Inilah Alternatif Cara Pembelian Tiket Pesawat di Bandara Soekarno-Hatta

Kompas.com - 01/03/2015, 10:56 WIB
Dua orang penumpang sedang melakukan reservasi tiket secara online melalui fasilitas komputer yan disediakan maskapai Garuda Indonesia di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta, Minggu (1/3/2015).
KOMPAS.COM/ANDRI DONNAL PUTERADua orang penumpang sedang melakukan reservasi tiket secara online melalui fasilitas komputer yan disediakan maskapai Garuda Indonesia di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta, Minggu (1/3/2015).
|
EditorEgidius Patnistik
TANGERANG, KOMPAS.com - Mulai hari Minggu (1/3/2015) ini, seluruh loket penjualan tiket di Bandara Soekarno-Hatta dan Bandara Kualanamu ditiadakan. Untuk itu, calon penumpang diharuskan terlebih dahulu memesan tiket, baik secara online, melalui travel agent, atau cara lainnya.

Sejumlah maskapai menyediakan alternatif bagi penumpang yang belum membeli tiket pesawat, seperti yang dilakukan maskapai Garuda Indonesia di Bandara Soekarno-Hatta. Petugas Garuda Indonesia di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta, Arfianto Catur Iskandar, menyebutkan bahwa untuk tiket maskapai Garuda Indonesia, penumpang dapat melakukan pemesanan via online dan call center langsung di loket yang kini telah berubah menjadi konter costumer service.

Untuk dua jenis pemesanan tersebut hanya bisa dilakukan beberapa jam sebelum penerbangan. "Kami menyediakan dua komputer, jadi bisa pesan langsung di sini. Tetapi untuk tiket online cuma bisa 4 jam sebelum flight, kalau lewat call center 2 jam sebelum flight," tutur Arfianto kepada Kompas.com, Minggu pagi.

Arfianto menambahkan, bagi penumpang yang ingin membeli tiket untuk perjalanan segera atau go show, Garuda Indonesia menyediakan outlet resminya yang berada di Hotel Sheraton Bandara Soekarno-Hatta. Jadi, bagi penumpang yang belum tahu mengenai hal tersebut, harus menuju Hotel Sheraton terlebih dahulu untuk kemudian kembali lagi ke Terminal melakukan prosedur keberangkatan seperti biasanya.

"Outlet di Hotel Sheraton hanya buka dari jam 03.00 WIB sampai jam 01.00 WIB setiap hari," kata dia. Bagi pemesanan tiket via online dan call center, penumpang diharuskan untuk membayar tiket dengan cara transfer.

Berbeda dengan Garuda Indonesia, maskapai Lion Air di Terminal 2 hanya bisa melayani penumpang yang sudah melakukan pemesanan via online dan call center. Lion Air juga tidak membuka outlet resmi seperti yang dilakukan Garuda Indonesia. Jika ada penumpang yang ingin go show, hanya diberi pilihan untuk pesan tiket secara online dan via call center.

"Di sini sama sekali sudah enggak jual tiket lagi. Kalau pesan online atau call center, harus 5 jam sebelum penerbangan," kata petugas costumer service Lion Air, Nurul Fadillah. Di konter costumer service Lion Air sendiri tidak disediakan fasilitas komputer untuk digunakan penumpang memesan tiket. Jika tidak ingin memesan secara online maupun via call center, cara satu-satunya penumpang harus beli tiket di agen perjalanan.

Kebijakan meniadakan loket penjualan tiket merujuk kepada Surat Edaran Menteri Perhubungan Nomor HK 209/I/I/16/PHB.2014 tentang Peningkatan Pelayanan Publik di bandara. Loket penjualan tiket difungsikan menjadi konter costumer service di mana penumpang dapat melakukan perubahan jadwal penerbangan, perubahan rute penerbangan, refund, dan pembatalan penerbangan.

Sekretaris Perusahaan PT Angkasa Pura 2 Eko Diantoro mendorong agar ke depannya maskapai dapat menyediakan mesin pembelian tiket di bandara. Hal tersebut bertujuan untuk membantu penumpang yang harus melakukan perjalanan segera alias go show.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembobol ATM di Pondok Aren Klaim Gunakan Uang Curian untuk Santunan

Pembobol ATM di Pondok Aren Klaim Gunakan Uang Curian untuk Santunan

Megapolitan
Polisi: Komplotan Pembobol ATM Telah Beraksi di 7 Minimarket Wilayah Tangsel

Polisi: Komplotan Pembobol ATM Telah Beraksi di 7 Minimarket Wilayah Tangsel

Megapolitan
Jakarta Banjir, Ini Daftar Area Hijau yang Kini Berubah Jadi Mal hingga Gedung

Jakarta Banjir, Ini Daftar Area Hijau yang Kini Berubah Jadi Mal hingga Gedung

Megapolitan
Sempat Kabur, Komplotan Pembobol ATM Minimarket di Pondok Aren Akhirnya Ditangkap

Sempat Kabur, Komplotan Pembobol ATM Minimarket di Pondok Aren Akhirnya Ditangkap

Megapolitan
Begini Cerita Terbentuknya Komplotan Miras Impor Palsu di Jakarta Utara

Begini Cerita Terbentuknya Komplotan Miras Impor Palsu di Jakarta Utara

Megapolitan
Jelang Imlek, Patung-patung Dewa di Wihara Dharma Bakti Dibersihkan

Jelang Imlek, Patung-patung Dewa di Wihara Dharma Bakti Dibersihkan

Megapolitan
Dipaksa Akui Lempar Batu, Lutfi Si Pembawa Bendera Mengaku Disetrum dan Dipukul

Dipaksa Akui Lempar Batu, Lutfi Si Pembawa Bendera Mengaku Disetrum dan Dipukul

Megapolitan
Pesan Anies ke Cawagub DKI, Janji Kampanyenya Diikuti

Pesan Anies ke Cawagub DKI, Janji Kampanyenya Diikuti

Megapolitan
Warga Sebut Semen Cor di Flyover Gaplek Sudah Dua Kali Rembes

Warga Sebut Semen Cor di Flyover Gaplek Sudah Dua Kali Rembes

Megapolitan
Pemalsu Miras Impor di Jakarta Utara Jual Produknya Seharga Rp 200.000

Pemalsu Miras Impor di Jakarta Utara Jual Produknya Seharga Rp 200.000

Megapolitan
Mengapa Tak Ada Politisi PKS yang Hadiri Pengumuman Cawagub DKI Bersama Gerindra?

Mengapa Tak Ada Politisi PKS yang Hadiri Pengumuman Cawagub DKI Bersama Gerindra?

Megapolitan
Polisi Amankan 1 Kendaraan Roda Empat dalam Bentrok Ormas di Bogor

Polisi Amankan 1 Kendaraan Roda Empat dalam Bentrok Ormas di Bogor

Megapolitan
Ada Barongsai Air dan Darat di Seaworld Saat Perayaan Imlek 2020

Ada Barongsai Air dan Darat di Seaworld Saat Perayaan Imlek 2020

Megapolitan
Semen Cor Proyek Flyover Rembes, Jalan Gaplek Macet Panjang

Semen Cor Proyek Flyover Rembes, Jalan Gaplek Macet Panjang

Megapolitan
Nama Cawagub DKI Diganti, Anies Yakin Gerindra-PKS Punya Pertimbangan Matang

Nama Cawagub DKI Diganti, Anies Yakin Gerindra-PKS Punya Pertimbangan Matang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X