Banjir Jakarta Tak Semata Faktor Cuaca

Kompas.com - 10/02/2015, 16:17 WIB
Sejumlah kendaraan mencoba melintasi genangan air di kawasan bundaran air mancur samping Patung Arjuna Wiwaha atau yang terkenal dengan sebutan Patung Kuda, Jakarta, Senin (9/2/2015). KOMPAS/LASTI KURNIASejumlah kendaraan mencoba melintasi genangan air di kawasan bundaran air mancur samping Patung Arjuna Wiwaha atau yang terkenal dengan sebutan Patung Kuda, Jakarta, Senin (9/2/2015).
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com — Curah hujan yang tinggi, normalisasi saluran air yang belum tuntas, dan tidak berfungsinya sebagian pompa air karena listrik padam diyakini menjadi faktor Jakarta kembali dilanda banjir, Senin (9/2/2015). Di luar cuaca, faktor-faktor teknis itu perlu segera dituntaskan.

Pada puncaknya sekitar pukul 12.00, Badan Penanggulangan Bencana Daerah DKI Jakarta mencatat sedikitnya 107 lokasi genangan yang tersebar di seluruh wilayah Ibu Kota. Hingga Senin malam, lebih dari 3.700 orang mengungsi.

Di Johar Baru, Jakarta Pusat, dua orang hanyut terbawa arus Kali Sentiong sekitar pukul 13.30. Satu orang dapat diselamatkan oleh warga, tetapi satu orang lagi bernama Muchtar (35) hilang terbawa arus.

Selain di Jakarta, banjir juga terjadi di Tangerang dan Bekasi. Di Babelan, Kabupaten Bekasi, seorang warga bernama Haryani (31) tewas tersengat listrik di dapur rumahnya yang terendam, pukul 13.00. Banjir juga mengganggu mobilitas warga.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum Tata Air DKI Jakarta Agus Priyono mengatakan, genangan terjadi karena hujan lokal dengan intensitas sedang hingga lebat ditambah rob akibat pasang laut yang mencapai ketinggian 210 sentimeter di kawasan utara Jakarta.

”Wilayah hulu bisa dikatakan tidak terlalu deras hujannya sehingga genangan dan banjir tidak bertambah parah,” ujarnya.

Stasiun Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Tanjung Priok mencatat, curah hujan dalam enam jam hari Senin mencapai 288 milimeter (mm). Dalam kurun waktu tersebut, curah hujan setinggi 198 mm tercatat di Stasiun Kemayoran dan 81 mm di Darmaga, Bogor. Hujan lebat jika mencapai 50-100 mm dalam 24 jam dan sangat lebat jika melebihi 100 mm per hari.

Namun, jika dibandingkan dengan hujan pada banjir Jakarta 2013 dan 2014, curah hujan ini lebih rendah.

Kepala Bidang Informasi Meteorologi Publik BMKG A Fachri Radjab mengatakan, hujan di kawasan hulu sungai tak terlalu berkontribusi pada banjir di Jakarta kemarin mengingat hujan lebat terpantau hanya di Darmaga.

”(Curah hujan di) Cisarua masih 14 mm dalam 6 jam sehingga faktor hujan lokal di Jakarta adalah yang paling dominan terhadap banjir,” katanya.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber KOMPAS
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hampir 1 Bulan Jokowi-Ma'ruf Dilantik, RPTRA di Tambora Masih Pasang Foto Jusuf Kalla

Hampir 1 Bulan Jokowi-Ma'ruf Dilantik, RPTRA di Tambora Masih Pasang Foto Jusuf Kalla

Megapolitan
Skuter Listrik Telan Korban Jiwa, Pemerintah Dianggap Terlambat Buat Aturan

Skuter Listrik Telan Korban Jiwa, Pemerintah Dianggap Terlambat Buat Aturan

Megapolitan
Ramai Pemohon SKCK, Polres Jakarta Barat Dijaga Ketat Pasca Bom di Polres Medan

Ramai Pemohon SKCK, Polres Jakarta Barat Dijaga Ketat Pasca Bom di Polres Medan

Megapolitan
Berlagak Menilang dan Minta Uang ke Pengendara, Polisi Gadungan di Ciputat Ditangkap

Berlagak Menilang dan Minta Uang ke Pengendara, Polisi Gadungan di Ciputat Ditangkap

Megapolitan
Pengguna GrabWheels Tewas Ditabrak, Skuter Listrik Hanya Boleh Melintas di Jalur Sepeda

Pengguna GrabWheels Tewas Ditabrak, Skuter Listrik Hanya Boleh Melintas di Jalur Sepeda

Megapolitan
Dinas PU Sempat Kesulitan Evakuasi Truk Molen yang Tercebur di Kali Pamulang

Dinas PU Sempat Kesulitan Evakuasi Truk Molen yang Tercebur di Kali Pamulang

Megapolitan
Pascabom Medan, Polres Metro Bekasi Dijaga Aparat Bersenjata Laras Panjang

Pascabom Medan, Polres Metro Bekasi Dijaga Aparat Bersenjata Laras Panjang

Megapolitan
Pengangkatan Truk Molen Selesai Setelah Dua Pekan Tercebur di Kali Pamulang

Pengangkatan Truk Molen Selesai Setelah Dua Pekan Tercebur di Kali Pamulang

Megapolitan
Kronologi Tewasnya Pengguna Skuter Listrik, Terlempar Setelah Ditabrak Mobil dari Belakang

Kronologi Tewasnya Pengguna Skuter Listrik, Terlempar Setelah Ditabrak Mobil dari Belakang

Megapolitan
Koalisi Pejalan Kaki Desak Pemprov DKI Keluarkan Regulasi Penggunaan Skuter Listrik

Koalisi Pejalan Kaki Desak Pemprov DKI Keluarkan Regulasi Penggunaan Skuter Listrik

Megapolitan
Pascabom Bunuh Diri di Medan, Polisi Sebut Situasi di Jakarta Masih Kondusif

Pascabom Bunuh Diri di Medan, Polisi Sebut Situasi di Jakarta Masih Kondusif

Megapolitan
Polisi Tangkap Seorang Terduga Teroris di Depok yang Pernah Berkunjung ke Suriah

Polisi Tangkap Seorang Terduga Teroris di Depok yang Pernah Berkunjung ke Suriah

Megapolitan
Sewa GrabWheels Dini Hari, Dua Pengguna Skuter Listrik Tewas Ditabrak Mobil

Sewa GrabWheels Dini Hari, Dua Pengguna Skuter Listrik Tewas Ditabrak Mobil

Megapolitan
Video Tak Senonoh Diputar di Dalam Bus, Transjakarta Minta Maaf

Video Tak Senonoh Diputar di Dalam Bus, Transjakarta Minta Maaf

Megapolitan
Sepekan Lalu Berjalan Pincang, Nunung Kini Siap Jalani Sidang Tuntutan

Sepekan Lalu Berjalan Pincang, Nunung Kini Siap Jalani Sidang Tuntutan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X