Kompas.com - 26/04/2015, 10:07 WIB
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu anak perempuan korban bisnis prostitusi di Apartemen Kalibata City sedang hamil enam bulan. Hal ini diungkapkan oleh Kanit V Subdit Renakta (Kekerasan Anak dan Wanita) Polda Metro Jaya, Komisaris Rita Iriana.

"Ada satu korban perempuan yang lagi hamil enam bulan," kata Rita saat dikonfirmasi Kompas.com di Jakarta, Minggu (26/4/2015) pagi.

Anak tersebut diduga hamil akibat dari praktik prostitusi yang kerap dilakukan oleh tersangka FMH (25), tangan kanan mucikari prostitusi di Apartemen Kalibata City.

Kendati hamil, korban masih tetap disuruh untuk melayani pria hidung belang oleh mucikari. Biasanya korban melayani dua hingga tiga pria per harinya. [Baca: Kata Penghuni soal Prostitusi di Kalibata City]

"Si anak perempuan yang hamil masih disuruh melayanin pelanggan," kata Rita. Hal ini dianggap salah satu yang memberatkan pelaku prostitusi.

Apalagi umur korban yang tergolong belia, yakni 16 tahun. Selain satu anak perempuan, ternyata masih ada dua anak perempuan korban praktik prostitusi lainnya.

Mereka masing-masing masih berumur 14 tahun dan 17 tahun. Selain anak-anak, perempuan korban prostitusi lainnya juga masih berumur cukup muda, yakni dua orang berusia 19 tahun dan satu orang 20 tahun.

Perempuan korban prostitusi di Apartemen Kalibata City langsung dibawa ke Rumah Perlindungan Sosial Wanita dan Anak, Pasar Rebo, Jakarta Timur.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.