Tersangka Bersama Pejabat Jakarta Barat Bakar Narkoba Rp 16,9 Miliar

Kompas.com - 11/03/2015, 13:25 WIB
Sebanyak 3,3 ton ganja dibakar di lapangan Polsek Palmerah, Jakarta Barat, Rabu (11/3/2015) Nur AzizahSebanyak 3,3 ton ganja dibakar di lapangan Polsek Palmerah, Jakarta Barat, Rabu (11/3/2015)
Penulis Nur Azizah
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Narkoba dalam jumlah besar dimusnahkan di Lapangan Polsek Palmerah, Jakarta Barat, Rabu (11/3/2015). Barang terlarang itu merupakan bagian dari barang bukti tangkapan jajaran kepolisian Jakarta Barat dalam empat bulan terakhir ini.

Tidak kurang dari 3,3 ton ganja, 1,834 gram sabu dan 2.538 butir ekstasi dimusnahkan hari ini. Ratusan tumpukan ganja siap edar dibakar, sementara sabu dan ekstasi dihancurkan dengan cara diblender.

"Pemusnahan ganja ini merupakan hasil penangkapan dan pengembangan di Kalideres dan Aceh," kata Kapolres Jakarta Barat Komisaris Besar Fadil Imran, Rabu.

Dari hasil pengembangan di Kalideres, polisi menindaklanjuti dengan melakukan penyelidikan hingga ke Aceh. Saat di Kepulauan Riau, polisi mengamankan dua ton ganja yang hendak diantar ke Jakarta.

Omzet penjualan barang-barang haram tersebut ditaksir mencapai Rp 16,9 miliar. "Ini kali pemusnahan narkoba dalam jumlah yang besar dalam yang pernah dilakukan kepolisian Jakarta Barat. Barang yang dimusnahkan sudah mendapatkan penetapan dari pengadilan," ujar Fadil.

Api untuk memusnahkan ganja itu disulut Fadil bersama sejumlah pejabat Jakarta Barat. Dua tersangka pun turut membakar barang haram tersebut.

Sebanyak 13 tersangka yang terlibat dengan barang bukti itu juga dihadirkan ke lokasi. Mereka menyaksikan langsung pemusnahan barang bukti kejahatan yang disangkakan.

"Pemusnahan ini bentuk keseriusan polisi memberantas peredaran narkoba. Sebab narkoba sudah menyasar semua kalangan, sampai tingkat dasar," ucap Fadil.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Penjelasan BMKG Soal Panasnya Cuaca Jabodetabek Belakangan Ini

5 Penjelasan BMKG Soal Panasnya Cuaca Jabodetabek Belakangan Ini

Megapolitan
Bekasi Menuju 'New Normal' Pandemi Covid-19: Restoran Dibuka, Pembelinya Dibatasi

Bekasi Menuju "New Normal" Pandemi Covid-19: Restoran Dibuka, Pembelinya Dibatasi

Megapolitan
Pemprov DKI Godok Protokol Kesehatan untuk New Normal di Jakarta

Pemprov DKI Godok Protokol Kesehatan untuk New Normal di Jakarta

Megapolitan
Masih Bingung soal Surat Izin Keluar Masuk Jakarta? Ini Segala Info Tentang SIKM

Masih Bingung soal Surat Izin Keluar Masuk Jakarta? Ini Segala Info Tentang SIKM

Megapolitan
Bantu Orang Mabuk, Warga Depok Malah Dikeroyok

Bantu Orang Mabuk, Warga Depok Malah Dikeroyok

Megapolitan
Wali Kota Depok: Penularan Lokal Covid-19 Masih Terjadi, Ekonomi Mulai Oleng

Wali Kota Depok: Penularan Lokal Covid-19 Masih Terjadi, Ekonomi Mulai Oleng

Megapolitan
Bantah Mal di Jakarta Buka Mulai 5 Juni, Anies: Itu Imajinasi, Itu Fiksi...

Bantah Mal di Jakarta Buka Mulai 5 Juni, Anies: Itu Imajinasi, Itu Fiksi...

Megapolitan
Deteksi Mulai Gencar, Kasus Harian Covid-19 di Depok Naik Signifikan

Deteksi Mulai Gencar, Kasus Harian Covid-19 di Depok Naik Signifikan

Megapolitan
Kurva Kasus Positif Covid-19 Jakarta Menurun, Ini Rincian Data 47 Hari Penerapan PSBB

Kurva Kasus Positif Covid-19 Jakarta Menurun, Ini Rincian Data 47 Hari Penerapan PSBB

Megapolitan
Tak Punya SIKM, 5 Penumpang KA dari Surabaya Dikarantina di Gelanggang Remaja Gambir

Tak Punya SIKM, 5 Penumpang KA dari Surabaya Dikarantina di Gelanggang Remaja Gambir

Megapolitan
Penerapan New Normal di Kota Bekasi, Ini Penjelasan Gubernur Emil

Penerapan New Normal di Kota Bekasi, Ini Penjelasan Gubernur Emil

Megapolitan
UPDATE 26 Mei: Bertambah 24 Kasus, Total 535 Orang Positif Covid-19 di Depok

UPDATE 26 Mei: Bertambah 24 Kasus, Total 535 Orang Positif Covid-19 di Depok

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Instruksikan Siapkan Kebijakan New Normal

Wali Kota Tangerang Instruksikan Siapkan Kebijakan New Normal

Megapolitan
Ikut Jakarta, Pemkot Bogor Siapkan PSBB Transisi hingga 4 Juni

Ikut Jakarta, Pemkot Bogor Siapkan PSBB Transisi hingga 4 Juni

Megapolitan
Pemkot Jakbar Fungsikan Masjid KH Hasyim Asy'ari untuk Isolasi Pemudik yang Balik ke Jakarta

Pemkot Jakbar Fungsikan Masjid KH Hasyim Asy'ari untuk Isolasi Pemudik yang Balik ke Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X