Tak Kembalikan Kartu Berjaminan Commuter Line, Rp 10.000 Melayang

Kompas.com - 25/03/2015, 14:25 WIB
Petugas memandu penumpang KRL menggunakan tiket elektronik jurusan Jakarta Kota-Depok di Stasiun Jakarta Kota, Jakarta Barat, Kamis (25/4/2013). Uji coba itu dilakukan untuk memastikan kesiapan sistem menjelang penggunaan tiket elektronik pada Juni nanti.
KOMPAS/WISNU WIDIANTOROPetugas memandu penumpang KRL menggunakan tiket elektronik jurusan Jakarta Kota-Depok di Stasiun Jakarta Kota, Jakarta Barat, Kamis (25/4/2013). Uji coba itu dilakukan untuk memastikan kesiapan sistem menjelang penggunaan tiket elektronik pada Juni nanti.
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - PT Kereta Api Indonesia Commuter Jabodetabek (KCJ) akan menaikkan biaya jaminan tiket harian berjaminan (THB) untuk kereta rel listrik (KRL) yang semula Rp 5.000 menjadi Rp 10.000. Kebijakan itu akan diterapkan mulai 1 April 2015 mendatang.

Direktur Utama PT KCJ Muhammad Nurul Fadhil mengatakan, kenaikan tersebut menyusul masih tingginya jumlah THB yang hilang. Sehingga, peningkatan biaya jaminan akan meminimaliasi hal tersebut.

"Dengan meningkatkan biaya jaminan kartu diharapkan penumpang akan lebih dapat menjaga dan memanfaatkan THB sebagaimana mestinya," ujar Fadhil dalam jumpa pers, Rabu (25/3/2015) di Jakarta.

Fadhil menjelaskan, tingkat kehilangan THB masih tinggi, yaitu 15.000 kartu per hari. Sehingga dalam setahun,THB yang hilang mencapai 5.200.000 kartu.

"Kalau dinaikkan menjadi Rp 10.000, mudah-mudahan penumpang akan lebih disiplin mengembalikan kartu karena kalau tidak mereka akan kehilangan uang jaminannya itu," tutur Fadhil.

Direktur Operasi dan Komersil PT KCJ Dwiyana Slamet Riyadi mengatakan, hilangnya THB berdampak pada repotnya PT KCJ untuk membuat kartu-kartu penggantinya. Sebab, pembuatan kartu memakan waktu lama.

"Makanya kami setiap bulan stok 100.000 kartu supaya aman untuk bulan berikutnya," kata Dwiyana. Dengan peningkatan jaminan THB, kata Dwiyana, PT KCJ menargetkan kartu yang hilang menjadi nol.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

PT KCJ mencatat, stasiun yang paling banyak mengalami kehilangan kartu, yaitu Stasiun Tanah Abang, Stasiun Bogor, Stasiun Jakarta Kota, Stasiun Citayam, dan Stasiun Bojong Gede.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Tenaga Kesehatan Tangani Para Pasien Covid-19 Muda Separah Lansia

Cerita Tenaga Kesehatan Tangani Para Pasien Covid-19 Muda Separah Lansia

Megapolitan
UPDATE 25 Juni: Depok Kembali Catat Rekor, Ada 657 Kasus Baru Covid-19 Hari Ini

UPDATE 25 Juni: Depok Kembali Catat Rekor, Ada 657 Kasus Baru Covid-19 Hari Ini

Megapolitan
UPDATE 25 Juni: Tambah 6.934, Total Kasus Covid-19 di Jakarta Tembus Setengah Juta

UPDATE 25 Juni: Tambah 6.934, Total Kasus Covid-19 di Jakarta Tembus Setengah Juta

Megapolitan
Asrama Haji Pondok Gede Disiapkan Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Asrama Haji Pondok Gede Disiapkan Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Megapolitan
Efektif Tekan Mobilitas, Ganjil Genap di Kota Bogor Diberlakukan Lagi Akhir Pekan Ini

Efektif Tekan Mobilitas, Ganjil Genap di Kota Bogor Diberlakukan Lagi Akhir Pekan Ini

Megapolitan
Penyesuaian Operasional Transportasi Publik: MRT, LRT dan Transjakarta hingga Pukul 21.00

Penyesuaian Operasional Transportasi Publik: MRT, LRT dan Transjakarta hingga Pukul 21.00

Megapolitan
Menangis Tak Mampu Tolong Warga Kritis Covid-19, Wakapolres: Maaf Bu, Tadi Saya Janji Bawa Bapak Selamat

Menangis Tak Mampu Tolong Warga Kritis Covid-19, Wakapolres: Maaf Bu, Tadi Saya Janji Bawa Bapak Selamat

Megapolitan
Jenazah Pasien Covid-19 di Tangsel Mulai Dimakamkan Tanpa Peti Mati karena Stok Habis

Jenazah Pasien Covid-19 di Tangsel Mulai Dimakamkan Tanpa Peti Mati karena Stok Habis

Megapolitan
Pasien Kritis Terbaring di Tikar dan Pikap, Dirut RSUD Kota Bekasi: Covid-19 Itu Nyata

Pasien Kritis Terbaring di Tikar dan Pikap, Dirut RSUD Kota Bekasi: Covid-19 Itu Nyata

Megapolitan
Kasus Covid-19 Meningkat, Pemprov DKI Batasi Kunjungan ke TPU

Kasus Covid-19 Meningkat, Pemprov DKI Batasi Kunjungan ke TPU

Megapolitan
Warga Tangerang Meninggal Usai Divaksinasi Covid-19, IDI Minta Keluarganya Laporkan Kronologi Lengkap

Warga Tangerang Meninggal Usai Divaksinasi Covid-19, IDI Minta Keluarganya Laporkan Kronologi Lengkap

Megapolitan
Dirikan Tenda Darurat, RSUD Tarakan Pinjam Lahan SDN 02 Cideng

Dirikan Tenda Darurat, RSUD Tarakan Pinjam Lahan SDN 02 Cideng

Megapolitan
Pemakaman dengan Protap Covid-19 Tembus 1.001, TPU Jombang Siapkan Lahan Baru

Pemakaman dengan Protap Covid-19 Tembus 1.001, TPU Jombang Siapkan Lahan Baru

Megapolitan
Nakes Kewalahan, RSUD Bekasi Minta Tambahan Relawan untuk Tangani Pasien Covid-19

Nakes Kewalahan, RSUD Bekasi Minta Tambahan Relawan untuk Tangani Pasien Covid-19

Megapolitan
Link untuk Mengecek Ketersediaan RS Rujukan Covid-19 di Jakarta

Link untuk Mengecek Ketersediaan RS Rujukan Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X