Sentra Perkakas Teknik dan Pertukangan

Kompas.com - 08/05/2015, 00:06 WIB
Pertokoan di kawasan Jalan Blustru, Glodok, Jakarta Barat, Senin (4/5). Beragam perlengkapan teknik dan perkakas diperdagangkan di kawasan ini. KOMPAS/RADITYA HELABUMI KOMPAS/RADITYA HELABUMIPertokoan di kawasan Jalan Blustru, Glodok, Jakarta Barat, Senin (4/5). Beragam perlengkapan teknik dan perkakas diperdagangkan di kawasan ini. KOMPAS/RADITYA HELABUMI
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS - Bagi sebagian warga Jakarta saat ini, Pasar Blustru mungkin sama sekali tidak dikenal. Namun, bagi mereka yang lahir besar atau telah menetap lama di Ibu Kota, Blustru identik dengan sentra perkakas teknik yang eksis sejak tiga dekade silam hingga kini.

Sejak tahun 1970-an sampai sekarang, sentra perkakas teknik dan pertukangan di kawasan Jalan Blustru sampai Mangga Besar 1, Glodok, Jakarta Barat, masih dikenal para pelanggannya sebagai yang termurah dan terlengkap dibandingkan sentra-sentra serupa di Tanah Air. Kawasan ini terdiri dari kompleks pertokoan Glodok Blustru, pertokoan Glodok Metro, HWI Lindeteves, pertokoan Sinar Laut Abadi, dan pertokoan di sepanjang Jalan Mangga Besar 1.

Bermacam mur-baut, sekrup, pengait, tali baja, rantai, pemotong keramik, gergaji listrik, genset, kompresor, selang, dinding plat logam, bermacam pipa dari bermacam bahan, kunci-kunci dan gunting dari yang berukuran sangat kecil sampai yang memiliki panjang hingga setengah meter, mesin bor, mesin poles batu akik, mesin las, bermacam bantalan karet, dan karpet pun ada.

Harga bermacam produk tersebut umumnya lebih murah 50-70 persen dibandingkan harga di luar kawasan ini. Bagaimana para pedagang di sana bisa membanderol harga jual sangat murah?

"Sebab, sebagian besar pedagang di sana juga importir. Mereka membeli barang langsung dari pabrik di Tiongkok. Itu artinya mereka bisa memotong sampai dua mata rantai tata niaga sehingga harga produk sampai tangan pembeli bisa ditekan," ungkap Maximilian Chandra, Selasa (28/4).

Maxi, begitu Maximilian biasa dipanggil, merupakan salah satu pedagang grosir mesin bor dan perkakas pertukangan lainnya. Saat ini, ia juga menjadi Ketua Organisasi Himpunan Pengusaha Muda Indonesia, Jakarta Barat.

Menurut dia, harga bermacam produk yang sangat miring itu tidak ditemui di sentra-sen-tra perkakas bangunan dan teknik yang ada di sejumlah kota besar lainnya di Indonesia. Alasannya, kata Max, "Mereka mengimpor bermacam produk dari Tiongkok dan menjualnya grosiran di sini. Tetapi, kami menerima harga pembelian lebih rendah karena jumlah yang kami beli jauh lebih banyak."

Mengapa pedagang Blustru berani membeli lebih banyak? Sebab, lanjut Maxi, pasar ini lebih luas dengan daya serap lebih tinggi.

Jasa

Sentra perkakas bangunan dan teknik di kawasan Jalan Blustru sampai Mangga Besar 1 ini bukan cuma dikenal karena harga bermacam produk yang sangat murah, tetapi juga dikenal sebagai sentra jasa pemotongan dan pengelasan bermacam logam, termasuk jasa membuat bermacam instalasi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seorang Perempuan bersama Dua Anaknya Terjebak di Lift Selama Selama 1,5 Jam

Seorang Perempuan bersama Dua Anaknya Terjebak di Lift Selama Selama 1,5 Jam

Megapolitan
Jakarta Terpilih sebagai Kota Terbaik dalam Kemajuan Transportasi

Jakarta Terpilih sebagai Kota Terbaik dalam Kemajuan Transportasi

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: 80 Pasien Covid-19 di Kabupaten Bekasi Masih Dirawat di Rumah Sakit

UPDATE 31 Oktober: 80 Pasien Covid-19 di Kabupaten Bekasi Masih Dirawat di Rumah Sakit

Megapolitan
Tabrak Trailer dari Belakang, Pengendara Motor Patah Tulang dari Hidung sampai Paha

Tabrak Trailer dari Belakang, Pengendara Motor Patah Tulang dari Hidung sampai Paha

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: Kumulatif Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 1.823

UPDATE 31 Oktober: Kumulatif Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 1.823

Megapolitan
Lawan Arus Saat Kendarai Motor, Dua Pemuda Tewas Dihantam Mobil Boks

Lawan Arus Saat Kendarai Motor, Dua Pemuda Tewas Dihantam Mobil Boks

Megapolitan
Polda Metro Jaya Antisipasi Puncak Arus Balik Libur Panjang

Polda Metro Jaya Antisipasi Puncak Arus Balik Libur Panjang

Megapolitan
Progres Revitalisasi Taman Ismail Marzuki Capai 40,85 Persen

Progres Revitalisasi Taman Ismail Marzuki Capai 40,85 Persen

Megapolitan
Turun Rp 24 Triliun, Anggaran Perubahan DKI Jadi Rp 63,23 Triliun

Turun Rp 24 Triliun, Anggaran Perubahan DKI Jadi Rp 63,23 Triliun

Megapolitan
Pemkot Jakarta Selatan Gelar Vaksinasi Rabies Gratis untuk Hewan Peliharaan

Pemkot Jakarta Selatan Gelar Vaksinasi Rabies Gratis untuk Hewan Peliharaan

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: Tambah 21 Orang, Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.180

UPDATE 31 Oktober: Tambah 21 Orang, Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.180

Megapolitan
Kronologi Penganiayaan WN Pakistan, Pelaku Mulanya Kesal Diklakson kemudian Menyerang Pakai Senjata Tajam

Kronologi Penganiayaan WN Pakistan, Pelaku Mulanya Kesal Diklakson kemudian Menyerang Pakai Senjata Tajam

Megapolitan
Video Pengemudi Bus dan Mobil Pribadi Adu Mulut di Jalan Viral

Video Pengemudi Bus dan Mobil Pribadi Adu Mulut di Jalan Viral

Megapolitan
11 Pasien Covid-19 di The Green Hotel Dipindahkan ke RS Darurat Stadion Patriot Bekasi

11 Pasien Covid-19 di The Green Hotel Dipindahkan ke RS Darurat Stadion Patriot Bekasi

Megapolitan
Pengunjung Kota Tua Mencapai 2.412 Orang pada Jumat Kemarin

Pengunjung Kota Tua Mencapai 2.412 Orang pada Jumat Kemarin

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X