Kompas.com - 08/04/2015, 13:42 WIB
Jakarta International School KOMPAS.COM/ANDRI DONNAL PUTERAJakarta International School
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Vonis yang diterima oleh dua orang guru Jakarta International School (JIS) dianggap sebagai salah satu bentuk kriminalisasi dalam bidang pendidikan. Sebab, sejumlah fakta yang ditunjukkan oleh pihak JIS tidak digubris dalam pengadilan.

"Saya khawatir ini menjadi kriminalisasi pegiat pendidikan. Profesi ini kan sekarang diserang. Orang-orang kecil dikorbankan untuk rekayasa lebih besar," kata perwakilan orangtua murid JIS Sandiaga Uno dalam konferensi pers yang digelar pada Rabu (8/4/2015) siang di Menara Karya, Setiabudi, Jakarta Selatan.

Timothy Carr, Kepala Sekolah Taman Kanak-kanak JIS mengungkapkan bahwa sejumlah komite guru di luar negeri yang turut mengamati perkembangan kasus ini terkejut dengan vonis hakim. [Baca: Guru JIS Divonis 10 Tahun Bui dalam Kasus Pelecehan Seksual]

"Komite guru di luar Indonesia kaget bagaimana bisa hal itu bisa terjadi. Karena vonis itu, kami tidak tahu apa solusi agar kami para guru merasa aman saat menjalankan profesi kami," kata Tim yang turut hadir pada sesi tersebut.

Sementara itu, Sandiaga Uno menekankan bahwa kasus JIS merupakan buah penggiringan opini publik yang semakin meluas di masyarakat. [Baca: Divonis 10 Tahun Bui, Guru JIS Merasa Keberatan]

"Mereka (JIS) dihukum dengan patokan opini publik yang telah dibentuk. Ada bisnis besar yang berada di balik ini. Sebagai bangsa tidak boleh melakukan, menzalimi. Keadilan itu bisa disalahkan, tetapi tidak bisa dikalahkan," ujar Uno.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X