Penjual Batu Akik di Rawa Bening Tumpah ke Jalan, Lalu Lintas Macet

Kompas.com - 01/04/2015, 15:42 WIB
Pedagang kaki lima batu akik di depan Jakarta Gems Center, Rawa Bening, Jakarta Timur. Rabu (1/4/2015). Kompas.com/Robertus BelarminusPedagang kaki lima batu akik di depan Jakarta Gems Center, Rawa Bening, Jakarta Timur. Rabu (1/4/2015).
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Ramainya penjual batu akik yang berada di luar Jakarta Gems Center (JGC), Jatinegara, Jakarta Timur menyebabkan arus lalu lintas di sekitar lokasi macet. Sebab, para pedagang ramai turun ke pinggir jalan untuk berjualan batu.

Pemandangan ini terlihat di Jalan Bekasi Barat I. Para pedagang mulai turun dengan lapak disertai tenda-tenda. Tak hanya itu, ada pula yang berdagang dengan menggunakan mobil bak.

Kondisi tersebut membuat sisi kiri dan kanan jalan termakan lapak pedagang batu. Akibatnya, kemacetan lalu lintas pun tak terhindarkan. Kendaraan dari Jalan Bekasi Barat tembus Jalan Jatinegara Timur tersendat.

Tak hanya lapak pedagang, pembeli batu yang hilir mudik menyeberang juga membuat laju kendaraan terhambat.

Pratiwi (35), pengendara motor ini merasa terganggu dengan kondisi jalan yang semerawut dengan pedagang tersebut. Ia kerap memilih jalur alternatif untuk menghindari jalan ini.

"Kalau mau ke Kampung Melayu enaknya memang lewat situ, tetapi sekarang mesti lurus buat hindari macet," kata pekerja swasta ini, kepada Kompas.com, Rabu (1/4/2015).

Pratiwi mengatakan, para pedagang sudah hampir setengah tahun belakangan berjualan turun ke jalan. Padahal, sebelumnya jalur tersebut bersih PKL. "Mungkin karena ada yang jual satu, terus akhirnya pada ngikut keluar," ujar dia.

Terpisah, Kepala Satpol PP Jakarta Timur, Hartono mengatakan, akan mengecek masalah ini. "Nanti anggota saya akan cek dan saya akan tempatkan anggota di sana. Supaya kita dorong lagi jangan di jalan," ujar Hartono.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sambut New Normal, Rumah Ibadah di Tangsel Akan Dibuka Bertahap Awal Juni 2020

Sambut New Normal, Rumah Ibadah di Tangsel Akan Dibuka Bertahap Awal Juni 2020

Megapolitan
Kota Bekasi Akan Terapkan New Normal Setelah 4 Juni 2020

Kota Bekasi Akan Terapkan New Normal Setelah 4 Juni 2020

Megapolitan
Depok Perpanjang PSBB dan Masa Tanggap Darurat Covid-19

Depok Perpanjang PSBB dan Masa Tanggap Darurat Covid-19

Megapolitan
UPDATE 29 Mei: Bertambah 124 Kasus, Total 7.053 Pasien Covid-19 di DKI Jakarta

UPDATE 29 Mei: Bertambah 124 Kasus, Total 7.053 Pasien Covid-19 di DKI Jakarta

Megapolitan
Hujan Deras dan Angin Kencang Akibatkan 2 Pohon Tumbang di Bogor

Hujan Deras dan Angin Kencang Akibatkan 2 Pohon Tumbang di Bogor

Megapolitan
Wali Kota Akui Kota Bekasi Belum Bebas Covid-19

Wali Kota Akui Kota Bekasi Belum Bebas Covid-19

Megapolitan
Masjid di Pancoran Gelar Shalat Jumat, Pemprov DKI: Semoga Tak Ada yang Terinfeksi

Masjid di Pancoran Gelar Shalat Jumat, Pemprov DKI: Semoga Tak Ada yang Terinfeksi

Megapolitan
Pemprov DKI Tak Pangkas TKD PNS yang Tangani Covid-19

Pemprov DKI Tak Pangkas TKD PNS yang Tangani Covid-19

Megapolitan
Pohon Tumbang di Cipayung Timpa Mobil dan Rusak Instalasi Listrik

Pohon Tumbang di Cipayung Timpa Mobil dan Rusak Instalasi Listrik

Megapolitan
Batal Ditutup, Layanan SIM, STNK, dan BPKB Dibuka Kembali dengan Protokol Pencegahan Covid-19

Batal Ditutup, Layanan SIM, STNK, dan BPKB Dibuka Kembali dengan Protokol Pencegahan Covid-19

Megapolitan
Banyak Pelanggaran Protokol Kesehatan, Pengawasan Pasar Tradisional Diperketat Saat New Normal

Banyak Pelanggaran Protokol Kesehatan, Pengawasan Pasar Tradisional Diperketat Saat New Normal

Megapolitan
Insentif Pemungutan Pajak PNS DKI Dipangkas, Tunjangan Transportasi Pejabat Dicoret

Insentif Pemungutan Pajak PNS DKI Dipangkas, Tunjangan Transportasi Pejabat Dicoret

Megapolitan
Era New Normal, Polisi Disiagakan Periksa Kedisiplinan terhadap Protokol Kesehatan Covid-19

Era New Normal, Polisi Disiagakan Periksa Kedisiplinan terhadap Protokol Kesehatan Covid-19

Megapolitan
Belum Ada Penumpang Bandara Soetta Tujuan Jakarta yang Tak Pegang SIKM

Belum Ada Penumpang Bandara Soetta Tujuan Jakarta yang Tak Pegang SIKM

Megapolitan
Semua Tempat Ibadah di DKI Akan Dibuka Saat New Normal Diterapkan

Semua Tempat Ibadah di DKI Akan Dibuka Saat New Normal Diterapkan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X