tangga. Sisanya, ya, sampah industri.

Penanganannya masih sederhana. Sampah warga itu dikumpulkan di tempat pembuangan sampah sementara, kemudian dibuang ke tempat pembuangan akhir (TPA). Untuk Jakarta, TPA ini berada di Bantar Gebang, Bekasi.

Sebenarnya ada sanksi hukum bagi warga Ibu Kota yang membuang sampah sembarangan, seperti tercantum dalam Peraturan Daerah Nomor 3 Tahun 2013 tentang Pengelolaan Sampah. Peraturan itu bahkan mengatur jam buang sampah warga hingga larangan membuang sampah di sungai/kali, kanal, waduk, situ dan saluran air limbah, jalan, taman, serta tempat umum lainnya.

Mungkin saatnya pemerintah kota menghukum mereka yang membuang sampah sembarangan. Langkah itu setidaknya untuk memberikan efek jera. Atau, memang sikap masyarakat terhadap sampah itu, ya, memang cerminan dari masyarakat itu sendiri?

Yang jelas, kita bukan bangsa sampah, bukan? (Agus Hermawan)

Sumber xxxxxx

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Selain Mertua Wowon, Duloh Juga Sempat Ajak Halimah Bersetubuh agar Mendapatkan Kesuksesan

Selain Mertua Wowon, Duloh Juga Sempat Ajak Halimah Bersetubuh agar Mendapatkan Kesuksesan

Megapolitan
Heru Namai Gajah 'Unggul' dan Jerapah 'Tazoo' di Taman Margasatwa Ragunan, Ini Alasannya

Heru Namai Gajah "Unggul" dan Jerapah "Tazoo" di Taman Margasatwa Ragunan, Ini Alasannya

Megapolitan
Beda dengan Kata Polisi, Wowon Bunuh Ai Maimunah dan Anak Tirinya karena Kesal Dimintai Uang

Beda dengan Kata Polisi, Wowon Bunuh Ai Maimunah dan Anak Tirinya karena Kesal Dimintai Uang

Megapolitan
Soal Usulan Wisma Atlet Dikelola Pemprov DKI, Heru Budi: Saya Ikut Kebijakan Pusat

Soal Usulan Wisma Atlet Dikelola Pemprov DKI, Heru Budi: Saya Ikut Kebijakan Pusat

Megapolitan
Pamer Teddy Minahasa Pernah Jadi Pengawal Jokowi, Kuasa Hukum: Dia Jenderal Tanpa Cacat

Pamer Teddy Minahasa Pernah Jadi Pengawal Jokowi, Kuasa Hukum: Dia Jenderal Tanpa Cacat

Megapolitan
Dede Diminta Ikut Minum Kopi Beracun, Ada Niat Pembunuhan Terselubung Wowon?

Dede Diminta Ikut Minum Kopi Beracun, Ada Niat Pembunuhan Terselubung Wowon?

Megapolitan
Ketua KUA Gambir: Lagi Viral Nikah di KUA, Beberapa Bagus Tempatnya, Ada Gebyoknya...

Ketua KUA Gambir: Lagi Viral Nikah di KUA, Beberapa Bagus Tempatnya, Ada Gebyoknya...

Megapolitan
Keluarga Mahasiswa UI Hasya Laporkan Pensiunan Polri Terkait Kecelakaan Maut di Srengseng Sawah

Keluarga Mahasiswa UI Hasya Laporkan Pensiunan Polri Terkait Kecelakaan Maut di Srengseng Sawah

Megapolitan
Wowon Bunuh Istri dan Mertuanya Sekaligus, Dipicu Dendam soal Uang dan Asmara

Wowon Bunuh Istri dan Mertuanya Sekaligus, Dipicu Dendam soal Uang dan Asmara

Megapolitan
Kuasa Hukum Bantah Pensiunan Polri Telantarkan Hasya Usai Tabrak Korban

Kuasa Hukum Bantah Pensiunan Polri Telantarkan Hasya Usai Tabrak Korban

Megapolitan
'Update' Banjir Jakarta Siang Ini: 2 Ruas Jalan Tergenang Air

"Update" Banjir Jakarta Siang Ini: 2 Ruas Jalan Tergenang Air

Megapolitan
Tipu Muslihat Wowon Gandakan Uang Rp 1.000 Jadi Rp 5.000 di Hadapan TKW

Tipu Muslihat Wowon Gandakan Uang Rp 1.000 Jadi Rp 5.000 di Hadapan TKW

Megapolitan
Duloh Sebut Sekeluarga yang Diracun di Bantargebang Tidak Tahu soal Pembunuhan Berantai

Duloh Sebut Sekeluarga yang Diracun di Bantargebang Tidak Tahu soal Pembunuhan Berantai

Megapolitan
Terekam CCTV, Ini Detik-detik Kecelakaan Mahasiswa UI yang Ditabrak Pensiunan Polri

Terekam CCTV, Ini Detik-detik Kecelakaan Mahasiswa UI yang Ditabrak Pensiunan Polri

Megapolitan
Heru Budi Namai Anak Jerapah dan Gajah di Taman Margasatwa Ragunan, Namanya 'Unggul' dan 'Tazoo'

Heru Budi Namai Anak Jerapah dan Gajah di Taman Margasatwa Ragunan, Namanya "Unggul" dan "Tazoo"

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.