Jalan Tajur, Jalur Surga bagi Penggemar Tas

Kompas.com - 12/03/2015, 17:34 WIB
Tiga  pilihan gaya tas tangan dari Mango DOK. MANGOTiga pilihan gaya tas tangan dari Mango
EditorHindra Liauw

KOMPAS - Tas-tas berlogo merek dunia hadir di sejumlah toko di Jalan Raya Tajur, Kota Bogor. Tas-tas produk setempat atau impor dengan kualitas standar itu paling mahal berharga Rp 400.000. Hanya saja, sengaja disematkan logo tas kelas wahid untuk mengangkat pamor produk murah meriah itu.

Produk asli berharga amat mahal karena terbuat dari material atau bahan berkualitas terbaik. Antara lain, kulit domba, ular, buaya, atau bahkan satwa unik dan langka. Tas-tas asli itu adalah hasil kreasi seni maestro desain produk busana mewah. Produk dibuat sendiri oleh desainer atau staf-staf amat ahli dan piawai pilihan sang maestro sehingga rapi dan sempurna mengundang decak kagum.

Produk tas bermerek yang asli saat ini hanya bisa dijumpai di gerai-gerai khusus, seperti di mal berkelas di kota-kota besar. Itu berbeda dengan produk tiruan atau kerap disebut KW yang sudah biasa ditemukan di kawasan Tajur ini.

Saat mengamati tas KW, pelbagai kelemahan produk kentara terlihat mata. Misalnya, tas imitasi kulit buaya terlihat amat mengilap karena bahan imitasi berlapis plastik. Kulit buaya yang asli tidak akan pernah terlalu berkilau. Selain itu, jahitan produk palsu rata-rata berantakan, banyak sisa benang, melenceng dari yang seharusnya presisi. Logo atau badge merek dari material logam biasanya mudah terlepas atau berkarat.

Ah, tetapi bagi maniak tas murah, siapa yang peduli dengan keaslian atau kepalsuan produk. Bagi mereka, harga adalah yang utama. Selama tas yang diincar terjangkau isi dompet, beli. Koleksi tas di rumah yang sudah bertumpuk pun tetap akan terasa sedikit.

"Setiap hari libur saya ke sini untuk beli minimal satu tas yang pokoknya harus murah, tetapi enggak norak," kata Suharyanti (45), warga Ibu Kota, yang sedang berbelanja tas di salah satu gerai besar di Jalan Raya Tajur. Didampingi sopir pribadi dan anak lelaki, Suharyanti datang naik mobil Mercedes Benz perak yang bersih dan kinclong.

Bukankah ibu sanggup beli produk tas bermerek yang asli? "Yang penting kegunaan bukan untuk pamer, lagi pula siapa yang mau melototin tas ini palsu atau asli," kata Suharyanti sambil menimang dan menjajal tas coklat kehitaman dengan logo huruf L dan V mencolok.

Bertahan

Kurun 1995-2005, sebagian Jalan Raya Tajur dikenal karena keberadaan deretan toko tas. Sebelumnya dan hingga kini, jalur menuju Puncak ini adalah salah satu urat nadi ekonomi Kota Bogor. Lihatlah keberadaan pabrik skala kecil, ruang pamer mobil, restoran, bank, kantor, sekolah, rumah sakit, bahkan pool bus-bus antarkota antarprovinsi.

Sampai 2005, jumlah toko tas di Jalan Raya Tajur lebih dari 40 unit. Namun, saat ini tersisa tidak sampai 20 toko. Toko-toko tas bisa ditemukan berderet setelah pusat belanja Ekalokasari di bagian utara Jalan Raya Tajur. Sejumlah gerai antara lain Terminal Tas, Fashion Tas, Tajur Tas 33, Sumber Tas Tajur, Dunia Tas, dan SKI Tas Tajur.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Hari PPKM, Satpol PP DKI Kumpulkan Denda Sebanyak Rp 17,45 Juta

4 Hari PPKM, Satpol PP DKI Kumpulkan Denda Sebanyak Rp 17,45 Juta

Megapolitan
Disdik Tangsel Persilahkan Penggunaan Sekolah untuk Distribusi Bansos Selama Penuhi Prokes

Disdik Tangsel Persilahkan Penggunaan Sekolah untuk Distribusi Bansos Selama Penuhi Prokes

Megapolitan
KRI Parang Serahkan 3 Kantong Serpihan dan Turbin Pesawat Sriwijaya Air ke Basarnas

KRI Parang Serahkan 3 Kantong Serpihan dan Turbin Pesawat Sriwijaya Air ke Basarnas

Megapolitan
Dua Pengedar Sabu Ditangkap di Bekasi

Dua Pengedar Sabu Ditangkap di Bekasi

Megapolitan
Lengkap, Tim DVI Telah Terima Sampel DNA 62 Keluarga Korban Sriwijaya Air

Lengkap, Tim DVI Telah Terima Sampel DNA 62 Keluarga Korban Sriwijaya Air

Megapolitan
Remaja yang Mutilasi Pemuda di Bekasi Divonis 7 Tahun Penjara

Remaja yang Mutilasi Pemuda di Bekasi Divonis 7 Tahun Penjara

Megapolitan
Polisi Musnahkan 1,2 Kg Sabu Hasil Penangkapan Bandar Narkoba Serpong Utara

Polisi Musnahkan 1,2 Kg Sabu Hasil Penangkapan Bandar Narkoba Serpong Utara

Megapolitan
Penerima BST di Kota Tangerang Menurun Sebanyak 32.417 Orang

Penerima BST di Kota Tangerang Menurun Sebanyak 32.417 Orang

Megapolitan
Mural di Genteng Rumah Sekitar Flyover Lenteng Agung Selesai, Ada Gambar Ondel-ondel

Mural di Genteng Rumah Sekitar Flyover Lenteng Agung Selesai, Ada Gambar Ondel-ondel

Megapolitan
BNN Soroti Tingginya Peredaran Sabu dan Ganja di Ciputat

BNN Soroti Tingginya Peredaran Sabu dan Ganja di Ciputat

Megapolitan
Tim SAR Masih Cari Memori CVR Sriwijaya Air SJ 182

Tim SAR Masih Cari Memori CVR Sriwijaya Air SJ 182

Megapolitan
Relief Era Soekarno yang Ditemukan di Sarinah Akan Dipamerkan ke Publik

Relief Era Soekarno yang Ditemukan di Sarinah Akan Dipamerkan ke Publik

Megapolitan
5 Korban Sriwijaya Air SJ 182 Teridentifikasi Jumat Ini, Total 17 Jenazah

5 Korban Sriwijaya Air SJ 182 Teridentifikasi Jumat Ini, Total 17 Jenazah

Megapolitan
UPDATE 15 Januari: Tambah 26 Kasus Covid-19 di Tangsel, Dua Pasien Meninggal

UPDATE 15 Januari: Tambah 26 Kasus Covid-19 di Tangsel, Dua Pasien Meninggal

Megapolitan
Pihak Keluarga Minta Masyarakat Tak Datang ke Rumah Duka Habib Ali Assegaf

Pihak Keluarga Minta Masyarakat Tak Datang ke Rumah Duka Habib Ali Assegaf

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X