Kompas.com - 11/03/2015, 13:06 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com — Belum rampungnya kisruh rancangan anggaran pendapatan dan belanja daerah (RAPBD) antara Pemprov DKI Jakarta dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) DKI berdampak pada keberlangsungan hidup pekerja harian lepas (PHL).

Lurah Tugu Selatan Hari Sutirto mengatakan, pihaknya belum bisa menggaji PHL dan petugas kebersihan di Kelurahan Tugu Selatan. Ia mengatakan, para petugas di lapangan sudah paham mengenai belum turunnya gaji mereka.

"Ya, mereka sudah tahu kalau belum digaji. Biasanya, mereka pakai uang tabungan. Pada minjam juga ada. Nanti kalau sudah keluar semua (gajian), baru dibayar," kata Lurah Tugu Selatan di Kelurahan Tugu Selatan, Jakarta Utara, Rabu (11/3/2015).

Petugas kebersihan Kelurahan Tugu Selatan, Hasan (45), mengaku terpaksa meminjam uang kepada teman-temannya untuk menyambung hidup. Pasalnya, gaji dari bulan Januari sampai Februari belum juga turun terkait kisruh RAPBD.

"Pinjam-pinjam duit dululah ke teman. Enggak ada pinjaman dari kantor," kata Hasan.

Belum turunnya gaji, kata Hasan, berakibat pada sekolah anaknya. Pasalnya, ayah dari dua orang anak ini mengatakan, sekolah menjadi hal yang paling menguras biaya. "Sekolah anak saya masih bayar karena di swasta," kata Hasan.

Ia menyayangkan sikap DPRD DKI yang menyebabkan belum turun gajinya. Ia berharap ada kebijakan untuk tenaga honorer sepertinya. "Harusnya ada kebijakanlah buat tenaga honorer kayak kita. Jangan sampai tertunda. Kita kan juga punya anak istri," kata Hasan.

Hasan juga mengingatkan kepada Pemerintah Provinsi dan DPRD DKI untuk memperhatikan nasib para tenaga honorer yang terkena imbas kisruh RAPBD. "Cobalah buat yang di pusat, yang ngakunya wakil rakyat, tolong dong perhatikan kita juga. Jangan duduk dan dengerin doang," ucap Hasan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Korban Tewas dalam Kebakaran Rumah Kos di Tambora Terindentifikasi, Tersisa 2 Lagi

4 Korban Tewas dalam Kebakaran Rumah Kos di Tambora Terindentifikasi, Tersisa 2 Lagi

Megapolitan
Saat Kobaran Api di Tambora Kembali Memakan Korban, 6 Penghuni Kos Tewas Diduga Terjebak

Saat Kobaran Api di Tambora Kembali Memakan Korban, 6 Penghuni Kos Tewas Diduga Terjebak

Megapolitan
Anies Resmikan Alaspadu dan Rumapadu, Hunian untuk Warga Ekonomi Menengah di Jakarta

Anies Resmikan Alaspadu dan Rumapadu, Hunian untuk Warga Ekonomi Menengah di Jakarta

Megapolitan
Diduga Melompat, Seorang Pria Ditemukan Tewas Tenggelam di Kali Angke Tangerang

Diduga Melompat, Seorang Pria Ditemukan Tewas Tenggelam di Kali Angke Tangerang

Megapolitan
Mimpi Buruk Mahasiswa UI Jadi Korban Begal, Dibisiki 'Minta Duit' dari Belakang lalu Dibacok

Mimpi Buruk Mahasiswa UI Jadi Korban Begal, Dibisiki "Minta Duit" dari Belakang lalu Dibacok

Megapolitan
Pengacara Keluarga Brigadir J Akan Laporkan Ferdy Sambo dan Istri atas Dugaan Pembunuhan Berencana hingga Pencurian

Pengacara Keluarga Brigadir J Akan Laporkan Ferdy Sambo dan Istri atas Dugaan Pembunuhan Berencana hingga Pencurian

Megapolitan
Pengamat: Kapolda Metro Seharusnya Diperiksa soal Keterlibatan 4 Anggotanya dalam Kasus Brigadir J

Pengamat: Kapolda Metro Seharusnya Diperiksa soal Keterlibatan 4 Anggotanya dalam Kasus Brigadir J

Megapolitan
Pria Kurus yang Telantar di Kolong Flyover Kebon Nanas Dikabarkan Meninggal Dunia

Pria Kurus yang Telantar di Kolong Flyover Kebon Nanas Dikabarkan Meninggal Dunia

Megapolitan
UPDATE 18 Agustus 2022: Bertambah 157, Total Kasus Covid-19 di Tangerang 82.105

UPDATE 18 Agustus 2022: Bertambah 157, Total Kasus Covid-19 di Tangerang 82.105

Megapolitan
Saat Lapangan Becek Tak Gentarkan Semangat Paskibra di Tangerang, 'Suatu Kebanggaan Bisa Selesaikan Tugas dengan Baik'

Saat Lapangan Becek Tak Gentarkan Semangat Paskibra di Tangerang, "Suatu Kebanggaan Bisa Selesaikan Tugas dengan Baik"

Megapolitan
Ragam Komentar soal Kedai Kopi yang Dianggap Persempit Ruang Halte Harmoni

Ragam Komentar soal Kedai Kopi yang Dianggap Persempit Ruang Halte Harmoni

Megapolitan
UPDATE 18 Agustus 2022: Bertambah 219 Kasus Covid-19, Pasien Dirawat di Tangsel Kini 833

UPDATE 18 Agustus 2022: Bertambah 219 Kasus Covid-19, Pasien Dirawat di Tangsel Kini 833

Megapolitan
Divonis 6 Bulan Penjara, Putra Siregar dan Rico Valentino Bakal Bebas 2 Bulan Lagi

Divonis 6 Bulan Penjara, Putra Siregar dan Rico Valentino Bakal Bebas 2 Bulan Lagi

Megapolitan
 Ketika Pemprov Korbankan Rp 2,7 Triliun untuk Bebaskan PBB Warga Jakarta...

Ketika Pemprov Korbankan Rp 2,7 Triliun untuk Bebaskan PBB Warga Jakarta...

Megapolitan
Jadwal, Lokasi, dan Syarat Lengkap Pelayanan Vaksinasi Covid-19 di Kota Bekasi, Jumat 19 Agustus 2022

Jadwal, Lokasi, dan Syarat Lengkap Pelayanan Vaksinasi Covid-19 di Kota Bekasi, Jumat 19 Agustus 2022

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.