Keluarga Penjual Batu Akik yang Tewas di Mobil Diduga Keracunan Gas Karbon

Kompas.com - 17/04/2015, 20:48 WIB
Peti jenazah Buyung, serta istri dan anaknya akan dibawa ke Bengkulu, Jumat (17/4/2015) malam ini. Ketiga warga Bengkulu itu ditemukan meninggal di dalam mobil mereka di Jatinegara, Jakarta Timur, pada Jumat pagi. KOMPAS.COM/ALDO FENALOSAPeti jenazah Buyung, serta istri dan anaknya akan dibawa ke Bengkulu, Jumat (17/4/2015) malam ini. Ketiga warga Bengkulu itu ditemukan meninggal di dalam mobil mereka di Jatinegara, Jakarta Timur, pada Jumat pagi.
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com — Penyebab kematian keluarga penjual batu akik di sebuah mobil di Jatinegara, Jakarta Timur, diduga karena keracunan gas karbon monoksida atau CO. Hasil itu dibuktikan oleh hasil otopsi.

Kepala Bidang Kedokteran dan Kesehatan Polda Metro Jaya Komisaris Besar Musyafak mengatakan, di tubuh korban, ada tanda yang menunjukkan mereka keracunan gas CO.

"Ada bukti yang membuat dokter yakin ketiga korban tewas akibat keracunan gas CO," kata dia saat dihubungi, Jumat (17/4/2015).

Pertama, kata dia, pihaknya menemukan kandungan gas CO berlebih di dalam darah para korban. Selain itu, ada lebam mayat di tubuh para korban. "Lebamnya itu terlihat warnanya merah terang. Itu salah satu tanda-tanda keracunan gas CO," kata dia.

Ia menjelaskan, para korban diduga keracunan gas CO karena menghirup emisi gas buang kendaraan. Musyafak menjelaskan, otopsi dilakukan oleh dokter forensik dari Disaster Victim Identification (DVI) Bidang Kedokteran dan Kesehatan Polda Metro Jaya.

Seperti diberitakan, keluarga penjual batu akik, yaitu Buyung, Desti, dan anak mereka, Chandra, ditemukan tewas di dalam mobil di Jalan Bekasi Barat, Rawa Bening, Jatinegara, Jakarta Timur, Jumat pagi tadi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga Dihukum Berdoa di Makam Khusus Covid-19, Epidemiolog: Justru Risiko Tertular

Warga Dihukum Berdoa di Makam Khusus Covid-19, Epidemiolog: Justru Risiko Tertular

Megapolitan
UPDATE Covid-19:  Muncul 46 Kasus Baru di Kota Tangerang, Total 5.214 Kasus

UPDATE Covid-19: Muncul 46 Kasus Baru di Kota Tangerang, Total 5.214 Kasus

Megapolitan
Kurir Sabu yang Ditangkap di Padang Dapat Upah Rp 50 Juta per Kilogram

Kurir Sabu yang Ditangkap di Padang Dapat Upah Rp 50 Juta per Kilogram

Megapolitan
Satu Minggu PSBB Ketat, Satpol PP Kumpulkan Rp 22,5 Juta Denda Pelanggar Prokes

Satu Minggu PSBB Ketat, Satpol PP Kumpulkan Rp 22,5 Juta Denda Pelanggar Prokes

Megapolitan
Modus Dua Jambret di JPO Kalideres, Pepet Pejalan Kaki dan Tak Segan Lukai Korban

Modus Dua Jambret di JPO Kalideres, Pepet Pejalan Kaki dan Tak Segan Lukai Korban

Megapolitan
Kurir Sabu Berbalut Teh yang Ditangkap di Padang Jaringan Malaysia

Kurir Sabu Berbalut Teh yang Ditangkap di Padang Jaringan Malaysia

Megapolitan
Pemkot Tangsel Tak Tahu Ada Kendala Pengelolaan Sampah Medis di TPU Jombang

Pemkot Tangsel Tak Tahu Ada Kendala Pengelolaan Sampah Medis di TPU Jombang

Megapolitan
Dinkes Tangsel Akui Kecolongan Soal Pembakaran Sampah Medis di TPU Jombang

Dinkes Tangsel Akui Kecolongan Soal Pembakaran Sampah Medis di TPU Jombang

Megapolitan
Polsek Cipondoh Tangkap 3 Pelaku Pencurian Motor Antar Provinsi

Polsek Cipondoh Tangkap 3 Pelaku Pencurian Motor Antar Provinsi

Megapolitan
Kalideres, Kecamatan dengan Kasus Covid-19 Harian Tertinggi di Jakbar

Kalideres, Kecamatan dengan Kasus Covid-19 Harian Tertinggi di Jakbar

Megapolitan
Pemkot Bekasi Berupaya Tambah Ruang ICU untuk Pasien Covid-19

Pemkot Bekasi Berupaya Tambah Ruang ICU untuk Pasien Covid-19

Megapolitan
Dua Polisi Terluka Saat Lerai Tawuran di Manggarai

Dua Polisi Terluka Saat Lerai Tawuran di Manggarai

Megapolitan
Satu Wanita yang Diduga Penyuplai Batu Saat Tawuran di Manggarai Diamankan Polisi

Satu Wanita yang Diduga Penyuplai Batu Saat Tawuran di Manggarai Diamankan Polisi

Megapolitan
90 Kasus Baru di Bogor Tertinggi Selama Pandemi, Wali Kota Bogor: Kondisi Sangat Darurat!

90 Kasus Baru di Bogor Tertinggi Selama Pandemi, Wali Kota Bogor: Kondisi Sangat Darurat!

Megapolitan
Beroperasi 3 Hari, Lahan Baru di TPU Jombang Langsung Terisi 11 Jenazah Covid-19

Beroperasi 3 Hari, Lahan Baru di TPU Jombang Langsung Terisi 11 Jenazah Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X