Kompas.com - 08/03/2015, 18:59 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Komisi C DPRD DKI Jakarta William Yani menilai, pemeliharaan dan pengawasan bus transjakarta kurang optimal. Akibatnya, insiden seperti terbakarnya salah satu unit bus transjakarta kembali terulang.

"Bus tranjakarta yang terbakar sudah terjadi beberapa kali. Itu menunjukkan kurangnya pemeliharaan dan pengawasan terhadap bus transjakarta, khususnya mesinnya," kata dia saat dihubungi, Minggu (8/3/2015).

Karena itu, ia meminta kepada Dinas Perhubungan DKI Jakarta untuk membuat tim khusus untuk melakukan inspeksi terhadap bus-bus transjakarta yang masih aktif beroperasi. Ini untuk mencegah kejadian serupa terjadi kembali.

"Harus diperiksa seluruh bus transjakarta yang ada di DKI Jakarta," ujar politisi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) ini.

Selain itu, menurut dia, PT Transportasi Jakarta sebaiknya memesan bus dengan merek yang terjamin mutunya. Selain lebih terpercaya, merek dengan mutu terjamin lebih dapat memberikan pertanggungjawaban jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.

William juga meminta PT Transportasi Jakarta untuk menjelaskan kepada masyarakat penyebab bus transjakarta terbakar lagi. Padahal, bus transjakarta yang terbakar di Pancoran itu produksi tahun 2014.

Satu bus transjakarta bernomor TJ 0182 terbakar di dekat halte Pancoran Barat pada Minggu (8/3/2015) pagi tadi sekitar pukul 07.00 WIB. Saat itu, di dalam bus merek Zhong Tong itu, terdapat sekitar 50 orang penumpang. Namun, begitu melihat asap yang keluar dari bus tersebut, penumpang pun segera berhamburan keluar.

Satu bus transjakarta juga pernah terbakar pada 28 Februari 2014 lalu di Jalan Sisingamangaraja ke arah Blok M, tepatnya di depan Halte Masjid Agung. Bus tersebut juga berasal dari produsen bus asal Tiongkok, Yu Tong.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rumahpadu, Apartemen Strategis yang Dekat dengan Stasiun MRT

Rumahpadu, Apartemen Strategis yang Dekat dengan Stasiun MRT

Megapolitan
Antisipasi Banjir Luapan Kali Ciliwung, Waduk Dato Tonggara Dinormalisasi

Antisipasi Banjir Luapan Kali Ciliwung, Waduk Dato Tonggara Dinormalisasi

Megapolitan
Selain Bank, Toserba di Cengkareng Juga Kena Tembak, Peluru Menembus Kaca hingga 'Rolling Door'

Selain Bank, Toserba di Cengkareng Juga Kena Tembak, Peluru Menembus Kaca hingga "Rolling Door"

Megapolitan
Ajang Ibu Ibukota Award Diharapkan Berlanjut Meski Anies Tak Lagi Jadi Gubernur DKI

Ajang Ibu Ibukota Award Diharapkan Berlanjut Meski Anies Tak Lagi Jadi Gubernur DKI

Megapolitan
Sudin PRKP Sebut Masalah Bangunan Ambruk di Johar Baru Sudah Selesai, Korban Mengikhlaskan

Sudin PRKP Sebut Masalah Bangunan Ambruk di Johar Baru Sudah Selesai, Korban Mengikhlaskan

Megapolitan
Siswa Berkebutuhan Khusus yang Lompat dari Lantai 3 Gedung Sekolah Sempat Bikin Gambar Misterius

Siswa Berkebutuhan Khusus yang Lompat dari Lantai 3 Gedung Sekolah Sempat Bikin Gambar Misterius

Megapolitan
Sopir Taksi Online Diserang Penumpang di Tambun, Kepalanya Dihantam Benda Tumpul Berulang Kali

Sopir Taksi Online Diserang Penumpang di Tambun, Kepalanya Dihantam Benda Tumpul Berulang Kali

Megapolitan
CCTV di Lokasi Buram, Polisi Kesulitan Identifikasi 2 Terduga Penembak Bank Swasta di Cengkareng

CCTV di Lokasi Buram, Polisi Kesulitan Identifikasi 2 Terduga Penembak Bank Swasta di Cengkareng

Megapolitan
Polisi Duga Pelaku Penembakan di Bank Swasta Kawasan Cengkareng Berjumlah 2 Orang

Polisi Duga Pelaku Penembakan di Bank Swasta Kawasan Cengkareng Berjumlah 2 Orang

Megapolitan
Hendak Tangkap Penadah Curanmor di Tangerang, 2 Polisi dan 2 Warga Ditusuk Pelaku

Hendak Tangkap Penadah Curanmor di Tangerang, 2 Polisi dan 2 Warga Ditusuk Pelaku

Megapolitan
Jenis Kamar, Harga, dan Fasilitas di Alaspadu Cove Sky Cilandak, Indekos Dekat Stasiun MRT Cipete

Jenis Kamar, Harga, dan Fasilitas di Alaspadu Cove Sky Cilandak, Indekos Dekat Stasiun MRT Cipete

Megapolitan
Siswa Berkebutuhan Khusus Lompat dari Lantai 3 Gedung SMPN 52 Jakarta, Kepsek Pastikan Tak Ada Perundungan

Siswa Berkebutuhan Khusus Lompat dari Lantai 3 Gedung SMPN 52 Jakarta, Kepsek Pastikan Tak Ada Perundungan

Megapolitan
Selidiki Penembakan di Bank Swasta Kawasan Cengkareng, Polisi Periksa 4 Saksi

Selidiki Penembakan di Bank Swasta Kawasan Cengkareng, Polisi Periksa 4 Saksi

Megapolitan
Siswa SMPN 52 Jakarta Lompat dari Lantai 3 Gedung Sekolah, Kepalanya Bocor

Siswa SMPN 52 Jakarta Lompat dari Lantai 3 Gedung Sekolah, Kepalanya Bocor

Megapolitan
Maling Motor yang Tepergok Korbannya di Sanggar Senam Depok Jadi Tersangka

Maling Motor yang Tepergok Korbannya di Sanggar Senam Depok Jadi Tersangka

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.