Jadwal Kereta Jarak Jauh Diubah agar Commuter Line Tak Lagi Tertahan Lama

Kompas.com - 17/02/2015, 20:28 WIB
Penumpang gerbong wanita kereta listrik jurusan Tanah Abang-Serpong pada jam pulang kerja.
Kompas.com/Laila RahmawatiPenumpang gerbong wanita kereta listrik jurusan Tanah Abang-Serpong pada jam pulang kerja.
Penulis Jessi Carina
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Beberapa perubahan dilakukan dalam Grafik Perjalanan Kereta Api (Grapeka) 2015 PT Kereta Api Indonesia yang mulai diberlakukan pada 1 April 2015. Salah satunya adalah mengatur jadwal pemberangkatan serta kedatangan kereta jarak jauh.

Direktur Utama PT KAI Commuter Jabodetabek Fadhilah mengatakan, perubahan itu dilakukan demi memprioritaskan perjalanan Commuter Line, terutama pada jam-jam sibuk.

"Tahun ini kereta api jarak jauh sudah harus masuk Jakarta sebelum pukul 5.00 WIB," ujar Fadhila di Juanda, Selasa (17/2/2015).

Fadhila mengatakan, dengan begitu, maka perjalanan kereta jarak jauh tidak akan mengganggu perjalanan Commuter Line pada jam-jam berangkat kerja. Dengan demikian, Commuter Line tidak perlu lagi ditahan terlalu lama. [Baca: Jumlah Perjalanan Commuter Line Ditambah, Berikut Penambahannya]

Sementara, untuk jadwal pemberangkatan kereta jarak jauh, harus dilakukan di atas pukul 19.00 WIB. Fadhila mengatakan, di atas jam tersebut, aktivitas Commuter Line sudah mulai berkurang. "Jam segitu diharapkan yang pulang kerja sudah naik kereta duluan," ujar Fadhila.

Selama ini, PT KCJ sering mendapat keluhan dari masyarakat mengenai lamanya kereta yang tertahan dalam perjalanannya. Fadhil mengatakan, PT KCJ pun mencoba memperbaiki layanan untuk menjawab keluhan-keluhan tersebut.

Hal ini juga berkaitan dengan ditambahnya jumlah perjalanan beberapa loop line. Untuk Commuter Line mengalami pertambahan sebanyak tujuh loop, di mana satu loop sama dengan 10 hingga 15 perjalanan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan adanya pertambahan loop ini, kereta tidak boleh lagi tertahan lama karena banyaknya perjalanan yang harus dilakukan.

Fadhila mengatakan, pertambahan ini merupakan upaya PT KCJ untuk mencapai target penumpangnya sebanyak 250 juta penumpang dalam setahun. Sementara saat ini jumlah penumpang KRL tiap harinya baru mencapai 700 penumpang.

Baca tentang


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 25 Juni: 761 Pasien Covid-19 Dirawat di Tangsel, RS Rujukan Hampir Penuh

UPDATE 25 Juni: 761 Pasien Covid-19 Dirawat di Tangsel, RS Rujukan Hampir Penuh

Megapolitan
Cerita Tenaga Kesehatan Tangani Para Pasien Covid-19 Muda Separah Lansia

Cerita Tenaga Kesehatan Tangani Para Pasien Covid-19 Muda Separah Lansia

Megapolitan
UPDATE 25 Juni: Depok Kembali Catat Rekor, Ada 657 Kasus Baru Covid-19 Hari Ini

UPDATE 25 Juni: Depok Kembali Catat Rekor, Ada 657 Kasus Baru Covid-19 Hari Ini

Megapolitan
UPDATE 25 Juni: Tambah 6.934, Total Kasus Covid-19 di Jakarta Tembus Setengah Juta

UPDATE 25 Juni: Tambah 6.934, Total Kasus Covid-19 di Jakarta Tembus Setengah Juta

Megapolitan
Asrama Haji Pondok Gede Disiapkan Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Asrama Haji Pondok Gede Disiapkan Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Megapolitan
Efektif Tekan Mobilitas, Ganjil Genap di Kota Bogor Diberlakukan Lagi Akhir Pekan Ini

Efektif Tekan Mobilitas, Ganjil Genap di Kota Bogor Diberlakukan Lagi Akhir Pekan Ini

Megapolitan
Penyesuaian Operasional Transportasi Publik: MRT, LRT dan Transjakarta hingga Pukul 21.00

Penyesuaian Operasional Transportasi Publik: MRT, LRT dan Transjakarta hingga Pukul 21.00

Megapolitan
Menangis Tak Mampu Tolong Warga Kritis Covid-19, Wakapolres: Maaf Bu, Tadi Saya Janji Bawa Bapak Selamat

Menangis Tak Mampu Tolong Warga Kritis Covid-19, Wakapolres: Maaf Bu, Tadi Saya Janji Bawa Bapak Selamat

Megapolitan
Jenazah Pasien Covid-19 di Tangsel Mulai Dimakamkan Tanpa Peti Mati karena Stok Habis

Jenazah Pasien Covid-19 di Tangsel Mulai Dimakamkan Tanpa Peti Mati karena Stok Habis

Megapolitan
Pasien Kritis Terbaring di Tikar dan Pikap, Dirut RSUD Kota Bekasi: Covid-19 Itu Nyata

Pasien Kritis Terbaring di Tikar dan Pikap, Dirut RSUD Kota Bekasi: Covid-19 Itu Nyata

Megapolitan
Kasus Covid-19 Meningkat, Pemprov DKI Batasi Kunjungan ke TPU

Kasus Covid-19 Meningkat, Pemprov DKI Batasi Kunjungan ke TPU

Megapolitan
Warga Tangerang Meninggal Usai Divaksinasi Covid-19, IDI Minta Keluarganya Laporkan Kronologi Lengkap

Warga Tangerang Meninggal Usai Divaksinasi Covid-19, IDI Minta Keluarganya Laporkan Kronologi Lengkap

Megapolitan
Dirikan Tenda Darurat, RSUD Tarakan Pinjam Lahan SDN 02 Cideng

Dirikan Tenda Darurat, RSUD Tarakan Pinjam Lahan SDN 02 Cideng

Megapolitan
Pemakaman dengan Protap Covid-19 Tembus 1.001, TPU Jombang Siapkan Lahan Baru

Pemakaman dengan Protap Covid-19 Tembus 1.001, TPU Jombang Siapkan Lahan Baru

Megapolitan
Nakes Kewalahan, RSUD Bekasi Minta Tambahan Relawan untuk Tangani Pasien Covid-19

Nakes Kewalahan, RSUD Bekasi Minta Tambahan Relawan untuk Tangani Pasien Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X