Kompas.com - 17/04/2015, 08:54 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri

Salah satu siswa yang tertangkap saat tawuran dibubarkan di Jalan Pedongkelan Depan, AUH (17), mengaku bahwa dia tidak tahu diajak temannya ikut tawuran. AUH menuturkan, setelah dari sekolah, dia sudah pulang ke rumah, lalu temannya menghampiri dan mengajaknya untuk main ke rumah temannya yang tidak jauh dari lokasi terjadinya tawuran.

"Saya enggak tahu ada tawuran, saya dibonceng sama teman. Pas sampai sudah ramai-ramai, kita dikejar juga, saya lari," ujar AUH.

Namun, dari sekian banyak yang tawuran, justru AUH yang akhirnya diamankan oleh polisi. Siswa SMK Negeri 35 itu terluka lebam di mata sebelah kiri karena sempat memberontak saat akan dibawa oleh polisi.

Di satu sisi, polisi-polisi yang mengamankan para siswa tidak percaya dengan alasan serupa seperti yang dilontarkan AUH. Mereka melihat bahwa para siswa itu sudah meresahkan masyarakat dan membahayakan warga sekitar dengan ikut tawuran.

Saat diamankan di Polsek Cengkareng, beberapa polisi yang melihat kumpulan para siswa menasehati dan menegur mereka. Bahkan, ada polisi yang mengingatkan para siswa untuk menjalankan ibadah daripada melakukan hal yang tidak berguna seperti tawuran.

"Lu mendingan banyakin sholat, masa masih muda kayak gini, mau jadi apa nanti?" seru seorang polisi.

"Tadi doang berani ledek-ledekin kita (polisi), sekarang kok pada ciut," kata polisi lainnya.

Para siswa yang menunggu dan duduk di luar masuk satu per satu ke sebuah ruangan untuk mengisi data diri. Di saat itu, polisi di dalam ruangan pun memberikan pesan kepada mereka.

"Dulu gue juga suka ikut-ikutan kayak kalian, tapi lama-lama gue mikir, ngapain kayak gitu, enggak ada gunanya. Nyusahin orangtua iya, coba lihat tuh orangtua lu susah-susah sampai datang ke sini buat lu doang," jelas polisi tersebut.

Siswa yang mendengarnya hanya menundukkan kepala tanpa berkata apa-apa. Setelah jam 21.00 WIB, orangtua dan perwakilan siswa lainnya mulai berdatangan. Mereka diharuskan mengisi sebuah surat pernyataan dan membawa data diri keluarga, baru polisi mengizinkan siswa yang bersangkutan untuk pulang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mobil Karnaval Jakarnaval 2022 Tiba-tiba Terbakar, Sebelumnya Ada Nyala Petasan

Mobil Karnaval Jakarnaval 2022 Tiba-tiba Terbakar, Sebelumnya Ada Nyala Petasan

Megapolitan
Pegawai Pemprov DKI Mengaku Diwajibkan Nonton Jakarnaval 2022: Ada Surat Tugasnya

Pegawai Pemprov DKI Mengaku Diwajibkan Nonton Jakarnaval 2022: Ada Surat Tugasnya

Megapolitan
Cara Daftar Masuk Tebet Eco Park melalui Aplikasi JAKI

Cara Daftar Masuk Tebet Eco Park melalui Aplikasi JAKI

Megapolitan
Ruko di Depok Kebakaran Diduga akibat Korsleting, Tumpukan Uang Ikut Terbakar

Ruko di Depok Kebakaran Diduga akibat Korsleting, Tumpukan Uang Ikut Terbakar

Megapolitan
Jakarnaval 2022, Motor dan Mobil Dishub DKI Jajal Sirkuit Formula E

Jakarnaval 2022, Motor dan Mobil Dishub DKI Jajal Sirkuit Formula E

Megapolitan
Panas-panasan Nonton Jakarnaval 2022 karena Atap Tribune JIEC Tak Terpasang, Banyak Warga Pakai Payung

Panas-panasan Nonton Jakarnaval 2022 karena Atap Tribune JIEC Tak Terpasang, Banyak Warga Pakai Payung

Megapolitan
Menjajal Integrasi MRT-Transjakarta dari Bundaran HI ke Ciledug, Tarif Cuma Rp 6.750, Pindai 'Barcode' Saat Keluar Masuk Stasiun-Halte

Menjajal Integrasi MRT-Transjakarta dari Bundaran HI ke Ciledug, Tarif Cuma Rp 6.750, Pindai "Barcode" Saat Keluar Masuk Stasiun-Halte

Megapolitan
DKI Jakarta Akan Gelar Jakarta Marathon, Berharap Bisa Perkuat Posisi sebagai Kota Global

DKI Jakarta Akan Gelar Jakarta Marathon, Berharap Bisa Perkuat Posisi sebagai Kota Global

Megapolitan
Bertemu dengan JICA, Anies Bahas Perkembangan Pembangunan MRT

Bertemu dengan JICA, Anies Bahas Perkembangan Pembangunan MRT

Megapolitan
Saat Anies Klaim Warga Jepang Merasa Nyaman Jalan Kaki dan Naik Transportasi Umum di Jakarta...

Saat Anies Klaim Warga Jepang Merasa Nyaman Jalan Kaki dan Naik Transportasi Umum di Jakarta...

Megapolitan
BUMD DKI Food Station Gandeng IPB untuk Genjot Program Pangan Murah di Jakarta

BUMD DKI Food Station Gandeng IPB untuk Genjot Program Pangan Murah di Jakarta

Megapolitan
Mobil Dinas Presiden Soekarno hingga Jokowi Dipamerkan di Sarinah, Ada Kendaraan Antipeluru

Mobil Dinas Presiden Soekarno hingga Jokowi Dipamerkan di Sarinah, Ada Kendaraan Antipeluru

Megapolitan
Ancol Perkenalkan Jagat Rimba sebagai Produk Kekayaan Intelektual Baru dalam Jakarnaval 2022

Ancol Perkenalkan Jagat Rimba sebagai Produk Kekayaan Intelektual Baru dalam Jakarnaval 2022

Megapolitan
Saat Anak-anak 'Paduan Suara Merah Putih' Gelar Konser di Area Car Free Day, Sambut HUT Ke-77 RI...

Saat Anak-anak "Paduan Suara Merah Putih" Gelar Konser di Area Car Free Day, Sambut HUT Ke-77 RI...

Megapolitan
Tebet Eco Park Kembali Dibuka Besok, Simak Tata Tertibnya

Tebet Eco Park Kembali Dibuka Besok, Simak Tata Tertibnya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.