Kompas.com - 30/03/2015, 16:43 WIB
Spanduk protes dari warga Kali Cipinang terkait rencana penggusuran untuk sodetan Ciliwung-KBT. Senin (30/3/2015). Kompas.com/Robertus BelarminusSpanduk protes dari warga Kali Cipinang terkait rencana penggusuran untuk sodetan Ciliwung-KBT. Senin (30/3/2015).
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com — Pagar jembatan di Kanal Banjir Timur (KBT), Kelurahan Cipinang Besar Selatan, Kecamatan Jatinegara, Jakarta Timur, dicoret-coret oleh warga Kali Cipinang dan ditempeli spanduk menolak rencana penggusuran, Senin (30/3/2015).

Spanduk protes yang dipasang itu bertuliskan "Kami warga RT 12 RW 06 siap direlokasi (dari) tempat kami dan siap dibongkar, tapi anggaplah kami manusia jangan perlakukan kami seperti hewan. Tanpa ada pengganti! Janji tinggal janji!!"

Ada juga spanduk bertuliskan "ngakunya pro rakyat *nyatanya bikin rakyat sengsara!!! Suara rakyat', dan 'di mana wakil rakyat saat rakyat menderita, hanya diam saja???"

Aksi protes terkait rencana penertiban untuk pembangunan sodetan di Kali Ciliwung menuju KBT. Wilayah tersebut rencananya bakalan terkena proyek pembangunan teras sodetan Ciliwung-KBT.

Dede alias Ucok (40), salah satu warga RT 12 RW 06, mengatakan, rencana penggusuran itu mendadak muncul melalui selebaran yang ditujukan kepada warga, satu minggu lalu. Surat yang dibagikan kepada warga berasal dari Satpol PP Jakarta Timur.

Surat itu berisi permintaan kepada warga untuk mengosongkan bangunan dan membongkar sendiri bangunan karena tak memiliki izin mendirikan bangunan di atas bantaran Kali Cipinang.

"Kami tahu ini tanah pemerintah, tetapi warga di sini berharap ada ganti rugi, ya untuk bangunannya-lah," kata Dede yang ditemui Kompas.com di permukiman tersebut, Senin sore.

Dede melanjutkan, warga mendukung rencana pemerintah, asalkan diberikan ganti rugi.

"Warga di sini bukan enggak mau digusur, cuma ada kebijaksanaan pemerintahlah. Ada ganti rugi selayaknya," ujar pria yang mengaku sudah tinggal di wilayah itu sejak tahun 2002 ini.

Menurut Dede, wilayah RT 12 RW 06 yang terancam kena gusuran itu memiliki 197 keluarga (KK). Sebanyak 97 KK di antaranya, lanjut dia, adalah pemilik bangunan tetap. Sisanya adalah pengontrak. Waeti (41), warga di wilayah yang sama, yang juga memiliki bangunan tempat tinggal, juga mengungkapkan hal senada.

Waeti meminta pemerintah memberikan ganti rugi kepadanya. "Kami pengin pemerintah ngerti, ada ganti rugi buat kami," ujar wanita yang mengaku sudah tinggal selama 17 tahun di wilayah itu.

Waeti tak setuju soal relokasi ke rusun. Sebab, dia melanjutkan, menempati rusun memerlukan biaya. "Kalau relokasi, enggak mau. Kan ngangsur bayar juga. Kalau gratis sih enggak apa. Itu kan kayak orang kredit rumah," ujar Waeti.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pedagang di Pasar Serpong Belum Tahu soal Kebijakan Harga Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter

Pedagang di Pasar Serpong Belum Tahu soal Kebijakan Harga Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter

Megapolitan
Bertambah 95, Kini Total Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Capai 2.957

Bertambah 95, Kini Total Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Capai 2.957

Megapolitan
PTM di 18 Sekolah di Jakpus Dihentikan karena Temuan Kasus Covid-19, Total 37 Siswa Terpapar

PTM di 18 Sekolah di Jakpus Dihentikan karena Temuan Kasus Covid-19, Total 37 Siswa Terpapar

Megapolitan
Polisi Dalami Tujuan Kakek 89 Tahun Kendarai Mobil Sebelum Tewas Dikeroyok

Polisi Dalami Tujuan Kakek 89 Tahun Kendarai Mobil Sebelum Tewas Dikeroyok

Megapolitan
Usut Pembongkaran Trotoar di Cilandak, Wali Kota Akan Panggil Sudin Bina Marga

Usut Pembongkaran Trotoar di Cilandak, Wali Kota Akan Panggil Sudin Bina Marga

Megapolitan
Pertunjukan Barongsai Saat Perayaan Imlek di Vihara Amurva Bhumi Ditiadakan

Pertunjukan Barongsai Saat Perayaan Imlek di Vihara Amurva Bhumi Ditiadakan

Megapolitan
Kasus Omicron Terdeteksi di Jakarta Selatan, Wali Kota Minta Warga Patuhi Protokol Kesehatan

Kasus Omicron Terdeteksi di Jakarta Selatan, Wali Kota Minta Warga Patuhi Protokol Kesehatan

Megapolitan
Bertambah, Temuan Kasus Covid-19 Kini Ada di 90 Sekolah Jakarta

Bertambah, Temuan Kasus Covid-19 Kini Ada di 90 Sekolah Jakarta

Megapolitan
Kasus Covid-19 di PN Depok Bertambah, 21 Pegawai Terkonfirmasi Positif

Kasus Covid-19 di PN Depok Bertambah, 21 Pegawai Terkonfirmasi Positif

Megapolitan
Alasan Ibu Laporkan Anak yang Jual Kulkasnya: Saya Tak Kuat Lagi, Saya Diusir, Pantas Enggak?

Alasan Ibu Laporkan Anak yang Jual Kulkasnya: Saya Tak Kuat Lagi, Saya Diusir, Pantas Enggak?

Megapolitan
Kebakaran Hanguskan 26 Rumah di Tambora, Diduga akibat Korsleting

Kebakaran Hanguskan 26 Rumah di Tambora, Diduga akibat Korsleting

Megapolitan
UPDATE 25 Januari: Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Tembus 2.190, 9 Pasien Meninggal

UPDATE 25 Januari: Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Tembus 2.190, 9 Pasien Meninggal

Megapolitan
Dukcapil Akan Layani Perbaikan Dokumen Kependudukan bagi Warga Terdampak Banjir di Tegal Alur

Dukcapil Akan Layani Perbaikan Dokumen Kependudukan bagi Warga Terdampak Banjir di Tegal Alur

Megapolitan
Butuh Uang Usai Kena PHK, Pria di Ciputat Jual Kulkas Ibunya lalu Dilaporkan ke Polisi, Kini Jadi Terdakwa

Butuh Uang Usai Kena PHK, Pria di Ciputat Jual Kulkas Ibunya lalu Dilaporkan ke Polisi, Kini Jadi Terdakwa

Megapolitan
Pemkot Siapkan 60 RPTRA di Jakarta Selatan sebagai Sentra Vaksinasi 'Booster'

Pemkot Siapkan 60 RPTRA di Jakarta Selatan sebagai Sentra Vaksinasi "Booster"

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.