Evaluasi PT RS Haji Jakarta yang Dianggap Tidak Memberi Laba kepada DKI

Kompas.com - 19/03/2015, 09:04 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah provinsi (Pemprov) DKI Jakarta mengevaluasi lima BUMD (Badan Usaha Milik Daerah) yang dianggap tidak meningkatkan kontribusi PAD (Pendapatan Asli Daerah). Salah satunya adalah PT Rumah Sakit Haji Jakarta, Pondok Gede, Jakarta Timur.

Berdasarkan data dari Badan Pembinaan BUMD dan Penanaman Modal DKI yang diterima Kompas.com, Pemprov DKI merupakan pemegang saham mayoritas PT RS Haji Jakarta sebesar Rp 51.157.222.000 (51 persen). Kemudian saham juga dimiliki Kementerian Agama sebesar Rp 42.129.477.000 (42 persen), Koperasi Karyawan sebesar Rp 6.018.496.000 (6 persen), dan IPHI sebesar Rp 1.003.083.000 (1 persen).

PT ini sempat bermasalah lantaran Mahkamah Agung dalam putusannya memenangkan gugatan beberapa LSM yang mengakibatkan perselisihan Pemprov DKI dengan Kementerian Agama. Perkembangan terakhir, sesuai arahan Gubernur DKI Joko Widodo saat itu, kepemilikan saham Pemprov DKI akan dihibahkan kepada Kementerian Agama. Proses hibah masih menunggu persetujuan DPRD DKI.

Sesuai dengan imbauan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), BUMD DKI ini tidak mendapatkan PMP (Penyertaan Modal Pemerintah), bersama dengan empat BUMD DKI lainnya. Adapun empat BUMD lainnya yakni PD Dharma Jaya, PT Ratax Armada, PT Grahasahari Suryajaya, dan PT Cemani Toka.

PD Dharma Jaya dianggap telah mengalami penurunan kinerja selama lima tahun terakhir dan rendahnya daya saing. PD Dharma Jaya berstatus 100 persen milik Pemprov DKI, yang per 31 Desember 2014 memiliki ekuitas/modal sebesar Rp 48.326.819.000.

Upaya memperbaiki kinerjanya ditempuh dengan dilakukannya due diligent oleh BPKP (Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan) yang merekomendasikan restrukturisasi utang kepada Bank DKI. Selain itu, juga dilakukan optimalisasi pemanfaatan aset dan perbaikan manajemen dengan mengganti direksi oleh kalangan profesional. Perbaikan pun mulai terlihat dengan sudah mulai tertagihnya beberapa piutang dan adanya komitmen Bank DKI menjadwalkan pembayaran pinjaman PD Dharma Jaya.

BUMD kedua, yaitu PT Ratax Armada. Perusahaan ini merupakan PT patungan dengan modal dasar dan modal disetor sebesar Rp 5.500.000.000. Pemprov DKI memiliki Rp 1.540.000.000 atau saham sebesar 28 persen. Selebihnya, saham dimiliki oleh mitra swasta, yaitu PT Better Teknik Asia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penurunan kinerja PT Ratax disebabkan ketatnya persaingan taksi dengan perusahaan yang sudah mapan. Armada di Ratax juga butuh peremajaan dengan biaya yang besar. Untuk itu, Pemprov DKI telah menjual saham yang dimilikinya atau divestasi yang masih diproses sampai saat ini.

Berlanjut ke PT Grahasahari Suryajaya yang lima tahun terakhir rugi besar karena kalah bersaing dengan hotel-hotel budget di kawasan Mangga Dua dan Ancol. Pemilik saham PT ini adalah Pemprov DKI sebesar Rp 3.951.000.000 atau 8,08 persen, PT Bank BNI Tbk sebesar Rp 28.341.000.000 atau 57,99 persen, dan PT Bakti Citra Daya sebesar Rp 16.578.000.000 atau 33,92 persen. Karena tidak pernah membukukan laba dan cenderung rugi, Pemprov DKI menindaklanjuti dengan memproses penjualan sahan miliknya di PT patungan tersebut.

Perusahaan terakhir adalah PT Cemani Toka. Pemprov DKI memiliki saham dengan nominal Rp 27.059.360.000 (27,42 persen) disusul dengan saham milik T&K Toka Co., Ltd dari Jepang sebesar Rp 85.909.499.000 (72,58 persen). Produk utama PT ini adalah tinta untuk mencetak koran. Berbeda dengan empat perusahaan sebelumnya, PT Cemani Toka menunjukkan kinerja yang baik lima tahun terakhir ini. Laba bersih yang dibukukan pun sebesar Rp 24,6 miliar. Namun deviden baru dapat dibagikan pada tahun 2016 mendatang.

Lima BUMD tersebut tidak mendapatkan penambahan PMP (Penyertaan Modal Pemerintah) dalam APBD DKI tahun anggaran 2015. DKI hanya mengajukan PMP kepada dua BUMD DKI, yakni PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) dan PT MRT Jakarta.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ikuti Putusan MK, Pemerintah Pastikan Segera Perbaiki UU Cipta Kerja

Ikuti Putusan MK, Pemerintah Pastikan Segera Perbaiki UU Cipta Kerja

Megapolitan
UPDATE 28 November: Tangsel Catat Penambahan 4 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 28 November: Tangsel Catat Penambahan 4 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Salah Satu Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Meninggal Dunia

Salah Satu Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Meninggal Dunia

Megapolitan
Capaian Vaksinasi Dosis Kedua di DKI Jakarta 100,5 Persen

Capaian Vaksinasi Dosis Kedua di DKI Jakarta 100,5 Persen

Megapolitan
UPDATE 28 November: DKI Jakarta Tambah 51 Kasus Covid-19

UPDATE 28 November: DKI Jakarta Tambah 51 Kasus Covid-19

Megapolitan
Tarif TransPakuan Berlaku Mulai Januari 2022

Tarif TransPakuan Berlaku Mulai Januari 2022

Megapolitan
Pelaku Mutilasi di Bekasi Buang Jasad Korban di Lokasi Terpisah untuk Hilangkan Jejak

Pelaku Mutilasi di Bekasi Buang Jasad Korban di Lokasi Terpisah untuk Hilangkan Jejak

Megapolitan
Tersangka Mutilasi di Bekasi Ajak Korban Pesta Narkoba Sebelum Membunuh

Tersangka Mutilasi di Bekasi Ajak Korban Pesta Narkoba Sebelum Membunuh

Megapolitan
Komisi D Dorong Pemprov DKI Prioritaskan Uji Emisi Kendaraan Umum

Komisi D Dorong Pemprov DKI Prioritaskan Uji Emisi Kendaraan Umum

Megapolitan
Motif Pelaku Mutilasi di Bekasi, Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Motif Pelaku Mutilasi di Bekasi, Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Megapolitan
Pengusaha Mal Sebut PPKM Level 3 Nataru Akan Membuat Tingkat Kunjungan Terkoreksi

Pengusaha Mal Sebut PPKM Level 3 Nataru Akan Membuat Tingkat Kunjungan Terkoreksi

Megapolitan
PPKM Level 3 Saat Nataru Dinilai Tidak Akan Efektif Menahan Covid-19

PPKM Level 3 Saat Nataru Dinilai Tidak Akan Efektif Menahan Covid-19

Megapolitan
Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil, Sopir Berencana Ganti Rugi

Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil, Sopir Berencana Ganti Rugi

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi, Satu Masih Buron

Polisi Tangkap 2 Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi, Satu Masih Buron

Megapolitan
Polisi Agendakan Pemeriksaan Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil

Polisi Agendakan Pemeriksaan Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.