Kompas.com - 15/04/2015, 08:00 WIB
BBC Indonesia"Ada sebagian orang Lamongan tidak mau menamakan Soto Lamongan. Dulu namanya Soto Surabaya, karena dia malu," kata Wakil Ketua Paguyuban putra asal Lamongan alias Pualam, Bambang Suryodarmo.
EditorHindra Liauw

KOMPAS.com - Menjelang sore, di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, pria kelahiran 1942 itu duduk santai di depan warung miliknya. Aroma sate kambing dan raungan sepeda motor bercampur aduk saat saya menemuinya.

Secara fisik, warung miliknya sama sekali tidak menarik. Sempit dan agak panas. Namun demikian, jangan ragukan soal kelezatan menunya.

"Sate Sabang memang khas. Sate kambing dan sate ayamnya empuk. Setiap ke Jakarta, saya sempetin makan di sini," kata Muflichun, asal Sulawesi Selatan, yang mengaku menjadi langganan setia semenjak lima belas tahun silam.

Di dalam restoran, saya juga berjumpa lima orang pegawai negeri. Mereka baru saja menuntaskan makan siang. "Awalnya tahu dari mulut ke mulut. Pernah coba, kok enak, jadi balik lagi, balik lagi," kata salah-seorang diantaranya.

Warung Sate Sabang, begitulah sebutan khas warung itu. Letaknya di Jalan Wahid Hasyim, Jakarta Pusat, tidak jauh dari Gedung Sarinah. Jali Suprapto, pemiliknya, adalah warga kota Lamongan, Jawa Timur.

Diawali sebagai penjual soto di pinggiran jalan ibu kota pada tahun 1963, kisah perjalanan Jali Suprapto betul-betul dari bawah.

"Kalau saya dulu dikasih modal Rp 50,000 sama mertua. Tapi ya 'nggak langsung jalan. Pernah jatuh. Mau minta lagi, ya nggak enak. Nggak berani. Akhirnya utang orang lainnya," kata Jali mengungkap perjalanan awalnya menggeluti bisnis kuliner Soto Lamongan di Jakarta.

Tetapi itu dulu. Saat ini, sejumlah warga Lamongan yang merantau di Jakarta mengenal pria asal Desa Siman, Kecamatan Sekaran, Lamongan itu sebagai orang sukses.

Mereka bahkan meminta saya untuk mewawancarainya, jika ingin tahu awal mula kehadiran penjual soto Lamongan di ibu kota serta kisah suksesnya.

"Omzet warung saya sekarang sekitar Rp 25 juta per bulan. Adapun karyawan saya 15 orang," ungkap ayah enam orang anak ini.

'Geli makan pecel lele'

Kisah keberhasilan Pak Jali berjualan soto ayam di ibu kota kemudian menjadi cerita dari mulut ke mulut di antara para perantau asal Lamongan.

Dan pada masanya, kisahnya itu menjadi daya tarik bagi anak-anak muda dari sejumlah desa di pinggiran Lamongan untuk mengikuti jejaknya di ibu kota Jakarta.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Varian Virus Corona dari India Sudah Masuk Tangsel, Seperti Apa Bahayanya?

Varian Virus Corona dari India Sudah Masuk Tangsel, Seperti Apa Bahayanya?

Megapolitan
Bertemu Anies, AHY: Dulu Kami Berkompetisi, Sekarang Bersahabat

Bertemu Anies, AHY: Dulu Kami Berkompetisi, Sekarang Bersahabat

Megapolitan
Terminal Pulo Gebang Tak Batasi Keberangkatan Bus Berstiker Khusus Selama Periode Larangan Mudik

Terminal Pulo Gebang Tak Batasi Keberangkatan Bus Berstiker Khusus Selama Periode Larangan Mudik

Megapolitan
John Kei: Saya Minta Dibebaskan, Saya Tak Tahu Masalah Ini

John Kei: Saya Minta Dibebaskan, Saya Tak Tahu Masalah Ini

Megapolitan
Minta Warga Tak Mudik, Anies: Ini Untuk Melindungi Semua

Minta Warga Tak Mudik, Anies: Ini Untuk Melindungi Semua

Megapolitan
Larangan Mudik, Polisi Paksa Putar Balik 1.070 Kendaraan di Tol Cikupa dan Cikarang Barat

Larangan Mudik, Polisi Paksa Putar Balik 1.070 Kendaraan di Tol Cikupa dan Cikarang Barat

Megapolitan
Pohon Tumbang Menimpa Mobil di Jalan Pajajaran Pamulang

Pohon Tumbang Menimpa Mobil di Jalan Pajajaran Pamulang

Megapolitan
Larangan Mudik Lebaran Hari Pertama, Operasional AKAP di Terminal Poris Plawad Dihentikan

Larangan Mudik Lebaran Hari Pertama, Operasional AKAP di Terminal Poris Plawad Dihentikan

Megapolitan
John Kei: Saya Tandatangan BAP karena Anak Saya Ditendang, Ditahan 3 Hari

John Kei: Saya Tandatangan BAP karena Anak Saya Ditendang, Ditahan 3 Hari

Megapolitan
Hari Pertama Larangan Mudik, Ratusan Kendaraan yang Masuk Kota Bogor Diputar Balik

Hari Pertama Larangan Mudik, Ratusan Kendaraan yang Masuk Kota Bogor Diputar Balik

Megapolitan
Dishub DKI: Pergerakan Warga di Kawasan Jabodetabek Tak Perlu SIKM

Dishub DKI: Pergerakan Warga di Kawasan Jabodetabek Tak Perlu SIKM

Megapolitan
Anies ke AHY: Demokrat Melewati Ujian yang Tidak Sederhana

Anies ke AHY: Demokrat Melewati Ujian yang Tidak Sederhana

Megapolitan
Di Persidangan, John Kei Menyatakan Tak Pernah Instruksikan Pembunuhan terhadap Nus Kei

Di Persidangan, John Kei Menyatakan Tak Pernah Instruksikan Pembunuhan terhadap Nus Kei

Megapolitan
Rizieq Shihab kepada Hakim: Saya Sangat Lelah, Semalam Tak Bisa Tidur, Panas Sekali di Penjara

Rizieq Shihab kepada Hakim: Saya Sangat Lelah, Semalam Tak Bisa Tidur, Panas Sekali di Penjara

Megapolitan
John Kei: Dulu Nus Kei Orang yang Paling Saya Percaya

John Kei: Dulu Nus Kei Orang yang Paling Saya Percaya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X