Saat Malam, Lokasi Ledakan Tanah Abang untuk Parkir Tamu Diskotek

Kompas.com - 09/04/2015, 09:47 WIB
Tim Gegana Polri mengidentifikasi lokasi terjadinya ledakan di RT 16 RW 09 Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (8/4/2015). Uno Kartika/Kompas.comTim Gegana Polri mengidentifikasi lokasi terjadinya ledakan di RT 16 RW 09 Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (8/4/2015).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Lokasi ledakan di Jl Jati Bundar RT 16/9, Tanah Abang, Jakarta Pusat, diketahui tepat berada di belakang rumah korban Rukam (56) alias Suro. Bentuknya seperti lapangan rumput dengan luas sekitar seperempat lapangan bola.

Pagi hingga siang kerap digunakan sebagai lahan bermain anak-anak di pemukiman kumuh tersebut. Ketika malam, permukiman tersebut berubah nuansa menjadi tempat hiburan kelas dua.

"Lapangan itu kan biasanya tempat main anak-anak kalau siang, malamnya jadi tempat parkir," ujar Sopi (26) kepada Kompas.com, Rabu (8/4/2015) malam.

Untuk menuju ke lokasi tersebut, terdapat pagar besi yang tidak terkuci dan dapat dibuka tutup. Bangunan sebalah kiri pagar terdapat tangga menuju lantai dua kediaman rumah Suro.

"Di bawahnya rumah saya," ujar Sopi yang mengaku tinggal bersama istri dan anaknya yang berusia tujuh bulan.

Tidak jauh dari lapangan tersebut, terdapat bangunan seperti aula, yang kerap digunakan warga untuk menggelar hajatan. Di sana, tempat keempat korban ledakan Suro, Asep (67), Amir (30) alias Bogel, dan Feri (31) mengalami insiden nahas terkena ledakan benda yang diduga bom rakitan.

Ketika malam, permukiman tersebut berubah nuansa menjadi tempat hiburan kelas dua. Selain hiburan karaoke, ada juga diskotek dangdut yang berada tak jauh dari parkiran tersebut. Sehingga, lahan yang ada berubah pun digunakan sebagai lahan parkir tamu karaoke atau diskotek.

"Biasanya, pak Asep yang jaga pintu parkir. Soalnya beliau sudah tidak mampu kerja jauh lagi. Kalau dulu jual nasi uduk keliling," papar Sopi.

Pantauan Kompas.com, lokasi hiburan karaoke yang diketahui milik Salim (54), berada persis di sebelah rumah Sopi. Sedangkan lokasi hiburan diskotek, menurut Salim, berada di seberang bangunan sebelah kanan pagar parkiran di lahan tersebut.

"Itu diskoteknya, yang temboknya warna merah, ada lampu remang-remang. Kalau saya karaoke saja. Parkirnya biasanya di lapangan belakang," ungkap Salim seraya menunjukkan lokasi diskotek yang terlihat dari kediamannya.

Sementara itu, seberang jalan tepat di depan pagar parkiran, terdapat warung milik Hasmawati (36). Ibu lima anak tersebut diketahui sebagai empunya hajatan yang melibatkan sejumlah warga, termasuk empat korban ledakan. Anak bungsunya akan disunat pada Minggu 12 April 2015 mendatang.

"Jadi persiapannya sudah dari beberapa hari lalu. Termasuk persiapan dapur umum dan tempat lainnya yang dibantu pak Suro dan warga lainnya," ungkap Hasmawati.

Nahas, Suro dan tiga korban lainnya, justru mengalami cidera serius akibat ledakan terjadi, Rabu (8/4/2015) siang. Ledakan tersebut diduga berasal dari bom rakitan yang berisi kaca dan paku. Pasalnya, polisi menemukan sejumlah barang bukti terkait hal tersebut berupa black powder (BP) atau bahan peledak berdaya ledak lemah, paku dan temuan lainnya.

Saat ini, keempat korban tengah menjalani perawatan intensif di RS Polri Jakarta. Sedangkan Polisi masih terus menelusuri kasus tersebut berdasarkan temuan barang bukti dan keterangan saksi di lapangan.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 31 Oktober: Tambah 585, Kasus Covid-19 di DKI Jadi 105.597

UPDATE 31 Oktober: Tambah 585, Kasus Covid-19 di DKI Jadi 105.597

Megapolitan
Seorang Pria Tewas akibat Terbawa Arus Deras Saat Mencuci Pakaian di Ciliwung

Seorang Pria Tewas akibat Terbawa Arus Deras Saat Mencuci Pakaian di Ciliwung

Megapolitan
Polisi Duga Ada Urusan Percintaan di Balik Hilangnya Rizky

Polisi Duga Ada Urusan Percintaan di Balik Hilangnya Rizky

Megapolitan
Seorang Perempuan bersama Dua Anaknya Terjebak di Lift Selama 1,5 Jam

Seorang Perempuan bersama Dua Anaknya Terjebak di Lift Selama 1,5 Jam

Megapolitan
Jakarta Terpilih sebagai Kota Terbaik dalam Kemajuan Transportasi

Jakarta Terpilih sebagai Kota Terbaik dalam Kemajuan Transportasi

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: 80 Pasien Covid-19 di Kabupaten Bekasi Masih Dirawat di Rumah Sakit

UPDATE 31 Oktober: 80 Pasien Covid-19 di Kabupaten Bekasi Masih Dirawat di Rumah Sakit

Megapolitan
Tabrak Trailer dari Belakang, Pengendara Motor Patah Tulang dari Hidung sampai Paha

Tabrak Trailer dari Belakang, Pengendara Motor Patah Tulang dari Hidung sampai Paha

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: Kumulatif Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 1.823

UPDATE 31 Oktober: Kumulatif Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 1.823

Megapolitan
Lawan Arus Saat Kendarai Motor, Dua Pemuda Tewas Dihantam Mobil Boks

Lawan Arus Saat Kendarai Motor, Dua Pemuda Tewas Dihantam Mobil Boks

Megapolitan
Polda Metro Jaya Antisipasi Puncak Arus Balik Libur Panjang

Polda Metro Jaya Antisipasi Puncak Arus Balik Libur Panjang

Megapolitan
Progres Revitalisasi Taman Ismail Marzuki Capai 40,85 Persen

Progres Revitalisasi Taman Ismail Marzuki Capai 40,85 Persen

Megapolitan
Turun Rp 24 Triliun, Anggaran Perubahan DKI Jadi Rp 63,23 Triliun

Turun Rp 24 Triliun, Anggaran Perubahan DKI Jadi Rp 63,23 Triliun

Megapolitan
Pemkot Jakarta Selatan Gelar Vaksinasi Rabies Gratis untuk Hewan Peliharaan

Pemkot Jakarta Selatan Gelar Vaksinasi Rabies Gratis untuk Hewan Peliharaan

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: Tambah 21 Orang, Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.180

UPDATE 31 Oktober: Tambah 21 Orang, Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.180

Megapolitan
Kronologi Penganiayaan WN Pakistan, Pelaku Mulanya Kesal Diklakson kemudian Menyerang Pakai Senjata Tajam

Kronologi Penganiayaan WN Pakistan, Pelaku Mulanya Kesal Diklakson kemudian Menyerang Pakai Senjata Tajam

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X