Kompas.com - 24/03/2015, 06:21 WIB
Ilustrasi: Penganiayaan JITETIlustrasi: Penganiayaan
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Bocah berusia 10 tahun berinisial DA bernasib malang karena dianiaya oleh ibu tirinya, S (33). Hanya karena pergi bermain di jam tidur, S bertindak kejam dengan menyeterika wajah si anak.

Lantas apa motif penyebabnya?

Menurut psikolog forensik Reza Indragiri Amriel, faktornya bisa majemuk. Namun, relasi anak dan ibu tiri, lanjutnya, secara tipikal acap kali tidak harmonis antar keduanya. Akibatnya, hal kecil pun bisa jadi pemicu suatu persoalan. [Baca: Bocah 10 Tahun Ditempeli Setrika Panas oleh Ibu Tiri]

"Bertemu dengan pemicu yang bisa saja kecil tetapi menjadi besar karena ada faktor pengkondisian tadi (hubungan tak harmonis ibu dan anak tiri)," kata Reza, kepada Kompas.com, saat dihubungi, Senin (23/3/2015).

Reza menilai, kasus kekerasan oleh ibu tiri, bisa jadi karena tidak adanya komunikasi yang baik sebelum pernikahan dilakukan.

Tidak ada pembicaraan mengenai pembagian tugas dan fungsi atau peran masing-masing pihak sebelum berumah tangga bisa menjadi salah satu sumber masalahnya. [Baca: Awalnya, Bocah Disetrika Ibu Tiri Itu Sering Dicubit]

Kasus tidak harmonisnya anak tiri, lanjutnya, memang cenderung terjadi dengan ibu tirinya, bukan sebaliknya. Sebab, peran ibu tiri menjadi bertambah ketika masuk berkeluarga dengan pria yang sudah memiliki anak.

"Sedangkan kalau seorang bapak, walaupun bapak tiri, tugas dan fungsinya kan tetap, yaitu pencari nafkah," ujar Reza. Sehingga, begitu ada masalah, bisa membuat ibu tiri menjadi stres dan bertindak agresif. [Baca: Bocah Disetrika Ibu Tiri gara-gara Bermain]

Reza mengambil contoh, di Irlandia, ada riset yang menyatakan bahwa ibu tiri memang tidak sebahagia ayah tiri. "Getir memang. Di Irlandia pernah ada riset bahwa ibu tiri memang tidak sebahagia ayah tiri. Ibu tiri pun mengalami konflik lebih besar dalam rumah tangga. Relasi ibu tiri dengan anak juga lebih sarat konflik," kata dia.

Sementara itu, Ketua Komisi Perlindungan Anak, Arist Merdeka Sirait memandang lain. Ia beranggapan, tidak semua kasus ibu tiri berujung konflik dengan anak tirinya.

Bisa saja, ibu tiri yang menganiaya anak diakibatkan hubungan dengan suami yang kerap berlaku kasar dalam berumah tangga. Atau hal lain, adanya persoalan dalam rumah tangga yang tak dapat diselesaikan.

Sehingga, kata dia, menyebabkan pikiran menumpuk dan menjadi depresi yang kemudian sasarannya adalah anak.

"Selalu korban pertama-nya itu anak, karena anak tidak mampu membela diri," ujar Arist.

Apapun alasannya, lanjut Arist, tidak dibenarkan seorang dewasa melakukan kekerasan terhadap anak. Apalagi seperti kasus yang dialami oleh DA. "Itu sudah masuk dalam tindak pidana," ujar Arist.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

18.000 Nasi Bungkus Dibagikan ke Warga Terdampak Banjir di Jakbar Selama 4 Hari

18.000 Nasi Bungkus Dibagikan ke Warga Terdampak Banjir di Jakbar Selama 4 Hari

Megapolitan
Kejati DKI Jakarta Geledah Kantor Distamhut, Ini Respons Wagub Riza

Kejati DKI Jakarta Geledah Kantor Distamhut, Ini Respons Wagub Riza

Megapolitan
UPDATE 21 Januari: Ada 1.177 Kasus Omicron di DKI Jakarta

UPDATE 21 Januari: Ada 1.177 Kasus Omicron di DKI Jakarta

Megapolitan
Polisi dan Keluarga Korban Bantah Laporan Bocah yang Dicabuli Kuli Bangunan Sempat Diremehkan

Polisi dan Keluarga Korban Bantah Laporan Bocah yang Dicabuli Kuli Bangunan Sempat Diremehkan

Megapolitan
Pekan Depan, Kapasitas PTM di Kota Tangerang Dikurangi hingga 50 Persen

Pekan Depan, Kapasitas PTM di Kota Tangerang Dikurangi hingga 50 Persen

Megapolitan
Realisasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di DKI Capai 216.726 Orang

Realisasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di DKI Capai 216.726 Orang

Megapolitan
Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat Dijambret, Tas Berisi Dokumen Penting Hilang

Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat Dijambret, Tas Berisi Dokumen Penting Hilang

Megapolitan
Perkenalkan Formula E ke Anies, Dino Patti Djalal: Saya Yakin Akan Naikkan Pamor Jakarta

Perkenalkan Formula E ke Anies, Dino Patti Djalal: Saya Yakin Akan Naikkan Pamor Jakarta

Megapolitan
Soal Penjabat Gubernur DKI, Ketua Fraksi PDI-P: Sekda Juga Memenuhi Syarat

Soal Penjabat Gubernur DKI, Ketua Fraksi PDI-P: Sekda Juga Memenuhi Syarat

Megapolitan
Cerita Sopir Odong-odong di Tegal Alur, Biasa Antar Bocah jadi Antar Pengungsi

Cerita Sopir Odong-odong di Tegal Alur, Biasa Antar Bocah jadi Antar Pengungsi

Megapolitan
Puluhan Kilogram Kulit Kabel Dibuang di Gorong-gorong, Diduga Ulah Pencuri

Puluhan Kilogram Kulit Kabel Dibuang di Gorong-gorong, Diduga Ulah Pencuri

Megapolitan
PSI Minta Anies Tinjau Langsung Lokasi Sirkuit Formula E di Ancol

PSI Minta Anies Tinjau Langsung Lokasi Sirkuit Formula E di Ancol

Megapolitan
14 Warga Cilandak Positif Omicron, Camat Sebut Terpapar Setelah Bepergian ke Luar Negeri

14 Warga Cilandak Positif Omicron, Camat Sebut Terpapar Setelah Bepergian ke Luar Negeri

Megapolitan
Kasus Covid-19 Melonjak, Pemkot Tangerang Hendak Terapkan Aturan WFH 50 Persen

Kasus Covid-19 Melonjak, Pemkot Tangerang Hendak Terapkan Aturan WFH 50 Persen

Megapolitan
Gulungan Kulit Kabel di Gorong-gorong Jadi Salah Satu Penyebab Banjir

Gulungan Kulit Kabel di Gorong-gorong Jadi Salah Satu Penyebab Banjir

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.