Di Cawang, Warga Punya Tim Evakuasi Banjir Sendiri

Kompas.com - 11/02/2015, 20:01 WIB
Banjir menggenangi Jalan MT Haryono, Cawang, Jakarta Timur, tepatnya depan kantor Badan Narkotika Nasional (BNN) arah Pancoran. Air yang menggenangi jalan itu mengakibatkan macet arus kendaraan hingga Universitas Kristen Indonesia (UKI) Cawang. Senin (9/2/2015). KOMPAS.COM/ROBERTUS BELLARMINUSBanjir menggenangi Jalan MT Haryono, Cawang, Jakarta Timur, tepatnya depan kantor Badan Narkotika Nasional (BNN) arah Pancoran. Air yang menggenangi jalan itu mengakibatkan macet arus kendaraan hingga Universitas Kristen Indonesia (UKI) Cawang. Senin (9/2/2015).
Penulis Jessi Carina
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Masyarakat di Kelurahan Cawang sudah memiliki tim sendiri untuk melakukan evakuasi ketika banjir. Kelompok masyarakat ini bernama Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PB2M) Cawang.

Ketua Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PB2M) Cawang, Mulya Disurya, mengatakan kelompok penanggulangan bencana ini berawal dari pesan singkat (SMS). Awalnya, Mulyadi hanya meminta informasi dari staff Dinas PU Jakarta Timur mengenai ketinggian tiga pintu air, di antaranya Bendung Katulampa, Pintu Air Depok, dan Pintu Air Manggarai.

Hal ini karena ketinggian ketiga pintu air itu yang paling mempengaruhi banjir di wilayahnya. "Setelah itu saya dengan warga lain keliling dengan sepeda dan megaphone di tangan. Lalu kita beri pengumuman," ujar Mulyadi di Cikini, Rabu (11/2/2015).

Mulyadi mengatakan dengan begitu, warga bisa mengetahui kondisi terkini ketinggian air. Jika tinggi muka air di ketiga pintu air itu sudah memasuki siaga II, Mulyadi dan timnya meminta warga untuk mengungsi.

Namun ini saat ini Mulyadi tidak menggunakan sepeda untuk berkeliling lagi melainkan menggunakan pengeras suara saja. "Ciri khasnya itu kita ketok tiga kali lalu kita umumkan tinggi air Katulampa, Depok, dan Manggarai. Itu sudah terdengar sampai ke Kalibata," ujar Mulyadi.

Ketika banjir sudah melanda, Mulyadi bersama timnya yang kebanyakan terdiri dari anak muda ini juga akan berkeliling rumah warga. Rumah itu kebanyakan telah ditinggal penghuninya untuk mengungsi.

Uniknya, Mulyadi berkeliling dengan ban, dalam bukan perahu karet. Hal ini karena gang-gang di pemukiman itu begitu kecil hingga tidak cukup dimasuki perahu karet. Sehingga, gudang-gudang penyimpanan penanggulangan banjir yang ada di rumah Mulyadi kebanyakan diisi ban dalam.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ridwan Kamil Sindir Acara Rizieq di Megamendung yang Timbulkan Kerumunan

Ridwan Kamil Sindir Acara Rizieq di Megamendung yang Timbulkan Kerumunan

Megapolitan
Dipanggil Polda Metro soal Acara Rizieq Shihab, Kadishub DKI: Izin Penutupan Jalan Wewenang Polisi

Dipanggil Polda Metro soal Acara Rizieq Shihab, Kadishub DKI: Izin Penutupan Jalan Wewenang Polisi

Megapolitan
Duduk di Ujung Balkon Apartemen, Seorang Perempuan Diduga Akan Bunuh Diri

Duduk di Ujung Balkon Apartemen, Seorang Perempuan Diduga Akan Bunuh Diri

Megapolitan
Kadishub DKI Pastikan Aturan Ganjil Genap Belum Diterapkan di Jakarta

Kadishub DKI Pastikan Aturan Ganjil Genap Belum Diterapkan di Jakarta

Megapolitan
Proyek LRT Rute Velodrome-Manggarai Diusulkan Diubah Jadi Velodrome-Klender, Ini Alasannya

Proyek LRT Rute Velodrome-Manggarai Diusulkan Diubah Jadi Velodrome-Klender, Ini Alasannya

Megapolitan
Hina Brimob Kacung China di Instagram, Tersangka Mengaku Cuma Iseng

Hina Brimob Kacung China di Instagram, Tersangka Mengaku Cuma Iseng

Megapolitan
Perwakilan FPI Sambangi Kodam Jaya, Mayjen Dudung: Silaturahim Saja

Perwakilan FPI Sambangi Kodam Jaya, Mayjen Dudung: Silaturahim Saja

Megapolitan
Satu Rumah di Kompleks Polri Ragunan Terbakar

Satu Rumah di Kompleks Polri Ragunan Terbakar

Megapolitan
Gerindra DKI: DPP Akan Jelaskan soal Penangkapan Menteri Edhy Prabowo oleh KPK

Gerindra DKI: DPP Akan Jelaskan soal Penangkapan Menteri Edhy Prabowo oleh KPK

Megapolitan
Riza Patria Berharap KPK Bisa Adil Tangani Kasus Edhy Prabowo

Riza Patria Berharap KPK Bisa Adil Tangani Kasus Edhy Prabowo

Megapolitan
Tabung Gas Meledak di Bekasi, Tiga Rumah Rusak dan Satu Orang Luka Bakar

Tabung Gas Meledak di Bekasi, Tiga Rumah Rusak dan Satu Orang Luka Bakar

Megapolitan
Lonjakan Pasien Covid-19 pada November, RSUD Depok Terisi 94 Persen, ICU Penuh

Lonjakan Pasien Covid-19 pada November, RSUD Depok Terisi 94 Persen, ICU Penuh

Megapolitan
Kabur Setelah Dinyatakan Reaktif, Tiga Warga Petamburan Akan Didatangi Tim Puskesmas

Kabur Setelah Dinyatakan Reaktif, Tiga Warga Petamburan Akan Didatangi Tim Puskesmas

Megapolitan
PSBB Tangsel Diperpanjang hingga 19 Desember, Wali Kota Airin Sebut Tak Ada Perubahan Aturan

PSBB Tangsel Diperpanjang hingga 19 Desember, Wali Kota Airin Sebut Tak Ada Perubahan Aturan

Megapolitan
Anies Singgung Penegakan Aturan PSBB di Daerah Pilkada Tak Seperti Jakarta, Wali Kota Tangsel: Nanti Kami Evaluasi

Anies Singgung Penegakan Aturan PSBB di Daerah Pilkada Tak Seperti Jakarta, Wali Kota Tangsel: Nanti Kami Evaluasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X