Penipuan "Online" Dominasi Kejahatan Siber

Kompas.com - 16/02/2015, 17:31 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com - Penipuan online merupakan kasus yang mendominasi kejahatan dunia siber. Data dari Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya menyebutkan, pada tahun 2014, dari 785 kasus kejahatan siber yang dilaporkan, 404 di antaranya adalah kasus penipuan.

Kepala Subdirektorat Cyber Crime Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya Ajun Komisaris Besar Hilarius Duha mengatakan, penipuan online dilakukan dengan melalui email (surat elektronik) atau pesan singkat (SMS).

"Ini karena penggunaan elektronik tinggi dan masyarakat juga konsumtif," kata dia, Senin (16/2/2015) di Jakarta.

Modus yang biasa digunakan untuk kasus penipuan online yaitu dengan memberikan kepercayaan terlebih dahulu kepada calon pembeli. Kemudian, setelah pembeli percaya, pelaku baru melancarkan aksinya. Barang yang biasa menjadi sasaran penipuan adalah ponsel, barang elektronik lainnya, dan perhiasan. Masyarakat yang tergiur kemudian membeli barang-barang tersebut.

"Untuk pembelian pertama dan kedua biasanya transaksinya sukses. Kemudian, pada pembelian selanjutnya, penipuan baru terjadi," kata Hilarius.

Ia mengatakan, pelaku penipuan online memiliki modal besar untuk melakukan modus kejahatannya. Karena itu, Hilarius mengimbau kepada masyarakat untuk tidak memercayai barang elektronik yang jual dengan harga murah.

Sementara itu, selain penipuan online, kasus kejahatan siber lainnya adalah pencemaran nama baik dan penghinaan. Pada 2014, jumlahnya mencapai 155 kasus.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X