Kompas.com - 06/04/2015, 17:10 WIB
Anggota DPRD dari fraksi Gerindra Rina Aditya Sartika (baju putih) saat menghadiri rapat paripurna penyampaian Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Tahun 2014 oleh Gubernur DKI Jakarta, di Gedung DPRD DKI, Senin (6/4/2015) Kompas.com/Alsadad RudiAnggota DPRD dari fraksi Gerindra Rina Aditya Sartika (baju putih) saat menghadiri rapat paripurna penyampaian Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Tahun 2014 oleh Gubernur DKI Jakarta, di Gedung DPRD DKI, Senin (6/4/2015)
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Fraksi Partai Gerindra DPRD DKI Jakarta Prabowo Soenirman mengatakan bahwa rekannya, Rina Aditya Sartika telah menyampaikan kronologi proyek pengadaan buku yang ia tulis pada 2014 lalu. Menurut Prabowo, dalam pengadaan buku tersebut Rina hanya berperan sebagai penulis.

Kata dia, Rina menyampaikan hasil karyanya ke perusahaan yang kemudian memenangkan lelang proyek yang dilaksanakan oleh Dinas Pendidikan itu.

"Dia kan sebagai penulis yang menjual karya ilmiahnya. Dia tidak langsung menjual ke Pemda, jangan salah lho. Dia menjualnya ke sebuah PT, PT-nya itu yang kemudian berurusan dengan pemerintah daerah," kata Prabowo, di Gedung DPRD DKI, Senin (6/4/2015).

Prabowo mengatakan perusahaan percetakan yang memenangkan lelang pengadaan buku bukanlah perusahaan milik Rina. Perusahaan itu, lanjut dia, masih utang sekitar Rp 1 miliar kepada putri dari Alex Usman itu.

Alex Usman adalah mantan Kepala Seksi Sarana dan Prasarana Dinas Pendidikan Menengah Jakarta Barat.

Dia saat ini telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan korupsi pengadaan alat penyedia daya listrik atau uninterruptible power supply (UPS).

"Perusahaan itu bukan perusahaan dia. Kalau itu perusahaan dia tentu akan kita salahkan. Dia bilang itu bukan perusahaan dia. Kata dia, PT itu masih berutang Rp 1 miliar ke dia," ujar Prabowo.

Atas dasar itu, Prabowo menyebut bahwa ia dan rekan-rekannya di Fraksi Gerindra sampai saat ini masih percaya Rina tidak bersalah dan tidak terlibat dalam kasus dugaan korupsi.

Apalagi, lanjut dia, belum ada putusan dari lembaga penegak hukum yang menyatakan Rina bersalah.

"Kalau belum diperiksa, jangan di-judge dulu. Kronologi peristiwanya sudah dia ceritakan ke kita. Sementara bisa kita terima. Sebelum ada proses hukum yang menyatakan dia bersalah, kita masih bisa menerima. Karena yang dilaporkannya ke kita itu benar-benar real. Ini lho karya ilmiah saya, ini lho yang saya jual ke perusahaan, ini lho ada perjanjiannya," ucap Prabowo.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wagub DKI: Sejauh Pekerjaan Dapat Dikerjakan dari Rumah, Kami Minta Kerjakan di Rumah

Wagub DKI: Sejauh Pekerjaan Dapat Dikerjakan dari Rumah, Kami Minta Kerjakan di Rumah

Megapolitan
Kasus Covid-19 Naik, Pemprov DKI Jakarta Pertimbangkan Hapus Sementara Aturan Ganjil Genap

Kasus Covid-19 Naik, Pemprov DKI Jakarta Pertimbangkan Hapus Sementara Aturan Ganjil Genap

Megapolitan
Kejari Jakpus Eksekusi DPO Kasus Korupsi Bank Mandiri Senilai Rp 120 Miliar

Kejari Jakpus Eksekusi DPO Kasus Korupsi Bank Mandiri Senilai Rp 120 Miliar

Megapolitan
Banjir Tak Surut dalam 6 Jam, Wagub DKI: Beberapa Titik Memang Datarannya Sangat Rendah

Banjir Tak Surut dalam 6 Jam, Wagub DKI: Beberapa Titik Memang Datarannya Sangat Rendah

Megapolitan
Menyangsikan Manfaat Sumur Resapan, Bikin Jalan Rusak, sedangkan Banjir Tetap Lama Surut

Menyangsikan Manfaat Sumur Resapan, Bikin Jalan Rusak, sedangkan Banjir Tetap Lama Surut

Megapolitan
4 Warga Kota Tangerang Terpapar Omicron, Kini Dirawat di RS

4 Warga Kota Tangerang Terpapar Omicron, Kini Dirawat di RS

Megapolitan
PDI-P DKI Sebut Sumur Resapan Program Unggulan Anies Terbukti Gagal Atasi Banjir Jakarta

PDI-P DKI Sebut Sumur Resapan Program Unggulan Anies Terbukti Gagal Atasi Banjir Jakarta

Megapolitan
Problematika Banjir yang Merendam Tegal Alur Jakarta Barat

Problematika Banjir yang Merendam Tegal Alur Jakarta Barat

Megapolitan
Ini Alasan Wagub DKI soal Banjir Jakarta yang Belum Surut dalam 6 Jam

Ini Alasan Wagub DKI soal Banjir Jakarta yang Belum Surut dalam 6 Jam

Megapolitan
Manuver Kadin Tolak Kenaikan UMP 5 Persen, Kini Kritik Apindo yang Gugat Anies

Manuver Kadin Tolak Kenaikan UMP 5 Persen, Kini Kritik Apindo yang Gugat Anies

Megapolitan
UPDATE 19 Januari: Tambah 83 Kasus di Kota Tangerang, 287 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 19 Januari: Tambah 83 Kasus di Kota Tangerang, 287 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE 19 Januari: Kasus Positif Covid-19 di Tangsel Bertambah 77, Pasien Dirawat Bertambah 64

UPDATE 19 Januari: Kasus Positif Covid-19 di Tangsel Bertambah 77, Pasien Dirawat Bertambah 64

Megapolitan
Sebut Warga Tak Tahu Tim Jaguar Sudah Dilebur, Iptu Winam: Pelan-pelan Ingatan Itu Akan Hilang

Sebut Warga Tak Tahu Tim Jaguar Sudah Dilebur, Iptu Winam: Pelan-pelan Ingatan Itu Akan Hilang

Megapolitan
Polisi Tangkap Enam Pencuri Rumah Kosong, Sepucuk Senjata Api hingga Sepeda Motor Jadi Barang Bukti

Polisi Tangkap Enam Pencuri Rumah Kosong, Sepucuk Senjata Api hingga Sepeda Motor Jadi Barang Bukti

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Cara Yusuf Mansur Gaet Investor Tabung Tanah | Anies Klaim Banjir Jakarta Cepat Surut

[POPULER JABODETABEK] Cara Yusuf Mansur Gaet Investor Tabung Tanah | Anies Klaim Banjir Jakarta Cepat Surut

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.