Kompas.com - 26/02/2015, 08:34 WIB
Puing sisa kebakaran bertebaran di kawasan permukiman padat di RW 001 Kelurahan Karang Anyar, Sawah Besar, Jakarta Pusat, Selasa (24/2). Kebakaran tersebut menyebabkan sekitar 2.000 warga mengungsi ke sejumlah tempat, antara lain di Stasiun Sawah Besar. KOMPAS/RADITYA HELABUMIPuing sisa kebakaran bertebaran di kawasan permukiman padat di RW 001 Kelurahan Karang Anyar, Sawah Besar, Jakarta Pusat, Selasa (24/2). Kebakaran tersebut menyebabkan sekitar 2.000 warga mengungsi ke sejumlah tempat, antara lain di Stasiun Sawah Besar.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Empat petugas pemadam kebakaran dipukuli oleh warga saat terjadinya kebakaran di RW 01, Jalan Lautze Raya, Karang Anyar, Kecamatan Sawah Besar, Jakarta Pusat, Senin (23/2/2015). Pemukulan dilakukan lantaran petugas dicap lamban dalam memadamkan api.

Menurut warga, petugas tidak segera menyemprotkan air ke kobaran api. Karena geram, mereka berusaha merebut selang tersebut. Namun, di sisi lain, para petugas berusaha mempertahankannya.

Metode "makan bubur" yang dijalankan oleh petugas diduga menjadi penyebab kemarahan warga. Ketidakpahaman warga terhadap prosedur kebakaran menyebabkan mereka menilai petugas lamban saat menjalankan metode ini. Sebenarnya, apakah metode "makan bubur" ini?
Kenapa petugas menerapkannya saat terjadi kebakaran di Sawah Besar?

Metode makan bubur adalah metode yang digunakan untuk mencegah meluasnya kebakaran. Dalam metode ini, penyemprotan air tidak dilakukan ke titik kobaran api, tetapi ke obyek-obyek lain yang ada di sekitarnya.

"Caranya ini seperti orang lagi makan bubur. (Penyemprotan) dimulai dulu dari pinggir, baru ke kemudian ke tengah (ke titik kobaran api)," kata Kepala Dinas Pemadam Kebakaran dan Penanggulangan Bencana DKI Jakarta Subejo kepada Kompas.com, Rabu (25/2/2015).

Menurut Subejo, metode makan bubur diterapkan pada peristiwa kebakaran yang memiliki tingkat intensitas kobaran api yang tinggi. Dalam kondisi ini, petugas memang akan cenderung mengesampingkan kobaran api di obyek yang terbakar. Sebab, tindakan yang dilakukan terhadap kobaran api tidak akan berdampak signifikan terhadap obyek yang telah terbakar. Dalam artian, semua obyek yang telah terbakar tetap akan ludes dilalap api.

"Karena itu, dalam peristiwa kebakaran besar (di permukiman), petugas akan menyemprotkan dulu rumah-rumah di sekitar pusat api. Tujuannya ialah agar kebakarannya tidak meluas," ujar dia.

Meski demikian, kata Subejo, karena ketidaktahuan warga terhadap tata cara pemadaman api, banyak yang mencoba merebut selang milik petugas saat metode ini dilakukan. Padahal, tindakan tersebut justru merugikan warga sendiri. Karena dalam kebanyakan kejadian direbutnya selang oleh warga, jumlah kerugian yang timbul akibat kebakaran justru besar. Di Jakarta, kejadian di Sawah Besar pada Senin kemarin bukan yang pertama kalinya.

"Sebelumnya, sudah ada beberapa kejadian yang seperti itu dan selalu berujung jumlah kerugiannya besar. Itulah kenapa petugas ditekankan tidak boleh membiarkan selang jatuh ke tangan warga karena itu bisa merugikan warga sendiri," kata Subejo.

Kerugian kebakaran di Sawah Besar

Dalam peristiwa kebakaran di Sawah Besar pada Senin kemarin, tercatat ada 309 rumah di 13 RT yang ludes dilahap si jago merah. Akibatnya, sekitar 470 kepala keluarga atau setara 2.450 jiwa kehilangan tempat tinggal.

Kebakaran berlangsung cukup lama, yakni sejak petang hingga menjelang tengah malam. Ada empat petugas yang terkena pukulan warga. Mereka adalah Iik Wahyudin, Yudi Kurniawan, Sukur, dan Thamrin. Akibat pemukulan itu, dua nama pertama sempat mendapatkan perawatan di Puskesmas Sawah Besar, sementara Thamrin dan Sukur tidak mengalami luka berarti. Sebab, keduanya berhasil menyelamatkan diri dari amukan warga.

Dalam penuturannya, Thamrin mengatakan, apabila selang tidak direbut warga, ia yakin jumlah rumah yang terbakar tidak akan banyak. Ia menilai, banyaknya jumlah rumah yang terbakar disertai dengan lamanya proses pemadaman akibat warga berusaha memadamkan api tanpa menerapkan teknik yang benar.

"Kita kan sudah pengalaman, sudah belasan tahun padamkan api. Jadi, kita pakai teknik biar efektif dan efisien. Kalau warga asal-asalan, api malah merembet ke mana-mana," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinas Pertanian Pastikan Hewan Ternak di Banten Aman dari PMK Jelang Idul Adha

Dinas Pertanian Pastikan Hewan Ternak di Banten Aman dari PMK Jelang Idul Adha

Megapolitan
Seorang Pelajar Tewas Dibacok Saat Melintas di Jalan Industri Raya Sawah Besar

Seorang Pelajar Tewas Dibacok Saat Melintas di Jalan Industri Raya Sawah Besar

Megapolitan
Dinkes Kota Tangerang Ingatkan Warga Tetap Pakai Masker di Ruang Terbuka yang Padat Orang

Dinkes Kota Tangerang Ingatkan Warga Tetap Pakai Masker di Ruang Terbuka yang Padat Orang

Megapolitan
Maling Motor Sasar Bocah di Bawah Umur, Orangtua Diminta Bijak Larang Anak Berkendara

Maling Motor Sasar Bocah di Bawah Umur, Orangtua Diminta Bijak Larang Anak Berkendara

Megapolitan
Ingin Segera Perbaiki Atap Ambruk SDN Pancoran Mas 3, Wali Kota Depok Minta Bantuan BUMD dan Baznas

Ingin Segera Perbaiki Atap Ambruk SDN Pancoran Mas 3, Wali Kota Depok Minta Bantuan BUMD dan Baznas

Megapolitan
Pelaku yang Aniaya Bocah di Serpong Tak Ditahan Polisi karena Masih di Bawah Umur

Pelaku yang Aniaya Bocah di Serpong Tak Ditahan Polisi karena Masih di Bawah Umur

Megapolitan
Kronologi Polisi Acungkan Pistol ke Warga, Berawal Diteriaki 'Begal' oleh Pemuda Mabuk

Kronologi Polisi Acungkan Pistol ke Warga, Berawal Diteriaki "Begal" oleh Pemuda Mabuk

Megapolitan
Sebelum Dibunuh di Jatisampurna, Korban Diperingatkan untuk Akhiri Hubungan dengan Suami Pelaku tapi...

Sebelum Dibunuh di Jatisampurna, Korban Diperingatkan untuk Akhiri Hubungan dengan Suami Pelaku tapi...

Megapolitan
Panitia Sebut Mobil Balap Formula E Tiba di Jakarta pada 27-28 Mei

Panitia Sebut Mobil Balap Formula E Tiba di Jakarta pada 27-28 Mei

Megapolitan
Rusun Cipinang Besar Utara Siap Tampung Korban Kebakaran Pasar Gembrong

Rusun Cipinang Besar Utara Siap Tampung Korban Kebakaran Pasar Gembrong

Megapolitan
Kasus Pengeroyokan Ade Armando Sudah Tahap Pelengkapan Berkas, Polisi: Tersangka Ada 6

Kasus Pengeroyokan Ade Armando Sudah Tahap Pelengkapan Berkas, Polisi: Tersangka Ada 6

Megapolitan
4 Pelaku Lain yang Aniaya Bocah di Serpong Menyerahkan Diri ke Polisi

4 Pelaku Lain yang Aniaya Bocah di Serpong Menyerahkan Diri ke Polisi

Megapolitan
Plt Wali Kota Bekasi Imbau Warga Tak Terbawa Euforia Lepas Masker di Ruang Publik

Plt Wali Kota Bekasi Imbau Warga Tak Terbawa Euforia Lepas Masker di Ruang Publik

Megapolitan
Modus Pencuri di Jakarta Barat: Tuduh Anak-anak Lakukan Kekerasan lalu Rampas Motor

Modus Pencuri di Jakarta Barat: Tuduh Anak-anak Lakukan Kekerasan lalu Rampas Motor

Megapolitan
Polisi Sebut Presenter Uya Kuya Ditipu Selebgram Medina Zein, Terlanjur Transfer Rp 150 Juta untuk Beli Mobil

Polisi Sebut Presenter Uya Kuya Ditipu Selebgram Medina Zein, Terlanjur Transfer Rp 150 Juta untuk Beli Mobil

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.