Kompas.com - 03/03/2015, 14:43 WIB
Sisa-sisa bangunan Wihara Dharma Bhakti di kawasan Petak Sembilan, Glodok, Jakarta Barat, yang terbakar pada Senin (2/3) dini hari. Tidak ada korban jiwa dalam kebakaran yang terjadi di salah satu wihara tertua di Jakarta tersebut. Wihara ini didirikan pada 1650. KOMPAS/RADITYA HELABUMISisa-sisa bangunan Wihara Dharma Bhakti di kawasan Petak Sembilan, Glodok, Jakarta Barat, yang terbakar pada Senin (2/3) dini hari. Tidak ada korban jiwa dalam kebakaran yang terjadi di salah satu wihara tertua di Jakarta tersebut. Wihara ini didirikan pada 1650.
EditorKistyarini

Bagi Rushdy Hoesein, sejarawan dan mantan pembina Komunitas Historia Indonesia (KHI), kehadiran wihara ini mengingatkan dirinya pada diskriminasi dan pembantaian orang-orang Tionghoa oleh pasukan Vereenigde Oostindische Compagnie (VOC) pada September 1740.

"Wihara ini seperti hendak mengingatkan bahwa orang- orang Tionghoa menjadi bagian dari bangsa Indonesia yang memelopori kemajuan ekonomi di Jakarta pada abad ke-17," kata Rushdy. Dengan memelihara bangunan ini, lanjutnya, kita ikut menjaga sejarah Indonesia yang utuh dan benar.

Rushdy mengingatkan, sebagai kawasan pecinan tertua dan terluas di Jakarta, kawasan Glodok memiliki banyak gedung cagar budaya.

Seperti Candrian, Rushdy pun mengingatkan Pemprov DKI agar meningkatkan patroli dan pengawasan terhadap kawasan gedung-gedung cagar budaya. "Agar efektif, kegiatan itu harus didahului dengan proses pendataan yang lengkap dan rinci," ujarnya.

Data tersebut tidak hanya menyangkut data teknis bangunan, tetapi juga menyangkut kondisi infrastruktur di sekitarnya serta aspek sejarahnya.

Asep Kambali, Ketua KHI, mengatakan, bukan hal sulit melacak dan melestarikan peninggalan bangunan bersejarah jika pemerintah punya komitmen kuat untuk melindungi dan memelihara.

Seperti halnya mereka, kita pun berharap, api lilin di Wihara Dharma Bhakti atau Kelenteng Jin De Yuan segera bisa menyala kembali, menandai kembali berdirinya cagar budaya tersebut. (WIN/B05/B09/B10)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wagub DKI: Kami Menghormati Reuni 212

Wagub DKI: Kami Menghormati Reuni 212

Megapolitan
Minta Buruh Tak Lagi Demonstrasi, Wagub DKI: Kewenangan UMP Bukan di Pemprov

Minta Buruh Tak Lagi Demonstrasi, Wagub DKI: Kewenangan UMP Bukan di Pemprov

Megapolitan
Kios di Joglo Dibangun dari Limbah, Akan Dipakai untuk Jual Produk UMKM Warga Setempat

Kios di Joglo Dibangun dari Limbah, Akan Dipakai untuk Jual Produk UMKM Warga Setempat

Megapolitan
Tawuran Pelajar Terjadi di Pinang Tangerang, Polisi: Langsung Dibubarkan Warga

Tawuran Pelajar Terjadi di Pinang Tangerang, Polisi: Langsung Dibubarkan Warga

Megapolitan
Pemkot Jakbar Andalkan Sumur Resapan untuk Atasi Banjir di Jalan Haji Briti Kembangan

Pemkot Jakbar Andalkan Sumur Resapan untuk Atasi Banjir di Jalan Haji Briti Kembangan

Megapolitan
Mayat Pria Ditemukan di Rel Dekat Stasiun UI, Diduga Tabrakkan Diri ke Kereta

Mayat Pria Ditemukan di Rel Dekat Stasiun UI, Diduga Tabrakkan Diri ke Kereta

Megapolitan
Cari Anggota yang Keroyok Polisi, Pemuda Pancasila: Kalau Ketemu, Kami Serahkan Langsung

Cari Anggota yang Keroyok Polisi, Pemuda Pancasila: Kalau Ketemu, Kami Serahkan Langsung

Megapolitan
Kepala UPK Badan Air DKI: Saat Musim Hujan, Sampah Mengalir Tiada Henti di Kali...

Kepala UPK Badan Air DKI: Saat Musim Hujan, Sampah Mengalir Tiada Henti di Kali...

Megapolitan
UPDATE 26 November: Tambah 2 Kasus Covid-19 di Tangsel, 35 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 26 November: Tambah 2 Kasus Covid-19 di Tangsel, 35 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE 26 November: Tambah 9 Kasus di Kota Tangerang, 16 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 26 November: Tambah 9 Kasus di Kota Tangerang, 16 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Belasan Anggotanya Jadi Tersangka, Pemuda Pancasila Akan Beri Bantuan Hukum

Belasan Anggotanya Jadi Tersangka, Pemuda Pancasila Akan Beri Bantuan Hukum

Megapolitan
Kawasan Wajib Vaksin di Seputar SSA Bogor, Berlaku Juga bagi Pesepeda dan Pelari

Kawasan Wajib Vaksin di Seputar SSA Bogor, Berlaku Juga bagi Pesepeda dan Pelari

Megapolitan
3.000 Botol Miras Hasil Razia di Wilayah Jaksel Bakal Dimusnahkan di Monas

3.000 Botol Miras Hasil Razia di Wilayah Jaksel Bakal Dimusnahkan di Monas

Megapolitan
257 Mahasiwa di Kota Tangerang Jadi Sasaran Penerima Bansos Rp 8 Juta

257 Mahasiwa di Kota Tangerang Jadi Sasaran Penerima Bansos Rp 8 Juta

Megapolitan
Banyak Pemuda di Jaksel Tawuran karena Mabuk, Satpol PP Gencarkan Razia Miras

Banyak Pemuda di Jaksel Tawuran karena Mabuk, Satpol PP Gencarkan Razia Miras

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.