Kompas.com - 08/03/2015, 15:13 WIB
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Dugaan sementara penyebab bus transjakartaterbakar di dekat halte Pancoran Barat, Minggu (8/3/2015) pagi tadi, adalah korsleting. Namun, penyebab sebenarnya masih terus didalami.

"Diduga bus mengalami korsleting pada bagian mesin sehingga terbakar," ujar Kepala Subdirektorat Pembinaan dan Penegakan Hukum Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya Ajun Komisaris Besar Hindarsono saat dihubungi Minggu (8/3/2015).

Saat ini, petugas dari PT Transportasi Jakarta tengah menganalisis kerusakan pada bus tersebut. Bus itu diderek ke Pul Transjakarta di Pinang Ranti, Jakarta Timur.

Sementara Direktur PT Transportasi Jakarta Antonius Kosasih mengatakan, bus merek Zhong Tong bernomor polisi B 7195 IX itu memang pernah terendam banjir lebih dari 30 jam di Sunter pada Februari 2015 lalu. Namun, bus tersebut sudah diperbaiki dan dicek oleh agen pemegang merek (APM) Zhong Tong.

"Setelah bisa kami tarik dari banjir, kami meminta APM untuk servis dan setelah dapat clearance dari APM, dan semua baik maka kami jalankan kembali sejak tanggal 6 Maret 2015 lalu," jelas Kosasih.

Namun, baru tiga hari berjalan, bus tersebut ternyata terbakar. Padahal selama tiga hari beroperasi, Kosasih mengatakan, bus tersebut tidak mengalami keluhan apapun. Tim dari PT Transportasi Jakarta pun selalu memeriksa kondisi armadanya sebelum beroperasi.

Kosasih mengatakan, api berasal dari bagian kanan mesin. Artinya sumber api bukan pada bagian bawah bus yang terendam banjir. Ia juga menegaskan, ini adalah peristiwa pertama bus terbakar sejak transjakarta diambil alih operasional oleh PT Transportasi Jakarta dari Unit Pengelola Transjakarta.

"Tahun ini baru ada satu musibah dan kebakarannya pun lebih ringan dari yang sebelumnya. Kami harap ini yang terakhir," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara ke Stasiun Gambir dari Depok Naik Transportasi Umum

Cara ke Stasiun Gambir dari Depok Naik Transportasi Umum

Megapolitan
Cara ke Stasiun Gambir dari Tangerang Naik Transportasi Umum

Cara ke Stasiun Gambir dari Tangerang Naik Transportasi Umum

Megapolitan
Cara ke Stasiun Gambir dari Bandara Soekarno Hatta

Cara ke Stasiun Gambir dari Bandara Soekarno Hatta

Megapolitan
Rute Kereta Argo Parahyangan dan Jadwalnya 2022

Rute Kereta Argo Parahyangan dan Jadwalnya 2022

Megapolitan
Cara ke Stasiun Gambir dari Bekasi Naik Transportasi Umum

Cara ke Stasiun Gambir dari Bekasi Naik Transportasi Umum

Megapolitan
18 Rekomendasi Tempat Ngopi di Jakarta Selatan

18 Rekomendasi Tempat Ngopi di Jakarta Selatan

Megapolitan
Lokasi Vaksin Booster di Jabodetabek 13 dan 14 Agustus 2022

Lokasi Vaksin Booster di Jabodetabek 13 dan 14 Agustus 2022

Megapolitan
100 Penyandang Tunanetra di Jakarta Barat Akan Dilatih Jadi Penyiar Podcast

100 Penyandang Tunanetra di Jakarta Barat Akan Dilatih Jadi Penyiar Podcast

Megapolitan
Berawal dari Seperempat Potongan Pil Ekstasi di Jakarta, Lebih dari 100.000 Butir Gagal Diselundupkan

Berawal dari Seperempat Potongan Pil Ekstasi di Jakarta, Lebih dari 100.000 Butir Gagal Diselundupkan

Megapolitan
100.000 Butir Lebih Pil Ekstasi Kualitas Terbaik Jaringan Malaysia Gagal Diselundupkan ke Jakarta

100.000 Butir Lebih Pil Ekstasi Kualitas Terbaik Jaringan Malaysia Gagal Diselundupkan ke Jakarta

Megapolitan
Hasil Pemeriksaan Komnas HAM: Ferdy Sambo Akui Adanya 'Obstruction of Justice' Pembunuhan Brigadir J

Hasil Pemeriksaan Komnas HAM: Ferdy Sambo Akui Adanya "Obstruction of Justice" Pembunuhan Brigadir J

Megapolitan
Istri Ferdy Sambo Belum Stabil, Komnas HAM Tunda Pemeriksaan

Istri Ferdy Sambo Belum Stabil, Komnas HAM Tunda Pemeriksaan

Megapolitan
Pria Diduga ODGJ Dilaporkan ke Polisi Lantaran Menombak Pintu Rumah Warga Cengkareng

Pria Diduga ODGJ Dilaporkan ke Polisi Lantaran Menombak Pintu Rumah Warga Cengkareng

Megapolitan
Bangku Taman Terbengkalai dan Tanpa Alas, Camat Jatiasih-Bina Marga Koordinasi untuk Perbaikan

Bangku Taman Terbengkalai dan Tanpa Alas, Camat Jatiasih-Bina Marga Koordinasi untuk Perbaikan

Megapolitan
Penjual Pohon Pinang di Jatinegara Kebanjiran Pesanan Menjelang HUT RI

Penjual Pohon Pinang di Jatinegara Kebanjiran Pesanan Menjelang HUT RI

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.